Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Topan Surigai menghantam Filipina: 20 pelaut hilang

Manila. Di Filipina, puluhan ribu orang melarikan diri dari Topan Surigay. Badai tropis memiliki kecepatan angin 175 kilometer per jam dan hembusan hingga 215 kilometer per jam. Itu juga membawa serta hujan lebat. Menurut Badan Pencegahan Bencana, lebih dari 12 kabupaten di pantai timur negara pulau itu telah terpengaruh.

Setidaknya dua orang tewas

Dan terjadi banjir dan tanah longsor. Situasinya sangat buruk pada hari Selasa di wilayah Bicol di ujung tenggara Pulau Luzon. Setidaknya dua orang – seorang wanita dan seorang pria lanjut usia – tewas di berbagai bagian negara itu. Pihak berwenang mengatakan mereka terbunuh ketika sebuah benda jatuh atau pohon tumbang.

Di depan Pemkot Malimono, sebuah kapal bermuatan bijih nikel kandas di laut yang ganas. 20 pelaut hilang. Juru bicara Penjaga Pantai Armand Palillo mengatakan mereka berada di sekoci ketika kehilangan kontak pada hari Selasa. “Pekerjaan tim pencari menjadi sangat sulit karena ombak yang tinggi,” kata Palillo. “Penjaga Pantai juga melakukan pencarian dua kali dengan pesawat, tetapi kami tidak dapat menemukan mereka.”

Menurut ahli meteorologi, “Surigae”, yang disebut “Bising” di Filipina, perlahan-lahan bergerak ke arah barat laut. Diperkirakan topan tidak akan menghantam tanah secara langsung, namun hanya akan merumput di negara kepulauan di Asia Tenggara itu dan mati dalam beberapa hari mendatang.

Penerbangan dan banjir juga telah dibatalkan, dan lalu lintas feri ditangguhkan sebagian. Kementerian Pertanian juga mengkhawatirkan ratusan ribu hektar sawah dan ladang jagung.

Filipina dilanda rata-rata 20 topan setiap tahun. Pada bulan November, Badai Tropis FAMCO menewaskan hampir 70 orang. Topan Haiyan, yang terparah sejauh ini, menewaskan lebih dari 6.300 orang pada November 2013. Lebih dari empat juta orang terpaksa mengungsi.

READ  Indonesia: negara liburan yang mempersiapkan Industri 4.0