Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tiktok: Saat viral hype menjadi masalah bagi produsen kecil

Tiktok: Saat viral hype menjadi masalah bagi produsen kecil

Terlalu banyak pelanggan Saat hype Tiktok menjadi tantangan bagi bisnis

Seorang penjual di Jakarta memuji barang dagangannya saat siaran langsung di TikTok

© Alliance Image/Pers Terkait | Tatan Sioflana

Menjadi viral di Tiktok berarti menjangkau jutaan orang dengan cepat. Namun, bagi usaha kecil, kesuksesan yang cepat bisa menjadi lebih dari sekedar berkah. Apalagi jika mereka berjualan langsung lewat Tiktok

Klip kecil seringkali sudah cukup. Siapa pun yang mengunggah klip yang sangat lucu, seksi, atau mengharukan ke jaringan video Tiktok dapat memperoleh jutaan penayangan dalam semalam. Bagi sebuah perusahaan, kesuksesan suatu produk yang viral sering kali berarti banyaknya pelanggan baru. Namun hal ini dapat menimbulkan masalah tersendiri.

“Secara fisik tidak mungkin memproses pesanan dengan suami saya dan menjaga keberlangsungan keluarga,” kata Jessica Sloan.Dari dalamSlone menjalankan Bad Addiction Boutique — dan produk tersebut menjadi viral entah dari mana. Sweter dengan berbagai dekorasi mangkuk acar mentimun tiba-tiba menjadi produk yang sangat dicari di Tiktok. Tiba-tiba lebih dari 42.000 pelanggan ingin membeli $44 sweter.

Tiktok sebagai aplikasi belanja

Dia tidak menjual sweater tersebut di platform pihak ketiga, melainkan langsung di Tiktok. Fungsi toko yang digunakan untuk ini belum tersedia di Jerman. Ini telah diuji di Inggris dan Indonesia sejak tahun 2021, dan juga diluncurkan di Amerika Serikat pada pertengahan September. Mungkin Amazon dan mitranya tidak perlu takut akan persaingan nyata saat ini. Analisis awal oleh Bloomberg menemukan bahwa toko tersebut tidak hanya sulit dinavigasi, tetapi juga tampilannya agak mengecewakan. Secara khusus, barang-barang murah dari Tiongkok dapat ditemukan di sana, menurut majalah bisnis tersebut. Tapi juga satu atau dua permata yang tiba-tiba menjadi populer berkat algoritma Tiktok yang terkenal itu.

Hal ini dapat dengan cepat menjadi tantangan, terutama karena persyaratan yang ketat. Siapapun yang ingin menjalankan toko melalui aplikasi video juga berjanji akan mengirimkannya setelah jangka waktu maksimal tiga hari kerja. Bukan tugas yang mudah jika selama ini Anda hanya menjual dalam jumlah kecil. “Kami menjual begitu banyak setiap hari sehingga kami harus begadang siang dan malam agar dapat menyediakan persediaan untuk semua orang,” kata Ashley Martinez, yang juga ikut terseret gelombang mentimun. Tentu saja shift malam juga membutuhkan persediaan yang cukup.

“Kami menerima lebih dari 1.000 pesanan setiap hari. “Itu merupakan hal yang bagus – tetapi Anda harus mampu memproduksi banyak dalam satu hari,” keluh Lindsay Shanks, salah satu pendiri perusahaan pembuat marshmallow. “Jika tidak, pesanan akan menumpuk. ke atas.”

Risiko keberhasilan virus

Namun, membangun kemampuan produksi dan pengiriman yang diperlukan mempunyai risiko tersendiri. Sifat tren viral juga berarti bahwa tren tersebut dapat berakhir kapan saja – dan Anda hanya memiliki kapasitas ekstra yang dibeli dengan harga premium. “Ketika segala sesuatunya berjalan baik, hal itu selalu bisa menjadi sebuah anomali,” jelas Michael Herling, yang menjual topi buatan sendiri di platform tersebut. “Atau itu hanya masalah dan akan diperbaiki minggu depan.”

Hal ini terlihat jelas pada kaos mentimun dari Slone’s Bad Addiction Boutique: meskipun beberapa klip telah ditonton lebih dari 30 juta kali, klip lainnya telah ditonton beberapa ribu kali. Pedagang manisan Hira Tariq pun membenarkan hal tersebut. “Kadang-kadang saya memposting video dan pesanannya melonjak. Tapi selalu ada saat ketika tidak ada yang berhasil. Itu naik dan turun.”

READ  Perang Ukraina dalam indikator langsung: +++ 04:45 Putin tidak menghadiri KTT G20 +++

Bukan sembarang toko online

Dari segi spesifikasi, Tiktok jelas mengandalkan model online besar seperti Amazon, yang juga menuntut pengiriman cepat. Pada dasarnya, hal ini dapat dimengerti dari sudut pandang Tiktok. Lagi pula, pelanggan ritel online kini mengharapkan pengiriman secepat mungkin. Jika Anda mencoba platform penjualan baru dan menemukan penjual yang tidak mengirimkan atau mengirim dengan lambat, Anda dapat berhenti menggunakannya.

Namun, Tiktok bukan hanya sebuah toko online – dan tidak seperti platform penjualan lainnya, Tiktok dapat secara tiba-tiba melepaskan jutaan pelanggan potensial ke pengecer yang tidak dikenal. Setidaknya pada awalnya ada mekanisme perlindungan untuk hal ini. Trader baru terlebih dahulu harus membuktikan diri selama 30 hingga 60 hari; Platform membatasi eksposur mereka selama jangka waktu ini dan membatasi jumlah maksimum pesanan harian. Jika pedagang baru mematuhi aturan dan mengirimkan tepat waktu, pembatasan akan dicabut kembali.

Tutup dukungan

Nyatanya, Tiktok sepertinya sudah siap untuk belajar. Di Inggris Raya, perusahaan telah menguji mekanisme yang bertujuan mengurangi volatilitas ekstrem. Waktu pengiriman maksimum adalah empat hari, bukan hanya tiga hari. Platform ini menawarkan penawaran gudang dan pengiriman yang dapat memberikan dukungan jika terjadi lonjakan.

Tim juga mendukung pengecer dengan cepat dan mudah melalui kontak langsung Tiktok. “Saat kami menghubungi mereka untuk meminta masukan, mereka sangat tertarik dan penasaran,” jelas Shanks, pengusaha Marshmallow. Namun, ada keraguan di kalangan pengecer tentang berapa lama koneksi langsung ini akan bertahan jika bisnis terus tumbuh begitu cepat, menurut Insider.

READ  Analisis Produk Pasar Transduser Kinerja Dasar Global Estimasi, Pendapatan, dan Prakiraan Aktual Hingga 2029 | Siemens, Transformer Roadrunner, OAKTrust

Namun optimisme mulai muncul saat ini. “Ini benar-benar mengubah hidup dan bisnis kami,” kata pemilik toko Sloan dengan antusias, “Tiktok seperti naik roller coaster yang satu-satunya tempat yang bisa kami tuju adalah di atas. Kami akan terus melaju hingga rodanya lepas.”

Teks ini pertama kali muncul di buritan.de