Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Toolcraft dari Georgensgmünd mengakuisisi saham dari mitra Indonesia

Toolcraft dari Georgensgmünd mengakuisisi saham dari mitra Indonesia

– Perusahaan pengolahan logam Toolcraft dari Georgensgmünd mengakuisisi lebih dari 50 persen saham perusahaan dari mitranya di Indonesia. Mereka berdua mengharapkan keuntungan dari kesepakatan ini.

Perusahaan pengolahan logam Toolcraft dari Georgensgmünd (wilayah Roth) dan perusahaan Indonesia PT telah bekerja sama sejak tahun 2021. Yogya Presici Teknikatama Industry. Menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh perusahaan Central Franconia, kini mereka memegang lebih dari 50 persen saham. Pesan tersebut menyatakan bahwa hal ini sekarang akan mengarah pada pembentukan basis di kawasan Asia.

Kerjasama yang erat dengan Indonesia

Menurut para ahli, Indonesia, sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia, akan menjadi salah satu negara dengan perekonomian terbesar pada tahun 2050. Toolcraft selalu memiliki hubungan dekat dengan negara berkembang ini: dengan PT. Perusahaan menengah ini sudah bekerja sama dengan YPTI dari Indonesia, yang menandatangani “memorandum kesepahaman” dua tahun lalu.

Sebagai bagian dari perencanaan suksesi mendatang di PT. Manajemen YPTI saat ini ingin Toolcraft mendukung dan mendampingi generasi berikutnya dengan partisipasinya, menurut surat Georgensgmünd. “Dengan cara ini, Toolcraft AG ingin bekerja lebih erat lagi dengan Indonesia untuk menjadi negara industri terbesar keempat di dunia.”

Latar Belakang Perusahaan Indonesia

Partai Buruh. YPTI didirikan pada tahun 1999 dan terus memperluas jangkauan mesin produksinya dalam beberapa tahun pertama. Sejak tahun 2012 dan seterusnya, investasi telah dilakukan pada sistem cetakan injeksi, pemindai laser 3D untuk pengendalian kualitas, dan pada departemen pembuatan cetakan kami sendiri. Partai Buruh. YPTI telah menguasai beberapa teknologi dan bersertifikat AS 9100 untuk produksi komponen presisi, rakitan, dan solusi lengkap untuk industri dirgantara.

READ  Jakarta: ibu kota Indonesia

Menurut Toolcraft, perusahaan Indonesia dapat memperoleh manfaat dari pengalaman panjang mitra Jermannya selama bertahun-tahun dan kini dapat mengambil langkah pertamanya dalam manufaktur aditif. Toolcraft juga mendapatkan keuntungan dari investasi ini, begitu pula PT. YPTI akan bertindak sebagai basis di Asia dan dengan demikian sebagai perpanjangan tangan produksi di kawasan Asia. “Dengan cara ini, kami menghindari rute transportasi yang panjang dan mahal. Hal ini tidak hanya menghemat waktu, tetapi juga menghemat sumber daya dan berkontribusi terhadap keberlanjutan,” kata Christoph Hauck, Kepala Teknologi dan Penjualan Toolcraft, seperti dikutip.

Selain perannya di Toolcraft AG, Hauck akan bergabung dengan tim manajemen teknis di PT. YPTI. Bernd Krebs dan Mark Volckhardt, pendiri, Ketua Dewan Pengawas dan CFO Toolcraft, juga mengambil tugas tambahan di Dewan Pengawas perusahaan Indonesia. “Kami berupaya membangun kemitraan penting yang menguntungkan kedua belah pihak,” tambah Christoph Hauck.

“Investasi ini merupakan babak baru dalam sejarah perusahaan kami untuk meningkatkan efisiensi dan daya saing, memperluas pasar, dan bertransformasi menjadi perusahaan yang dapat menawarkan solusi terbaik kepada pelanggannya,” tambah Petros Tedja Habsuru, Direktur PT. YPTI, menutup surat itu.