Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Thomas Doll di Indonesia: Hidup di Antara Kebodohan dan Tragedi |  NDR.de – Olahraga

Thomas Doll di Indonesia: Hidup di Antara Kebodohan dan Tragedi | NDR.de – Olahraga

Status: 13/03/2023 08:34

Mantan pemain sepak bola nasional Thomas Doll telah menjadi pemimpin dunia sebagai pelatih. Setelah bertugas di Jerman, Arab Saudi, Hongaria, Turki, dan Siprus, pria berusia 56 tahun itu kini melatih klub Indonesia Persija Jakarta. Ini adalah petualangan seumur hidup.

Oleh Hanno Bode dan Torsten Vorbau

Saat malam tiba di Jakarta, Thomas Doll suka melangkah ke balkon kecil apartemennya yang terletak di salah satu lantai atas sebuah resor mewah. Kemudian mantan striker Bundesliga Hamburger SV dan Eintracht Frankfurt membiarkan pikirannya mengembara saat dia melihat lautan lampu berwarna-warni di kota terbesar di Asia Tenggara.

Molochs, yang tumbuh bersama dari ribuan desa miskin, di cakrawala tempat pusat perbelanjaan modern, hotel, dan kompleks apartemen terbentuk, membuat kesan yang hampir tenang pada saat-saat ini. “Saya menikmati saat-saat itu,” kata Doll, tetapi menambahkan berikutnya, mengingat kebisingan jalan yang berlaku siang dan malam: “Anda masih dapat mendengar lalu lintas di malam hari. Selalu ada sesuatu yang terjadi di sini. Kota tidak berbohong. “

Stasiun Latihan Dol Persija Jakarta Kedelapan

Ibu kota Indonesia yang semarak, dengan populasi lebih dari sepuluh juta jiwa, telah menjadi rumah bagi halte bus yang gelisah sejak musim panas lalu. Sepak bola membuat pelatih asal Malchen (Mecklenburg-Vorpommern) itu menjadi pengembara. Persija Jakarta sudah menjadi tempat latihannya yang kedelapan. Memang benar bahwa keterlibatannya di luar negeri sebelumnya dengan Ankara Genclerbirligi, Al Hilal Saudi Club, Ferencvaros Budapest dan APOEL Nicosia sangat mengasyikkan dan terkadang penuh dengan kesulitan.

Tapi Jakarta sangat berbeda bagi pria berusia 56 tahun itu. “Petualangan,” katanya pada dirinya sendiri.

Asosiasi menyediakan apartemen mewah dan sopir

Jauh dari rumahnya di Jerman utara (“segala sesuatu yang berhubungan dengan Laut Utara dan Laut Baltik, di situlah saya berada di rumah”), Doll tinggal di sangkar emas, begitulah. Persija Jakarta memberinya apartemen mewah di kompleks yang terjaga keamanannya. Asisten pelatih dan pelatih Pascual Rocco, Jan Clima dan Paul Keenan memiliki sopir yang tersedia untuk rute ke sesi latihan dan perjalanan lainnya. Klub tidak ingin karyawan asingnya memimpin diri mereka sendiri. Risiko kecelakaan akan terlalu besar bagi mereka.

READ  WSBK Indonesia: Rea Menang Race 2, Van der Mark Naikkan Podium BMW

Tentu saja, Doll and Co. Bergerak bebas di kota. “Kota ini memiliki begitu banyak atraksi untuk ditawarkan, sungguh menakjubkan,” kata sang instruktur. Namun, perjalanan tersebut melibatkan banyak jeda. Dan ini bukan hanya karena suhu sekitar 30 derajat sepanjang tahun, dan kelembapan yang tinggi. Penggemar boneka meminta selfie dan tanda tangan di hampir setiap sudut. Pria berusia 56 tahun itu dengan sabar memenuhi setiap keinginan – dan selalu dengan senyum di wajahnya.

