Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Transisi ramah lingkungan membuka modal baru bagi fintech

Transisi ramah lingkungan membuka modal baru bagi fintech

Meskipun ada beberapa pengecualian, perusahaan-perusahaan fintech mengumpulkan lebih sedikit dana dari investor di seluruh dunia pada tahun 2023 dibandingkan dengan periode sebelumnya sejak tahun 2017. Laporan industri saat ini memperkirakan bahwa peraturan ESG akan memberikan dorongan bagi startup dalam jangka panjang.

Pada tahun finansial terakhir, startup sektor keuangan di seluruh dunia hanya menerima modal $113,7 miliar dari investor dalam total 4,547 transaksi. Angka tersebut turun sekitar sepertiga dibandingkan tahun 2022, ketika startup mengumpulkan dana sebesar $164,1 miliar. Akibatnya, investasi fintech turun ke level tahun 2017. Di Jerman, modal pendatang baru dari berbagai sektor keuangan menyusut menjadi $1,11 miliar, tingkat terendah sejak tahun 2014 ($0,99 miliar). Pada tahun 2023, hanya 113 transaksi yang diselesaikan di Republik Federal.

Laporan terkini sampai pada temuan ini FinTech Pulsa Perusahaan konsultan KPMG. Untuk itu, analis mengevaluasi informasi dari Pitchbook, penyedia data pasar modal dan keuangan, per tahun 2023.

Pada awal tahun, bank pembangunan KfW melaporkan keengganan pemodal ventura terhadap startup lokal dari semua industri dan sektor. Ekonom dari Frankfurt menjelaskan latar belakang perkembangan ini: “Selain adaptasi pasar secara bertahap terhadap lingkungan suku bunga baru, lemahnya perekonomian dan risiko politik baru yang terkait dengan konflik di Timur Tengah telah menciptakan lingkungan yang penuh tantangan.”

Perusahaan pendukung dan perusahaan asuransi dapat melihat kembali tahun yang baik

Namun, para ahli KPMG juga telah mengidentifikasi hal-hal yang tidak biasa di antara perusahaan-perusahaan fintech yang situasi pembiayaannya berkembang baik melawan tren: antara lain, perusahaan-perusahaan yang disebut proptech, yaitu perusahaan rintisan (start-up) di sektor real estat, telah memperoleh lebih banyak modal di seluruh dunia senilai $13,4 miliar . Dibandingkan dengan tahun sebelumnya ($4,1 miliar). Putaran pendanaan untuk perusahaan asuransi dari industri asuransi juga jauh lebih baik dengan total $8,1 miliar dibandingkan tahun 2022 ($5,9 miliar).

READ  Penggemar muda memilih "Oshi no Ko" sebagai anime terbaik paruh pertama tahun 2023.

Namun, investasi meningkat lebih lanjut di fintech ramah lingkungan, juga dikenal sebagai greentech, yang mengumpulkan $2,1 miliar pada tahun 2023, sekitar dua kali lipat modal dibandingkan tahun sebelumnya ($1,2 miliar). Dengan nilai $20,7 miliar, startup di sektor pembayaran menyumbang bagian terbesar dari seluruh investasi global. Namun, perusahaan-perusahaan ini mengalami penurunan tahunan sebesar $57,9 miliar.

Ekosistem mata uang kripto sedang menata ulang dirinya sendiri

Di Jerman, industri mata uang kripto sangat terpukul pada paruh kedua tahun 2023. Meskipun $131,4 juta diinvestasikan pada startup dari sektor ini dalam enam bulan pertama, jumlah tersebut hanya berjumlah $10,7 juta pada paruh kedua tahun ini. “Fokus investasi adalah pada putaran pembiayaan untuk perusahaan-perusahaan pra-benih dan inisiatif bisnis tahap awal, yang menunjukkan penyesuaian strategis dalam ekosistem mata uang kripto pada paruh kedua tahun 2023,” jelas Bernd Obold, Mitra di Financial Group. Divisi layanan KPMG di Jerman.

Menurut Anton Rudenklau, Global Head of FinTech and Innovation for Financial Services di KPMG International, pasar pembeli akan didominasi pada tahun 2024. Para pakar memperkirakan akan terjadi aksi jual yang intens di sektor fintech global karena semakin banyaknya investor yang menarik diri dari pembiayaan seiring dengan perubahan yang terjadi. kondisi. Penggunaan kecerdasan buatan kini mengguncang startup yang dulunya dikhawatirkan akan menjadi disruptif.

Peraturan lingkungan, sosial dan tata kelola memberikan dorongan terhadap teknologi hijau

Pada gilirannya, kebutuhan untuk menerapkan persyaratan lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) yang baru serta standar akuntansi “akan menjadi dorongan bagi industri fintech,” yakin Aymeric Sali, yang bekerja sebagai direktur layanan keuangan di KPMG di Singapura. “Saya cukup yakin bahwa jumlah startup yang berfokus pada ESG akan tumbuh lebih cepat dibandingkan seluruh industri fintech pada tahun depan.” Pakar tersebut berpendapat bahwa peraturan progresif di bidang ini “sangat mungkin memberikan dorongan bagi perusahaan dalam beberapa dekade mendatang.”

READ  Mengapa begitu sulit untuk membeli konsol game baru