Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Trachau: Annett Oefler membuka “Ooleilu – pabrik es krim dan kue mewah”

Trachau: Annett Oefler membuka “Ooleilu – pabrik es krim dan kue mewah”

Pada hari Sabtu, Annette Oeffler membuka toko barunya di Richard-Rösch-Strasse 2: oleilu – pabrik es krim dan kue mewah. Mulai pukul 13.00, bagi yang penasaran, yang sudah sering bertanya selama beberapa minggu ini, bisa menjajal es krim homemade dan kue es krim modern.

Pembuat manisan awalnya ingin menawarkan 14 jenis berbeda. “Selain makanan klasik populer, saya ingin memastikan pengalaman rasa yang bervariasi dengan kubus brownies cokelat yang dimasukkan atau saus karamel asin dalam es krim. Tentu saja, akan ada juga versi vegan dan bebas laktosa,” kata pria berusia 34 tahun itu. . Karena pembuat kopi filter belum tersedia, penawaran kopi akan menyusul nanti. Pada awalnya dan di akhir pekan dia mendapat dukungan dari pasangannya. “Kalau tidak, aku adalah pertunjukan satu wanita.”

Annette Oefler mengandalkan penjualan jalanan – akan ada bangku dan meja di depan toko. Foto: W. Schenk

Langkah freelancing Annette Oeffler telah dipersiapkan secara matang dan ekstensif. Lahir di Ploen, dia menyelesaikan pelatihannya di Erlangen dan kemudian mendapatkan pekerjaan di katering yang bagus Feinkost Käfer di Bundestag Jerman di Berlin. Saya tinggal selama lima tahun dan dipromosikan menjadi Chef Patisserie di sini. Di Italia saya mengikuti kursus es krim di Universitas Gelato di Carpigiani.

Saya pergi ke Australia selama dua tahun untuk belajar membuat kopi dengan mesin penyaring kopi dan berlatih membuat kopi. Dia juga menambahkan, “Saya ingin melihat lebih banyak tentang dunia.” Melbourne adalah kota kopi No.1 di dunia. Ada budaya kopi yang kuat di luar sana. “Di sini saya belajar tentang semua sekrup penyetelan untuk espresso yang baik. Dari menumbuhkan kopi hingga mengolahnya dan menyadari bahwa suhu air yang optimal untuk setiap biji kopi harus ditemukan terlebih dahulu. Dari situ saya juga membawa pengetahuan tentang pentingnya suasana kerja yang nyaman dalam seni memasak. Dari mana lagi saya harus pergi? ”Itulah interaksi yang ramah dengan para tamu?

Ide jonk on the wall berasal dari sebuah kedai kopi di Tokyo. Foto: W. Schenk

Dalam perjalanan kembali dari Australia ke Jerman, dia singgah di Indonesia untuk mengunjungi perkebunan kopi. Di Tokyo, dia melihat sebuah akrostik tergantung di dinding sebuah kafe. “Itu menciptakan rasa yang enak,” kenangnya. Di “oleilu” nya juga ada sekarang.

READ  Tuduhan terhadap Bank Investasi Infrastruktur Asia: Kepercayaan daripada Kontrol - Ekonomi

Mengenai bahan untuk es krimnya, Annette Oeffler mengandalkan pemasok di wilayah tersebut. Tangki Susu Flade Wilsdruff memasok susu, yogurt, dan quark. Untuk es krim buah, itu tergantung pada musim. Karena bukan pembeli grosir, pencarian pemasok tidak begitu mudah.

Annette Ofler menegaskan bahwa vanilla berasal 100 persen dari kapsul. Foto: W. Schenk

Saya melihat harga penjual es krim lain di daerah tersebut. “Dengan €1,60 per bola, saya berada di tengah kisaran harga. Jika produksinya lebih kompleks, terkadang harganya bisa sedikit lebih tinggi,” katanya. Untuk es krim vanilla-nya menggunakan 100% vanilla dari podnya. Anda bisa mengetahui titik-titik hitam kecil di es. Itu bukan kuning.

Hari-hari dan minggu-minggu mendatang akan menjadi pengalaman yang luar biasa. Berapa banyak es krim yang terjual per hari, jenis apa yang paling populer, dan bagaimana teras digunakan? Karena dia sendiri tinggal di Trachau, dia memilih toko di Richard-Rösch-Strasse. Bagaimanapun, nama itu menarik perhatian Anda. Kata “Oleilu” berasal dari bahasa Finlandia dan berarti “menjadi apa adanya, santai”, Annette Ofler menjelaskan dan yakin bahwa posisi ini adalah cara terbaik untuk menikmati satu sendok es krim atau kapulaga dan kayu manis.

melayani:

Oleilu – produsen es krim dan kue kering premium
Richard-Rösch-Str. 2
Jam Operasional: Selasa-Jumat 13.00-18.00, Sabtu-Minggu 11.00-19.00, Senin Tutup
oleilu di Instagram