Sukses dengan HSV dan Dortmund – degradasi di 96

Mantan favorit penonton dan pelatih HSV ini menghadapi kondisi kehidupan khusus di Jakarta yang selalu bising dan pengap.

Dole melatih HSV dari 2004 hingga 2007, di mana dia juga bermain di Bundesliga.

Ia tampil lebih santai ketimbang saat menjadi pelatih Hamburg, Borussia Dortmund dan Hannover 96 di Bundesliga. Saat itu dia sering bereaksi dengan cemas terhadap kritik dan, misalnya, sebagai pelatih BVB pada konferensi pers, ditolak dengan pidato kemarahan.

Sebuah pernyataan darinya: “Aku tertawa terbahak-bahak,” akhirnya terjebak dalam persepsi lebih banyak penggemar tentang kesuksesannya. Dia memimpin HSV Dole ke Liga Champions dan mencapai final piala bersama Dortmund. Hanya pekerjaan di Hannover 96, yang hanya bertahan beberapa bulan, gagal dan berakhir dengan degradasi. Komitmen untuk Lower Saxony hanyalah “pahit”, seperti yang dikatakan pelatih kemudian.

Dole tidak melihat keikutsertaan di Indonesia sebagai degradasi

Kalau dipikir-pikir, sering tidak diperhitungkan bahwa dia adalah kapten dari 96 orang skuad yang hampir tidak cocok untuk Divisi Pertama. Tapi Dole tidak mengikuti. Pria berusia 56 tahun itu hidup di sini dan saat ini dan menyampaikan dengan cara yang benar-benar dapat diandalkan bahwa dia bersemangat dengan misinya saat ini. Pada saat yang sama, orang dapat secara dangkal melihat keterlibatannya dengan kelas elit Indonesia, yang tidak diragukan lagi hanya kelas dua dalam perbandingan internasional, sebagai degradasi.

Ketika ditanya tentang hal ini, boneka tua itu muncul lagi. Boneka yang pernah tertawa terbahak-bahak di sebuah konferensi pers: “Saya tidak peduli apa yang dikatakan para ahli. Mereka tidak ada hubungannya dengan hidup dan karier saya. Mereka dapat menulis apa pun yang mereka inginkan. Menarik untuk dikatakan di Jerman Saya bukan babi. Saya tidak menjawab siapa pun. “Saya melakukan apa yang ingin saya lakukan, bukan apa yang diharapkan orang lain.”

READ  Hasil Lengkap finalis Daftar Juara Indonesia International Challenge 2023 - Solopos.com

Dummy pujian pemain: “Diangkat ke level lain”

Dia menandatangani kontrak dengan Persija selama tiga tahun. Setelah mengalami nasib buruk di klasemen musim lalu, mantan juara saat ini berada di posisi ketiga. Doll membawa mereka ke “level yang berbeda”, dan para pemain memuji pelatih Jerman mereka. Jika klub tidak harus meminjamkan enam pemain ke tim U20 Indonesia selama berminggu-minggu selama musim, dan jika mantan pemain Bundesliga Hannu Behrens tidak menjadi pemain kunci karena alasan kesehatan, kejuaraan pertama sejak 2018 akan mungkin terjadi.

Tapi tetap saja, semangat besar Persija di Jakarta. “Anda bisa tahu seberapa kuat klub ini. Kami memiliki sepuluh juta penggemar,” kata Doll.

Doa bersama sebelum meninggalkan stadion

Sebaliknya, ekspektasi pelatih dan timnya tinggi. Namun Dole tidak hanya harus menghadapi tekanan, tetapi ia juga harus menghadapi ritual tertentu yang tidak ia ketahui dari Jerman. Sebelum berangkat ke stadion, para pemainnya membentuk lingkaran di lobi hotel untuk berdoa. Indonesia adalah negara dengan jumlah umat Islam terbesar di dunia. Agama tidak menentukan kehidupan penduduk lokal secara eksklusif, tetapi sebagian besar.

