Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Tindakan pembunuhan” di bioskop: gejala impunitas total – Bioskop

Pak Oppenheimer, saya sudah lama mengerjakan film dokumenter di Indonesia. Bagaimana Anda bisa bertemu dengan orang-orang yang Anda temui dalam “tindakan pembunuhan” dengan tindakan pembunuhan mereka hampir lima puluh tahun yang lalu?

Saya sedang mengerjakan film berjudul The Globalization Tapes, yang berkisah tentang buruh tani di Sumatera Utara yang bekerja di produksi kelapa sawit dan karet di daerah tangkapan air Medan. Anda bekerja dalam kondisi yang mengerikan. Hal yang sangat buruk adalah mereka harus menggunakan pestisida yang meracuni mereka. Pembentukan serikat pekerja ini masih terhambat. Hal ini juga berkaitan dengan fakta bahwa ada serikat buruh tani yang kuat sampai tahun 1965, yang kemudian dibebaskan untuk penganiayaan setelah kudeta Jenderal Suharto. Hasilnya adalah ketakutan dan intimidasi yang berlanjut hingga hari ini. Saya bertanya pada diri sendiri: Bagaimana kita menceritakan kisah ini? Ketakutan ini harus menjadi masalah. Dalam hal ini seseorang mengatakan kepada saya: Tanyakan saja pada para pembunuh. Seorang wanita, yang kemudian meninggal karena penyakit hati, bercerita tentang tetangganya yang telah membunuh saudara perempuannya selama pembunuhan massal pada tahun 1965. Jadi saya pergi ke rumah itu dan menunggu di sana dengan kamera, dan saya segera diundang ke dalam untuk minum teh. Pria ini dengan rela mengatakan kepada saya bahwa dia telah membunuh ratusan “komunis”. Bagaimana Anda bertanya? Sebagian besar dia membuangnya di sistem irigasi. Cucu perempuannya yang berusia sepuluh tahun ada di sana ketika dia memberi tahu saya tentang hal itu. Saya tidak yakin mendengarkannya, mungkin ini adalah orang gila, tetapi pembunuh lainnya berbicara dengan cara yang sama, ini tidak membual, ini jelas merupakan gejala impunitas total. Dia memperkenalkan saya kepada anggota lain dari Pasukan Kematian, dan inilah awal pertemuan saya dengan para pembunuh ini.

READ  Tindakan tegas Corona untuk Jawa dan Bali

Dan pada suatu saat saya bertemu dengan Anwar Kongo, yang menjadi fokus film Anda.

Anwar adalah pembunuh keempat puluh satu yang saya foto, tetapi bahkan dari empat puluh sebelumnya, semua orang ingin mengatakan sesuatu kepada saya dan berpura-pura. Ini membuktikan kekuatan dan kepercayaan diri para pembunuh di Sumatera Utara. Mereka membentuk kelompok khusus, melakukan banyak pekerjaan kotor untuk militer, dan dipandang sebagai pahlawan.


Joshua Oppenheimer
:


Foto: interTOPICS

Hal khusus tentang Act of Killing adalah Anda tidak hanya membuat orang-orang ini berbicara, tetapi Anda memberi mereka kesempatan untuk memerankan kembali tindakan mereka, dan ‘memotret’ mereka sebagaimana adanya. Dan mereka menonton pemotretan ini, dan beberapa di antaranya membutuhkan waktu lama.

Apa yang saya kumpulkan tidak begitu banyak testimonial sebagai penawaran. Ini adalah satu-satunya cara untuk memahami sistem yang merayakan genosida. Saya tidak berasal dari latar belakang dokumenter murni, saya selalu tertarik pada cerita yang orang-orang ceritakan satu sama lain, karena itu adalah mitos bahwa Anda dapat menggambarkan realitas independen. Ini tentang fantasi, tentang citra diri. Apa yang ada di pikiran orang-orang ini? Bagaimana Anda melihat diri Anda sendiri? Bagaimana Anda ingin melihat?