Berita Utama

Berita tentang Indonesia

TikTok menginvestasikan US$1,5 miliar dalam perjanjian toko di Indonesia dengan GoTo Group

TikTok menginvestasikan US$1,5 miliar dalam perjanjian toko di Indonesia dengan GoTo Group

JAKARTA: Anak perusahaan TikTok ByteDance Ltd telah setuju untuk menginvestasikan US$1,5 miliar dalam usaha patungan dengan GoTo Group di Indonesia, bagian dari perjanjian yang memungkinkan perusahaan Tiongkok tersebut meluncurkan kembali aplikasi belanjanya di pasar ritel online terbesar.

Raksasa media sosial ini akan menggabungkan bisnis TikTok Shop di Indonesia dengan unit e-commerce GoTo Tokopedia, kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan kemarin.

TikTok akan mengambil 75% saham pengendali di perusahaan tersebut, yang akan mengelola fitur belanja aplikasi media sosial TikTok di Indonesia.

Kesepakatan ini dirancang untuk mengatasi hambatan regulasi dan memungkinkan TikTok menghidupkan kembali layanan belanja online di arena ritel terbesar di Asia Tenggara.

Indonesia pada bulan September mengumumkan peraturan besar-besaran yang memaksa TikTok untuk berhenti berbelanja di negara tersebut, sebuah perpecahan yang mendorong TikTok untuk menghentikan layanan ritel online-nya tepat ketika mereka mendapatkan momentum melawan Sea Ltd dan GoTo.

Pemerintah Indonesia, yang berupaya melindungi pesaing dalam negeri termasuk puluhan juta usaha kecilnya, telah mengisyaratkan bahwa mereka menyetujui kesepakatan baru TikTok dan GoTo.

TikTok Shop adalah fitur dengan pertumbuhan tercepat untuk ByteDance yang berbasis di Beijing, yang mencari sumber pendapatan baru di luar layanan media sosial populernya.

Mereka menargetkan pasar belanja online di Indonesia, negara berpenduduk 278 juta jiwa, sebagai model ekspansi global dari Amerika Serikat hingga Eropa.

TikTok memulai fitur belanjanya di Indonesia pada tahun 2021 dan kesuksesannya mendorongnya untuk berekspansi ke ritel online di pasar lain, termasuk Amerika Serikat.

Awal tahun ini, TikTok mengatakan akan menginvestasikan miliaran dolar di Indonesia dan kawasan Asia Tenggara yang lebih luas.

READ  Qin Gang bertemu Menteri Luar Negeri Prancis

Bagi GoTo, perusahaan internet terbesar di Indonesia, kesepakatan dengan TikTok bisa berisiko karena akan membantu pesaing ritel online besar untuk terus beroperasi di negara tersebut.

Namun hal ini juga memberikan GoTo mitra media sosial global yang kuat dalam sebuah perjanjian yang dapat meningkatkan volume belanja dan pembayaran untuk kedua perusahaan.

CEO Patrick Walujo, yang mengambil alih pada bulan Juni, mencoba membawa GoTo ke profitabilitas berdasarkan penyesuaian pada akhir tahun untuk menunjukkan bahwa perusahaan ride-hailing dan e-commerce ini memiliki potensi pendapatan jangka panjang.

Mitra pengelola Grup Northstar melanjutkan upaya pendahulunya untuk mengurangi kerugian dengan memangkas lapangan kerja, memangkas promosi, dan memperketat kontrol biaya.

Indonesia termasuk negara pertama di Asia Tenggara yang menentang TikTok.

Menyusul pembatasan yang diberlakukan di Indonesia, Malaysia mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mengatur TikTok dan operasi e-commerce-nya.

Raksasa media sosial ini sudah menghadapi potensi larangan dan pengawasan di negara-negara seperti Amerika Serikat, Eropa, dan India karena masalah keamanan nasional. -Bloomberg