Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tinju mengarah ke selatan

Tinju mengarah ke selatan

Kami masih ingat samar-samar. Ada suatu masa, belum lama ini (sebelum Netflix), ketika masyarakat di pinggiran Republik Federal terkadang harus menunggu lama untuk sebuah film kecil diputar di bioskop-bioskop di provinsi tersebut. Dalam tragikomedi Revolusi Kebudayaan Zhang Yimou “Satu Detik”, sang proyektor sendirilah yang mengendarai paket film dengan sepeda motor ke kota terjauh sehingga penduduk pedesaan dapat menikmati propaganda terbaru negara (dan, tentu saja, bintang-bintang sinema Tiongkok ). Dalam pernyataan cinta Chang, bioskop lebih dari sekedar hobi; Hal ini juga dapat menjadi pengingat akan jutaan orang yang hilang dalam Revolusi Kebudayaan.

Saat ini, rezim Tiongkok mencoba mengabaikan babak gelap dalam doktrin negara tersebut. Pada tahun 2019, pemutaran perdana dunia “One Second” di Berlinale dibatalkan dalam waktu singkat, secara resmi karena “masalah teknis”. Dalam otobiografinya, Dieter Kosslick menceritakan tentang kunjungan sebelumnya yang sangat aneh ke Menteri Kebudayaan Tiongkok, yang mencoba menjelaskan kepadanya jenis produksi apa yang pantas untuk festival film internasional.

Tiga tahun kemudian, festival “Around the World in 14 Films” dapat memberi Anda gambaran mengapa “One Second”, film kemarahan paling menyedihkan, menjadi duri di pihak rezim. Zhang Yimou pernah dianggap sebagai artis negara, yang mengorganisir upacara pembukaan Olimpiade 2008; Dia sekarang menjauhkan diri dari politik lagi. “One Second” yang sederhana menandai kembalinya keadaan normal, ketika Chang menjadi pengunjung tetap di Festival Film Berlin dengan film-film seperti “The Red Cornfield” dan “Homeward Way.”

Karakter “penggemar film” (nama showrunner Zhang) juga merupakan gambaran yang pas untuk festival “Around the World” yang kini memasuki tahun ke-16 (setelah jeda pandemi) dan menghadirkan film-film dari seluruh dunia. Bioskop pedalaman ke Berlin. Program ini kini telah berkembang dengan mencakup beberapa pemutaran perdana di Jerman seperti film perdana “Orang Terburuk di Dunia” oleh Joachim Trier dari Norwegia, “Parallel Mothers” oleh Pedro Almodovar, yang menjadi lebih baik seiring bertambahnya usia, dan film biografi “Spencer”. Dengan Kristen Stewart sebagai Lady Diana. Namun, fokusnya tetap pada 14 film berjudul sama, yang sekali lagi menggarisbawahi betapa kaya dan kompleksnya tahun pandemi yang ditakuti oleh sinema.

READ  "Industri musik perlu mengambil sikap lebih keras terhadap TikTok"

David Lynch bertemu dengan pemukul Hong Kong

Pada pandangan pertama, permata yang tidak mencolok seperti “El Gran Movimiento” karya sutradara Bolivia Ciro Russo, yang menemani sekelompok orang asing yang suka bergaul dalam perjalanan yang berhalusinasi dan terengah-engah ke dunia perdukunan perkotaan karena udara tipis di La Andes. Paz, itu yang patut ditonjolkan. Atau kisah cinta gangster dengan judul indah “Balas dendam milikku, semua orang membayar tunai” karya sutradara Indonesia Edwin.

Konten editorial yang direkomendasikan

Di sini Anda akan menemukan konten eksternal yang dipilih oleh editor kami untuk memperkaya artikel dengan informasi tambahan untuk Anda. Di sini Anda dapat melihat atau menyembunyikan konten eksternal dengan satu klik.

Saya setuju bahwa konten eksternal dapat dilihat oleh saya. Artinya, data pribadi dapat ditransfer ke platform eksternal. Anda dapat menemukan informasi selengkapnya tentang ini di Pengaturan Perlindungan Data. Anda dapat menemukannya di bagian bawah halaman kami di footer, sehingga Anda dapat mengelola pengaturan Anda atau mencabutnya kapan saja.

Perpaduan antara “Wild at Heart” dan film-film Hong Kong pada akhir 1980-an, ketika Cynthia Rothrock dan Michelle Yeoh menunjukkan kepada Hollywood ke mana arah tinju – ke arah selatan dari tengah. Tidak ada film seni bela diri yang pernah menggunakan impotensi laki-laki sebagai pernyataan politik yang lebih indah.

[Behalten Sie den Überblick: Jeden Morgen ab 6 Uhr berichten Chefredakteur Lorenz Maroldt und sein Team im Tagesspiegel-Newsletter Checkpoint über die aktuellsten Entwicklungen in Berlin. Jetzt kostenlos anmelden: checkpoint.tagesspiegel.de. ]

“Vengeance Is Mine” memenangkan hadiah utama di Locarno, tetapi akan kesulitan menemukan distributor Jerman. Inilah sebabnya mengapa Around the World in 14 Films menjadi sebuah pertunjukan penting bagi dunia perfilman di Jerman, karena cakrawala sinema sering kali tidak lebih dari komedi Prancis. Film biografi Joanna Hogg “The Souvenir Part 2” yang menampilkan Tilda Swinton dan putrinya Onur, salah satu film terindah tahun ini, kemungkinan besar akan mengalami nasib serupa, begitu pula dokudrama fiksi “Faya Daye” karya sutradara Ethiopia Jessica Bachir.

READ  Sarah Engels Filmkan Adegan Mengerikan Saat Berlibur di Bali: 'Mereka Berlari Cepat Lagi'

Film jalanan “Hit the Road” setidaknya memiliki nama sutradaranya. Panahi Panahi adalah putra Jafar Panahi agung yang masih menunggu persidangan di Iran. “Hit the Road” menunjukkan bahwa Bana memiliki bakat naratif ayahnya, dengan cekatan mengubah dinamika antara orang tua dan putra kecil mereka (yang luar biasa: Ryan Sarlacc) dalam perjalanan komedi melalui lanskap pegunungan yang megah. Iran tentu saja merupakan perhentian paling menghibur dalam perjalanan sinematik keliling dunia ini. (2-11 Desember di bioskop Berlin Kulturbrauerei, Neues Off dan Delphi Lux)