Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Timur Tengah: Banyak yang tewas saat pasokan bantuan tiba di Gaza – Macron menyerukan gencatan senjata

Timur Tengah: Banyak yang tewas saat pasokan bantuan tiba di Gaza – Macron menyerukan gencatan senjata

DrDia Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell Ia mengungkapkan keterkejutannya atas bencana maut yang terjadi saat konvoi bantuan tiba di Jalur Gaza. “Saya ngeri dengan berita pertumpahan darah lagi di kalangan warga sipil di Gaza yang sangat menantikan bantuan kemanusiaan.” Borrell menulis di platform X Kamis malam. Kematian-kematian ini “sama sekali tidak dapat diterima.” Menahan bantuan pangan kepada masyarakat merupakan pelanggaran serius terhadap hukum humaniter internasional.

Borrell tidak secara eksplisit menyalahkan artikel tersebut. Seorang juru bicara militer Israel mengatakan tentang insiden tersebut: “Tidak ada serangan yang dilakukan tentara Israel terhadap konvoi bantuan.”

Otoritas kesehatan yang dikuasai Hamas di Jalur Gaza mengatakan lebih dari 100 orang tewas dan beberapa ratus lainnya terluka dalam insiden tersebut. Duta Besar Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, menuduh Israel sengaja membunuh warga Palestina. Juru bicara Sekretaris Jenderal PBB António Guterres, Stephane DujarricMereka mengatakan tentang bencana mematikan tersebut bahwa mereka tidak mengetahui semua fakta dan menyadari bahwa ada representasi yang berbeda.

Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock Saya terkejut dengan bencana tersebut. IDF harus menjelaskan secara lengkap bagaimana kepanikan massal dan penembakan itu terjadi. Birbock menegaskan kembali seruannya untuk gencatan senjata atas dasar kemanusiaan. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen Dia “sangat terganggu” dengan bencana tersebut. Dia menambahkan: “Setiap upaya harus dilakukan untuk menyelidiki apa yang terjadi dan memastikan transparansi.” buku Dia ada di platform X. Bantuan kemanusiaan adalah penyelamat bagi mereka yang membutuhkan dan aksesnya harus dijamin.

Macron menyerukan gencatan senjata segera

Juru bicara militer Israel mengatakan tidak ada tentara yang sengaja menyerang warga. Sebaliknya, ketika truk tiba, terjadi kekacauan yang terjadi di lokasi kejadian, yang coba dibubarkan oleh tentara di lokasi dengan melepaskan tembakan peringatan.

READ  Pengungkapan dokumen eksplosif AS tentang perang Ukraina

Presiden Perancis Emmanuel Macron Dia mengungkapkan kemarahannya atas gambar-gambar yang “sampai kepada kami dari Gaza, di mana warga sipil menjadi sasaran tentara Israel.” Pada Jumat malam Macron menulis di X“Saya menyatakan penolakan tegas saya terhadap tembakan-tembakan ini dan menuntut kebenaran, keadilan, dan kepatuhan terhadap hukum internasional.” Situasi di Gaza sungguh tragis. “Seluruh penduduk sipil harus dilindungi. Gencatan senjata harus segera diberlakukan agar bantuan kemanusiaan dapat disalurkan.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Perancis yang diterbitkan pada Kamis malam mengatakan: “Pemboman yang dilakukan tentara Israel terhadap warga sipil dalam upaya untuk mendapatkan makanan tidak dapat dibenarkan.” Prancis berharap insiden serius ini dapat diklarifikasi sepenuhnya. Pemerintah Mesir sebelumnya menuduh Israel melepaskan tembakan ke arah massa yang menunggu. Arab Saudi dan Yordania juga mengkritik Israel atas insiden tersebut.

Pemerintah AS menuntut jawaban

itu pemerintah AS Dia menghubungi pemerintah Israel mengenai insiden tersebut dan menuntut jawaban. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan pada Kamis (waktu setempat) bahwa AS memahami bahwa penyelidikan sedang berlangsung. “Kami akan mengikuti penyelidikan ini dengan cermat dan mencari jawaban,” tambah Miller.Tidak ada informasi yang dapat dipercaya mengenai apa yang terjadi. “Tragedi” ini akan membuat negosiasi gencatan senjata dan pembebasan sandera yang disandera oleh gerakan Islam Hamas menjadi lebih rumit.

Saksi mata Kamel Abu Nahl mengatakan, dia dan warga lainnya mendatangi tempat pembagian pada tengah malam karena mendengar ada makanan yang diantar. “Kami sudah makan makanan hewan selama dua bulan,” katanya. Tentara Israel melepaskan tembakan ke arah kerumunan. Beberapa orang bersembunyi di bawah mobil.

Nahil mengatakan, setelah penembakan berhenti, mereka kembali ke truk. Para prajurit melepaskan tembakan lagi. Dia tertembak di kaki dan terjatuh. Kemudian sebuah truk menabrak kakinya saat mobil melaju. Nahil dirawat karena luka tembaknya di RS Al-Shifa.

Penjelasan berbeda mengenai kejadian tersebut

Organisasi teroris Hamas menuding tentara Israel sengaja menyerang massa di Kota Gaza dan melepaskan tembakan ke arah massa yang menunggu. Dilaporkan sedikitnya 112 orang tewas dan 760 lainnya luka-luka.

Juru bicara militer Daniel Hagari mengatakan tentara Israel menampilkan operasi tersebut dengan cara yang sangat berbeda.Pada pagi hari, tentara mengoordinasikan konvoi truk yang membawa bantuan kemanusiaan yang seharusnya menjangkau penduduk di utara jalur pantai yang ditutup. Ketika mereka tiba, banyak orang bergegas masuk ke dalam truk dan terjadilah kerumunan yang kacau balau. “Beberapa orang mulai mendorong yang lain, menginjak-injak mereka hingga tewas dan menjarah pasokan kemanusiaan,” kata juru bicara militer. Dia menambahkan: “Bertentangan dengan tuduhan tersebut, kami tidak menembaki konvoi bantuan kemanusiaan, baik dari udara maupun dari darat. Kami mengamankannya sehingga dia bisa mencapai Jalur Gaza utara.”

Baca juga

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant

Juru bicara militer Israel lainnya, Peter Lerner, mengatakan kepada CNN bahwa laporan awal menunjukkan sekelompok orang mendekati tentara Israel. Tentara kemudian melepaskan tembakan peringatan ke udara. Namun kelompok tersebut terus mendekati tentara dan memberikan ancaman, kemudian tentara melepaskan tembakan. Menurut laporan media Israel, mereka dikatakan menargetkan kaki. Lerner mengatakan sejumlah orang terluka dalam kecelakaan itu. Insiden ini sedang diselidiki.

READ  Putin tidak boleh kalah dalam pertempuran untuk Krimea