Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tiongkok menggunakan lebih banyak batu bara dan masih mengurangi emisinya

Tiongkok menggunakan lebih banyak batu bara dan masih mengurangi emisinya

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Mungkin ada bantuan yang tidak terduga dari krisis iklim pada tahun 2024: emisi Tiongkok kemungkinan akan menurun, menurut sebuah studi baru.

Ada juga kabar baik di masa penuh gejolak ini: emisi gas rumah kaca Tiongkok mungkin akan menurun pada awal tahun ini – meskipun konsumsi batu bara terus meningkat. Hal ini mengakibatkan pada akhir tahun 2023 Studi yang dipublikasikan Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) di Helsinki, yang telah memantau kebijakan energi Tiongkok selama bertahun-tahun. Menurut penelitian yang didukung oleh Heinrich Böll Foundation, instalasi energi terbarukan yang memecahkan rekor di Tiongkok mulai tahun lalu akan mulai beroperasi secara bertahap dan menyediakan listrik netral iklim dalam jumlah besar pada tahun 2024. Hal ini mungkin akan mempercepat puncak emisi Tiongkok secara signifikan. awal Dari tahun ini. Target iklim resmi Tiongkok sebenarnya menyerukan peningkatan emisi hingga tahun 2030. Namun, kurva peningkatan tersebut telah mendatar selama beberapa tahun.

Cina Sebagai penghasil karbon dioksida terbesar di dunia, hal ini penting bagi keberhasilan dan kegagalan perlindungan iklim global. Meskipun Beijing enggan memikul tanggung jawab internasional, mereka berinvestasi lebih banyak pada energi terbarukan dan membangun lebih banyak pembangkit listrik tenaga angin dan surya dibandingkan negara lain di dunia. Tenaga air juga telah lama berkontribusi terhadap bauran energi, begitu pula tenaga nuklir, yang merupakan salah satu energi netral iklim di Tiongkok. Masalahnya: Pada saat yang sama, Beijing terus menyetujui pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Menurut perhitungan IEA, pada tahun 2023 konsumsi batu baranya 4,9 persen lebih banyak dibandingkan tahun sebelumnya.

READ  Krisis gas: Spanyol mengambil langkah-langkah untuk menghemat energi
Pembangkit listrik tenaga surya besar di dekat Zhongwei di Gurun Tengger: basis energi terbarukan terbesar di Tiongkok saat ini sedang diperluas. © imago

Tiongkok sedang membangun sistem fotovoltaik dalam skala besar

Namun, menurut penulis studi berdasarkan berbagai asumsi, emisi Tiongkok akan mulai menurun pada tahun 2024. Pertumbuhan konsumsi energi yang terus berlanjut, terutama di industri, bangunan, dan transportasi, bertentangan dengan hal ini. Namun hal ini menunjukkan bahwa porsi permintaan listrik yang semakin besar dapat dipenuhi oleh kapasitas energi terbarukan yang sangat besar mulai tahun ini dan seterusnya.

Tiongkok khususnya sedang mengembangkan sistem energi surya dengan pesat. Instalasi PV pada tahun 2023 sebesar sekitar 210 gigawatt “setara dengan dua kali lipat total kapasitas tenaga surya terpasang di Amerika Serikat – dan empat kali lipat kapasitas terpasang di Tiongkok sendiri pada tahun 2020.” Laurie Mylvirta menghitung, analis senior CREA dan pakar Tiongkok di institut tersebut. Energi angin juga semakin meningkat. “Kapasitas tenaga surya, angin, air, dan nuklir baru yang akan dipasang pada tahun 2023 saja akan menghasilkan sekitar 423 TWh per tahun.Ini setara dengan seluruh konsumsi listrik Perancis.

Menurut Mylvirta, sekitar setengah dari sistem tenaga surya yang baru ditambahkan telah dipasang di atap rumah – terutama didasarkan pada program yang disebut “Solar Across the Country,” di mana sebuah lelang memberikan kontrak untuk sistem tenaga surya pada persentase tertentu dari atap rumah di seluruh wilayah. .

Xi Jinping: Emisi akan mencapai puncaknya sebelum tahun 2030, dan menjadi netral iklim pada tahun 2060

Presiden Xi Jinping ingin membangun total 455 gigawatt tenaga surya dan angin baru di gurun barat laut Tiongkok pada tahun 2030. Sistem tenaga angin dan surya akan menghasilkan total output sekitar 1.200 gigawatt listrik di seluruh negeri. Sebagai perbandingan: di Jerman kami memiliki tata surya pada akhir Julin dengan total kapasitas yang baik sebesar 75 gigawattdt.

READ  “Elang sudah membumbung tinggi”: Perdana Menteri Inggris Sunak berada di bawah tekanan

Xi mengumumkan di PBB pada bulan September 2021 bahwa Tiongkok ingin menjadi netral iklim mulai tahun 2060. Hal ini tertinggal sepuluh tahun dari negara-negara maju, namun hal ini masih dianggap sebagai sebuah tonggak sejarah pada saat itu. Sejak itu, tekanan terhadap Republik Rakyat Tiongkok semakin meningkat untuk menetapkan tujuan yang lebih ambisius. Sejauh ini tidak berhasil. “Tiongkok masih merupakan negara berkembang. Pengendalian emisi metana dan gas rumah kaca lainnya masih sangat sulit,” kata Xie Zhenhua, kepala negosiator iklim, pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28) pada bulan November 2023. “Statistik kami tidak jelas dan kami tidak bisa mengendalikan emisi metana dan gas rumah kaca lainnya. metriknya tidak jelas.” tidak cukup”.

Tiongkok: Dekarbonisasi berjalan sesuai jadwalnya sendiri

Pakar iklim Ness Grunberg dari Merics Institute for China Studies memperkirakan Beijing akan selalu bersikeras mengizinkan setiap negara menerapkan dekarbonisasi sesuai dengan kondisi nasionalnya. “Tiongkok mengatakan: ‘Kami akan keluar secepat mungkin,’” kata Grunberg. KEPADA IPPEN.MIde. Seperti yang sering terjadi di rezim sosialis, Beijing lebih memilih untuk menetapkan target pada tingkat yang rendah – sehingga target tersebut dapat terlampaui jika ada keraguan. Maka seluruh dunia akan mendapat manfaat dari perlindungan iklim.