Berita Utama

Berita tentang Indonesia

TikTok mengirimkan tim ke Jakarta untuk menanggapi larangan Indonesia terhadap e-commerce di media sosial

TikTok mengirimkan tim ke Jakarta untuk menanggapi larangan Indonesia terhadap e-commerce di media sosial

TIK tokaplikasi video pendek milik perusahaan yang berbasis di Beijing Tarian bytemengirimkan tim dari kantor pusat globalnya di Singapura ke Indonesia untuk berbicara dengan pejabat setempat menyusul keputusan Jakarta untuk melarangnya Perdagangan elektronik transaksi di platform media sosial, sebuah langkah yang dapat merugikan model bisnis platform tersebut, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Taruhannya besar bagi TikTok, yang telah menggantungkan harapannya pada pertumbuhan e-commerce di masa depan dan mengalihkan perhatian jutaan orang dari konten viralnya menjadi aliran pendapatan yang stabil. TikTok pertama kali mulai menawarkan belanja dalam aplikasi pada pertengahan tahun 2021, dan telah menarik para pedagang untuk menjual barang dagangan mereka di platform tersebut. Indonesia, negara dengan populasi terpadat di Asia Tenggara dengan 273 juta penduduk, merupakan pasar utama bagi aplikasi Tiongkok, bersama dengan Amerika Serikat dan Inggris.

TikTok “sangat prihatin” dengan keputusan Indonesia, yang dapat “berdampak pada mata pencaharian 6 juta penjual dan hampir 7 juta pembuat afiliasi yang menggunakan TikTok Shop,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Ia menambahkan bahwa TikTok menghormati undang-undang dan peraturan setempat dan “akan mengikuti jalur konstruktif ke depan,” yang menunjukkan bahwa mereka akan berupaya menemukan struktur untuk mematuhi undang-undang baru tersebut sambil terus mengembangkan operasi e-commerce-nya. Selain Indonesia, TikTok Shop memiliki website untuk Amerika, Inggris, Malaysia, Filipina, Vietnam, Singapura, dan Thailand.

Indonesia berupaya memastikan perusahaan seperti TikTok tidak akan “membunuh” usaha kecil

Pejabat TikTok mencoba mengatur pertemuan dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Selasa, tetapi permintaan tersebut ditolak, Bloomberg News melaporkan pada hari Kamis, mengutip seseorang yang tidak mau disebutkan namanya.

TikTok telah menghadapi tantangan di Indonesia sebelumnya. Pada bulan Juli 2018, Indonesia menjadi negara pertama yang melarang aplikasi video tersebut, karena distribusi “pornografi, konten tidak pantas, dan penistaan.” TikTok merespons dengan menambahkan moderator konten di negara tersebut, dan larangan tersebut dicabut delapan hari kemudian.

Larangan ini diikuti oleh tantangan yang lebih besar di India, di mana aplikasi tersebut dihapus sebentar dari Google Play dan Apple App Store pada bulan April 2019. Aplikasi tersebut kemudian diblokir lagi pada bulan Juni 2022 sebagai bagian dari tindakan keras besar-besaran. Unduh lusinan aplikasi berbahasa Mandarin Untuk alasan yang berkaitan dengan keamanan nasional. Sebelum larangan tersebut masih berlaku, TikTok pernah memiliki lebih dari 200 juta pengguna di India.

Asia Tenggara kini menjadi pasar pertumbuhan yang penting bagi TikTok, namun jika negara lain mengikuti jejak Indonesia dalam melarang perusahaan media sosial menjual barang, hal ini dapat melemahkan potensi komersial aplikasi tersebut. Sementara itu, TikTok terus menghadapi kendala peraturan di AS dan Eropa, yang sebagian besar disebabkan oleh masalah keamanan nasional.

Langkah yang diambil Indonesia nampaknya sangat jelas, karena TikTok adalah satu-satunya perusahaan media sosial di negara ini yang mengoperasikan toko e-commerce miliknya sendiri dengan layanan pembayaran.

Seseorang berjalan melewati toko-toko yang tutup dan terbengkalai di Pasar Tekstil Tanah Abang di Jakarta, Indonesia, pada 28 September 2023. Foto: AP

Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan mengatakan pada hari Senin bahwa larangan tersebut segera berlaku “untuk mencegah pengambilalihan algoritmik dan mencegah penggunaan data pribadi untuk kepentingan komersial.”

Dalam pernyataan lain pada hari Rabu, Hassan mengatakan larangan tersebut bertujuan untuk “menciptakan ekosistem e-commerce yang adil, sehat dan bermanfaat dengan mencegah pasar dan penjual media sosial bertindak sebagai produsen dan memfasilitasi transaksi pembayaran pada sistem elektronik mereka.” Ia menambahkan, pasar dan pedagang hanya bisa menawarkan atau mempromosikan barang dan jasa.

Pada bulan Juni, hubungan TikTok dengan negara tersebut tampak lebih menjanjikan. CEO Xu Ziqiu mengunjungi Jakarta pada bulan itu dan berjanji akan berinvestasi besar-besaran di wilayah tersebut pada tahun-tahun mendatang. Dalam sebuah forum saat kunjungannya, Chiu mengatakan bahwa masyarakat Indonesia merupakan lebih dari sepertiga dari 325 juta pengguna aktif bulanan TikTok di Asia Tenggara.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Indonesia, Teten Masduki, mengatakan dia telah menemukan penjual di Tanah Abang di Jakarta, pasar grosir terbesar di Asia Tenggara, yang mengalami penurunan penjualan hingga 50 persen karena persaingan online, namun dia tidak memberikan rinciannya. kerangka waktu.

READ  Paskah, Paskah, Ramadhan - bagaimana dunia merayakan