Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Topik Kontroversial UU Aborsi: Apa yang Terjadi di Tahun 2021?  |  dunia |  DW

Topik Kontroversial UU Aborsi: Apa yang Terjadi di Tahun 2021? | dunia | DW

Apakah aborsi membunuh janin? Apakah hak wanita hamil untuk menentukan nasib sendiri didahulukan? Dalam keadaan apa aborsi dibenarkan? Pertanyaan-pertanyaan tentang aborsi ini terus menimbulkan konflik pada tahun 2021—dan sebuah perubahan.

Dan terlepas dari beberapa perbedaan, tren global jelas berada di ambang liberalisasi: “Dalam beberapa dekade terakhir, akses ke aborsi menjadi lebih mudah. ​​Banyak yang telah terjadi pada tahun 2021 juga.” Berikut beberapa perkembangan dari seluruh dunia:

Meksiko: Preseden yang mengkriminalisasi aborsi

Di Meksiko, negara terpadat kedua di Amerika Latin, Mahkamah Agung memutuskan pada bulan September bahwa larangan mutlak terhadap aborsi tidak konstitusional. Dia berpendapat bahwa hak perempuan untuk menentukan nasib sendiri atas melahirkan anak harus dihargai lebih dari perlindungan janin. Latar belakang keputusan tersebut adalah larangan serupa di negara bagian Coahuila, Meksiko utara, yang dibatalkan oleh hakim.

Menurut mereka, aborsi pada tahap awal kehamilan, pemerkosaan, membahayakan kesehatan ibu hamil atau janin yang tidak berdaya, tidak boleh dianggap sebagai kejahatan. Ini telah memaksa banyak dari 31 negara bagian Meksiko untuk melonggarkan undang-undang aborsi. Sebelum ini, tidak ada peraturan yang seragam secara nasional. Namun pengadilan tidak menentukan tahap awal.

Sebelum Meksiko, Argentina juga melegalkan aborsi pada akhir tahun 2020, sebaliknya aborsi hanya legal di seluruh Amerika Latin di Uruguay, Kuba, Guyana, dan Guyana Prancis. Di Chili, undang-undang liberalisasi aborsi gagal di Senat pada awal Desember.

El Salvador: Biara Val Manuela

Selain negara tetangga seperti Honduras dan Nikaragua, tetapi juga Senegal, Mesir, Irak, Malta dan Indonesia, negara kecil di Amerika Tengah ini merupakan salah satu negara yang umumnya melarang aborsi. Pelaku pelanggaran dapat dijatuhi hukuman penjara yang lama di El Salvador.

Tetapi selama beberapa tahun sekarang, kasus wanita yang dikenal sebagai Manuela telah menyebabkan kegemparan: Dia dipenjara setelah dugaan keguguran dan meninggal saat menjalani hukuman 30 tahun.

Bayi Anda dikatakan pulang lebih awal dan tiba-tiba pada tahun 2008, ia meninggal saat melahirkan atau meninggal tak lama kemudian. Karena Manuela berisiko mati kehabisan darah, kerabatnya membawanya ke rumah sakit – tetapi dokter yang merawatnya di sana menuduhnya keguguran.

READ  "Selamat datang di kapal" Prof. Laura Marie Edinger Bersinar

Wanita yang berasal dari latar belakang miskin dan menderita penyakit Hodgin ini meninggal karena tidak mendapatkan perawatan medis yang memadai selama dalam tahanan. Hal ini baru-baru ini dinyatakan oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika. El Salvador telah melanggar hak Manuela, dan dia harus membayar kompensasi kepada anak-anaknya dan membuat protokol untuk keadaan darurat medis semacam itu.

Aktivis hak asasi manusia melihat keputusan itu sebagai secercah harapan bagi perempuan di El Salvador dan negara-negara lain di kawasan itu, di mana undang-undang aborsi sangat ketat.

Menurut pakar hak asasi manusia Lea Hoctor, pemerintah tidak memiliki efek yang diinginkan dalam mengurangi jumlah aborsi dengan cara ini. “Larangan dan pembatasan ketat tidak menurunkan angka aborsi. Satu-satunya hal yang akan dicapai adalah aborsi gelap dan tidak aman akan dilakukan. Wanita yang mampu akan melakukan perjalanan ke luar negeri untuk melakukan aborsi.”

AS: Aturan dasar di tepi jurang?

Praktik aborsi di Amerika Serikat berbeda-beda di setiap negara bagian. Undang-undang aborsi California relatif liberal. Contoh tandingan yang mencolok adalah Texas. Aborsi telah menjadi tindak pidana di sana sejak September setelah detak jantung janin terdeteksi, sekitar minggu keenam kehamilan – saat banyak yang bahkan tidak tahu bahwa mereka hamil. Bahkan dalam kasus pemerkosaan atau inses, hukum Texas tidak memberikan pengecualian apa pun.

Baik peraturan baru di Texas maupun undang-undang yang memperketat di Mississippi dan negara bagian AS lainnya masih dapat dibatalkan oleh Mahkamah Agung, pengadilan tertinggi di Amerika Serikat. Karena ini sebenarnya tahun 1973 dengan keputusan sejarah Mentah vs. Wade Menetapkan hak untuk melakukan aborsi. Menurut ini, aborsi umumnya diperbolehkan sampai janin mampu bertahan hidup di luar rahim, yaitu sekitar minggu ke-24 kehamilan.

Tetapi Mahkamah Agung, yang sebagian besar konservatif sejak era Trump, memiliki keraguan tentang apakah hakim agung menempatkan negara-negara konservatif di tempat mereka—atau bahkan Mentah vs. Wade memiringkan atau setidaknya mengurangi. Dalam kasus ini, pengetatan hukum aborsi yang signifikan dapat diharapkan terjadi di Amerika Serikat bagian selatan dan barat laut. Selanjutnya, para wanita yang tinggal di sana harus berusaha keras untuk melakukan aborsi di negara-negara yang lebih liberal. Keputusan Mahkamah Agung diperkirakan akan keluar pada pertengahan tahun depan.

