Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Tidak ada sekutu yang lebih dekat” – RT DE

22 September. 2021 pukul 11:01

Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison di sela-sela Sidang Umum PBB. Dengan melakukan itu, dia menegaskan kembali arah Pasifiknya dan menekankan bahwa Washington tidak memiliki sekutu yang lebih dekat dari Canberra.

Amerika Serikat tidak memiliki sekutu yang lebih dekat dan lebih dapat diandalkan daripada Australia.” Dia berkata Biden bertemu Perdana Menteri Australia Scott Morrison pada hari Selasa untuk pemotretan media singkat di sela-sela Majelis Umum PBB di New York sebelum dimulainya pertemuan bilateral.

Baru minggu lalu, ketika dia mengumumkan aliansi AUKUS antara Washington, London, dan Canberra, Biden sepertinya melupakan nama Morrison dan memanggilnya “pria dari Bawah”. Pada hari Selasa, Biden juga berbicara tentang memasukkan pemain regional lainnya dalam program tersebut. Dia mengatakan dia akan membahas aliansi dengan “Jepang, India dan India” (mungkin Indonesia) akhir pekan ini.

Inggris Raya, yang dengannya Amerika Serikat memiliki “hubungan khusus” untuk waktu yang lama, tidak disebutkan secara sepintas. Kanada, tetangga utara Amerika Serikat, juga diabaikan. Begitu pula Prancis, yang merupakan sekutu Amerika Serikat bahkan sebelum keberadaan Amerika Serikat, dan yang membantu 13 koloni memperoleh kemerdekaan dari London.

Paris bereaksi dengan marah atas pengumuman perjanjian AUKUS. Bukan hanya karena merusak kesepakatan kapal selam yang luas dengan Canberra, tetapi juga karena deklarasi tersebut dibuat untuk mengenang kemenangan Prancis dalam perang angkatan laut tahun 1781 yang segera menyebabkan penyerahan Inggris di Yorktown.

Dalam pernyataannya sendiri, Morrison berusaha membawa “teman” di Asia dan Eropa, membuat Biden mencatat bahwa kemitraan AS dengan Canberra “selaras dengan semua negara demokrasi lain di dunia.” Namun, tidak jelas apa yang dimaksud Biden dengan itu.

READ  Tesla dan BHP menjadi mitra

Morrison memuji aliansi antara Amerika Serikat dan Australia, yang diresmikan pada tahun 1951 di bawah apa yang disebut Perjanjian ANZUS. Dia mengklaim bahwa kedua negara memiliki “kemitraan abadi dari tatanan dunia yang mendukung kebebasan.”

Sekretaris Dewan Keamanan Rusia: Amerika tidak menginginkan negara-negara Eropa yang berdaulat

Di sisi lain, Prancis menyebut perjanjian AUKUS yang baru sebagai tikaman dari belakang dan menarik duta besarnya dari Canberra dan Washington untuk berkonsultasi. Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengumumkan bahwa perjanjian itu lebih dari sekadar pelanggaran perjanjian, tetapi pengkhianatan kepercayaan antara sekutu yang mengharuskan “orang Eropa untuk berpikir serius tentang konsep aliansi dan kemitraan.”

Le Drian meyakinkan wartawan setelah sesi pembukaan Majelis Umum PBB bahwa aliansi atau kemitraan berarti transparansi, prediktabilitas dan komunikasi dan “tidak satu pun dari itu” ditawarkan di American University of Kosovo.

Le Drian juga mengatakan bahwa Paris menganggap aliansi baru itu “terlalu konfrontatif dengan China”. Menteri luar negeri Prancis mengatakan Washington, London dan Canberra dengan hati-hati menghindari menangani masalah ini secara langsung.

Lebih lanjut tentang topik ini – Orang Australia menganggap ‘pria Biden dari Down Under’ sama sekali tidak lucu