Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tiga tahun setelah pandemi: kematian berlebih: bukan hanya korona

Tiga tahun setelah pandemi: kematian berlebih: bukan hanya korona

Foto: Unsplash/Marcus Spiske

“Orang-orang semakin tua, tapi kemudian Corona datang.” Bahkan sebelum wabahnya, harapan hidup menurun (sedikit) di banyak negara industri. Ekonom Joseph Stiglitz mengeluhkan hal ini ke Amerika Serikat tiga tahun lalu, tetapi sebagian besar tidak diperhatikan. Juga di Jerman, tabel mortalitas 2015/17 yang dihitung oleh Kantor Statistik Federal (Destatis) mencerminkan pembalikan tren dalam harapan hidup. Berbagai faktor berperan dalam kebisingan latar belakang: misalnya, peningkatan konsumsi makanan tidak sehat, peningkatan polusi debu halus akibat peningkatan volume lalu lintas atau kondisi cuaca akibat musim panas yang terik. Akselerasi kehidupan, baik secara profesional maupun pribadi, karena media baru dan peningkatan efisiensi ekonomi cenderung berdampak negatif pada kesehatan. Selain itu, perpecahan masyarakat yang semakin besar menghabiskan waktu bertahun-tahun – orang miskin meninggal sebelum itu.

Lalu datanglah Covid-19. Pada 9 Maret 2020, dua orang Jerman pertama yang terinfeksi virus meninggal di Jerman: dua pensiunan dari Rhine-Westphalia Utara yang memiliki beberapa penyakit sebelumnya. Panti jompo telah terpukul keras pada periode berikutnya. “Di seluruh dunia, mereka adalah hot spot bagi orang-orang yang mengambil kursus berbahaya dan berpotensi fatal, terutama di tahun pertama,” kata laporan Current Care dari Barmer. Populasinya menyumbang setengah dari kematian akibat Covid-19 di banyak negara, termasuk Jerman. Perkembangan sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain. “Negara-negara dengan penerimaan tindakan korona yang lebih rendah juga memiliki tingkat COVID-19 yang lebih tinggi dalam populasi,” tulis penulis laporan Barmer. Proporsi pasien yang menerima perawatan penuh waktu sangat tinggi di Saxony (10,3%), Thuringia (9,7%) dan Bavaria (6,3%).

“Dampak langsung Covid-19 sangat tragis,” tulis Organisasi Negara Industri, OECD, dalam laporan kesehatannya saat ini. Tetapi itu juga bervariasi dari satu negara ke negara lain. Sementara jumlah kematian korona yang dikonfirmasi dan diduga per satu juta penduduk dari Januari 2020 hingga awal Oktober 2021 di Hongaria atau Brasil adalah sekitar 3.000, Jerman dan Swedia – meskipun kebijakan korona berbeda lama – berada di tengah (sekitar 1.500). Jepang, Indonesia dan Norwegia bernasib relatif baik dengan sekitar 500 kematian.

READ  Letusan gunung berapi di La Palma: Apakah ada risiko tsunami?

OECD mencatat bahwa statistik cenderung terdistorsi oleh perbedaan dalam pengujian dan pelaporan. Ini juga berlaku untuk “kematian berlebih kumulatif”. Setelah merebaknya epidemi, jumlah semua kematian rata-rata 16 persen lebih tinggi dari jumlah yang diperkirakan untuk waktu yang lama. Tampaknya masalah tersebut bukan hanya karena akibat langsung dari wabah tersebut. Di beberapa negara seperti Meksiko, Polandia, dan Amerika Serikat, angka kematian berlebih jauh lebih tinggi daripada jumlah kematian akibat Corona.

Sebagai penjelasan, Institute for Health and Social Research di Berlin menyebutkan, antara lain, beberapa penderita penyakit kardiovaskular atau kanker tidak membiarkan dirinya dirawat di rumah sakit karena takut akan Corona. Kantor statistik Uni Eropa Eurostat melaporkan minggu ini bahwa bahkan di tahun pandemi, Covid-19 adalah penyebab kematian paling umum ketiga di Uni Eropa dengan sekitar 439.000 kematian. Para ahli mengutip konsekuensi jangka panjang dari keterasingan dari dokter dan peningkatan lebih lanjut dalam apa yang disebut penyakit peradaban seperti obesitas untuk menjelaskan masih adanya kematian berlebih setelah pandemi Corona mereda.

Menurut proyeksi Destatis, pada Januari 2023 jumlah kematian di Jerman 13 persen lebih tinggi dari nilai rata-rata tahun 2019 hingga 2022 untuk bulan itu, yang kemungkinan juga ada hubungannya dengan wabah flu musiman. Selama proses mitigasi, jumlah kematian menurun dari minggu ke minggu, baru meningkat kembali pada minggu kedelapan kalender. Jaringan penelitian Euromomo mencatat perkembangan serupa dari kematian berlebih di hampir semua negara Eropa. Namun, statistik mempermainkan diri mereka sendiri: karena evolusi demografis berarti semakin banyak orang lanjut usia, lebih banyak orang akan meninggal pada tahun 2023 dibandingkan empat tahun sebelumnya.

Jika Anda melihat peluang individu untuk bertahan hidup di negara ini, menurut Destatis, ada penyimpangan yang “sangat besar” dari nilai rata-rata, misalnya dalam hal kondisi hidup, gaya hidup, pekerjaan, dan status kesehatan. Ini benar selama puncak pandemi Corona – dan itu juga benar setelahnya.

READ  Bagaimana Teh Jahe Setiap Hari Meningkatkan Kesehatan Anda