READ  Nama Khusus di Indonesia - Anak Laki-Laki (12 Tahun) Bernama Abcdef Ghijk - Daftar Vaksinasi Menjadi Viral

Polandia: Pro-Choice vs. Pro-Life

Undang-undang aborsi Polandia, yang mulai berlaku pada awal tahun, adalah salah satu yang paling ketat di Eropa. Mahkamah Konstitusi sebelumnya telah menyatakan inkonstitusional dalam keputusan kontroversial untuk mengizinkan aborsi jika terjadi malformasi serius atau penyakit janin.

Perselisihan tentang undang-undang aborsi telah lama memecah belah Polandia. Pendukung hak aborsi menggelar protes massal beberapa kali pada tahun 2021 – terakhir pada awal November, ketika kematian seorang wanita hamil diketahui. Isabella S. meninggal dunia. Wanita berusia 30 tahun itu meninggal karena syok septik setelah menolak aborsi meskipun ada komplikasi serius.

Hukum aborsi di Polandia

Rupanya, seorang pengunjuk rasa pada pawai protes ke Isabella S. kematian

Sementara itu, aktivis pro-kehidupan dan Gereja Katolik ingin memperketat undang-undang aborsi – yang sudah sangat dekat dengan larangan – bahkan lebih. Menurut inisiatif legislatif yang mereka dorong, aborsi harus dilarang jika kehamilan itu akibat perkosaan atau perkawinan sedarah, atau jika nyawa ibu dalam bahaya. Meskipun Parlemen baru-baru ini menolak RUU itu dalam pembacaan pertamanya, kekuatan konservatif di negara itu tidak puas dengannya.

Jerman: regulasi dengan hambatan

Di Jerman, perubahan pemerintahan akan memudahkan ibu hamil yang ingin melakukan aborsi. Aborsi umumnya diperbolehkan. Namun, Bagian 219a KUHP, yang mencakup larangan iklan aborsi, telah menjadi kontroversi selama bertahun-tahun.

hukum aborsi Jerman

Seorang dokter di rumah sakit Jerman merawat seorang pasien setelah kegugurannya

Karena dia, praktik dokter yang melaporkan di situs web mereka bahwa mereka melakukan aborsi harus takut akan konsekuensi hukum – sebuah absurditas bagi Menteri Kehakiman Marco Buschmann “di zaman ketika semua orang dapat menyebarkan setiap teori konspirasi yang dapat dibayangkan di Internet, termasuk tentang abortus.”

Leah Höctor, direktur regional Eropa di Pusat Hak Reproduksi, menyambut baik rencana pemerintah federal yang baru, tetapi melihat kekurangan lain dalam undang-undang aborsi Jerman. Pada prinsipnya aborsi masih merupakan kejahatan menurut hukum pidana. Pengecualian adalah jika aborsi dilakukan dalam waktu dua belas minggu kehamilan setelah berkonsultasi di pusat konseling untuk masalah kehamilan. Atau jika ada indikasi medis atau kriminal.

READ  Paus mengunjungi Indonesia pada bulan September - kath.ch

“Kami melihat bahwa kerangka hukum Jerman – bahkan jika perempuan secara teknis memiliki akses ke aborsi – menempatkan banyak hambatan dalam perawatan kesehatan ini,” kata Hoctor. “Ini menstigmatisasi.”

Thailand: Aborsi sekarang legal di trimester pertama

Di Thailand, parlemen memberikan suara dengan suara mayoritas pada awal tahun untuk mengizinkan aborsi hingga minggu ke-12 kehamilan. Sebelumnya, dengan sedikit pengecualian, aborsi merupakan tindak pidana yang dapat berujung pada hukuman penjara. Jika jangka waktu dua belas minggu itu terlampaui, denda dan kurungan tetap dapat dijatuhkan.

Hukum Aborsi di Thailand

Aktivis Thailand berdemonstrasi pada Desember 2020, sebelum pemungutan suara parlemen, untuk hak menentukan nasib sendiri

Sebelum pemungutan suara parlemen, seorang biksu Buddha dan aktivis LGBT yang dikenal secara nasional, Shane Waradhamu, berkampanye untuk dekriminalisasi aborsi – sehingga membuat marah rekan-rekan penganut konservatifnya. Agama Buddha sejauh ini merupakan agama yang paling tersebar luas di Thailand. Buddhisme – seperti banyak agama – sangat kritis terhadap topik aborsi.

Benin: Segera Anda akan menjadi salah satu pelopor regional

Di Benin, Afrika Barat, Gereja Katolik menentang undang-undang baru yang memfasilitasi aborsi. Tetapi Parlemen menyetujuinya pada bulan November, dan ratifikasi mahkamah konstitusi adalah soal bentuk.

Di masa lalu, penghentian kehamilan hanya diizinkan dalam skala yang sangat terbatas di Benin, tetapi di masa depan juga harus dimungkinkan jika kehamilan “memperberat atau menimbulkan beban materi, pendidikan, profesional atau moral yang tidak sesuai dengan kepentingan wanita atau anak yang belum lahir.”

Menteri Kesehatan Benjamin Honkpatten mengatakan undang-undang tidak lagi mengharuskan perempuan untuk menggunakan metode aborsi yang tidak aman. Sekitar 200 wanita meninggal karena ini setiap tahun di negara ini. Di banyak negara tetangga juga, aborsi hanya dapat dilakukan dalam skala yang sangat terbatas dan merupakan tabu sosial.