Tidak masalah bagi Boneka. Dia telah membuktikan di perhentiannya yang lain di luar negeri bahwa dia dapat beradaptasi dengan budaya lain dan memiliki kepekaan yang kuat terhadap orang lain. Pria berusia 56 tahun itu merayakan kesuksesan terbesarnya bersama Ferencvaros. Dia memimpin klub tradisional ke kejuaraan dan memenangkan tiga piala.

Istri dan putrinya tinggal di Budapest

Bahkan hari ini, lima tahun setelah meninggalkan Ferencváros, Budapest tetap menjadi pusat kehidupan Doll. Istrinya, Edina, dan putri mereka Emilia, yang berusia satu tahun tiga bulan, tinggal di apartemen yang sama di ibu kota Hongaria. Keluarga berkomunikasi beberapa kali sehari melalui telepon video. Lalu mata Doll selalu mulai berbinar.

Pria berusia 56 tahun itu sangat senang bisa menjadi seorang ayah untuk ketiga kalinya. “Fakta bahwa saya dapat mengalaminya lagi benar-benar merupakan anugerah dari Tuhan. Saya tidak mengharapkannya,” kata ayah yang bangga itu.

READ  Canggih, Piala Dunia U-17 asal Indonesia menggunakan VAR dan teknologi garis gawang

Dua tragedi dengan banyak kematian dalam beberapa minggu

Pelatih Thomas Doll (Foto dari 2019) © Waiters

Selama masa jabatan Dole selama ini, terjadi bencana stadion dan gempa bumi di Indonesia.

Secara berkala, istri dan putrinya mengunjungi Doll di Jakarta. Begitu juga musim gugur yang lalu. Namun, mereka telah pergi seminggu sebelum kota Cianjur, Indonesia barat, dilanda gempa dahsyat pada 21 November, menewaskan lebih dari 300 orang. “Alhamdulillah saya satu-satunya di sini. Saya benar-benar menyadari betapa terguncangnya saya,” kata sang pelatih.

Ini adalah tragedi kedua yang melanda negara itu dalam beberapa minggu. Pada awal Oktober, 135 orang tewas dalam kerusuhan dan kepanikan massal setelah pertandingan di Malang, Provinsi Jawa Timur.

Setelah bencana stadion: Jemput tim dengan mobil lapis baja

Doll sendiri sedang mempersiapkan pertandingan dengan timnya di hotel saat itu. “Kami dijemput dari hotel dengan mobil lapis baja dan dibawa ke luar kota. Kemudian saya mengirim anak laki-laki saya berlibur selama sembilan hari agar mereka dapat menjernihkan pikiran dan tidak ada hubungannya dengan sepak bola,” kata pria berusia 56 tahun itu. .

Liga telah tertidur selama delapan minggu. Itu kemudian dimainkan lagi di stadion kosong, sebelum perlahan mencoba kembali ke kehidupan normal.

Impian untuk kembali ke Bundesliga terus berlanjut

Sementara itu, sesuatu seperti kehidupan sehari-hari telah kembali ke sepak bola Indonesia. Musim di Liga 1 di kandang sendiri. Persija memiliki enam pertandingan untuk menghilangkan defisit 14 poin di belakang pemimpin klasemen BSM Makassar, yang telah memainkan satu pertandingan lagi. Tugas yang sulit untuk mustahil, terutama karena Doll saat ini harus membuang pilar penting seperti mantan Rostocker Behrens. Mantan penyerang HSV itu kemungkinan akan menunggu hingga setidaknya 2024 untuk turnamen pertamanya bersama Jakarta – jika kontraknya dengan Persija habis.

Karena impian untuk kembali ke atas ke Jerman, di mana karir kepelatihannya dimulai pada tahun 2004 di HSV, masih sangat hidup. “Jika saya mendapat tawaran lain dari Bundesliga, itu tidak akan buruk,” katanya.

berlogo NDR