Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Travaloka Indonesia mendukung potensi IPO dengan fokus baru pada penawaran lokal – Schifft

Anda sedang merencanakan liburan lokal di Vietnam, ingin membeli tes Govit-19 PCR di Thailand, atau ingin memberikan bunga kepada seseorang yang spesial di Jakarta? Travaloka Bilang itu punya aplikasi.

Startup perjalanan online terbesar di Asia Tenggara menggunakan epidemi dengan berfokus ke dalam untuk mendiversifikasi penawaran lokalnya. Bagi para pemimpin perusahaan, ini berarti memperdalam fokus mereka pada gaya hidup dan layanan keuangan – Menurut mereka, kedua area tersebut, yang haus akan solusi konsumen di kawasan ini, mungkin menggembirakan. IPO terdaftar di AS untuk Travaloka. Kepala perusahaan mengatakan itu bisa segera terjadi.

Unicorn Perjalanan Online Indonesia saat ini memiliki 16 juta unduhan dan semakin populer di Indonesia, Thailand, dan Vietnam dengan pasar andalannya.

Startup ini bangga untuk secara aktif berkomitmen untuk mengembangkan penawaran dan solusi lokal bagi pelanggannya, terutama di Indonesia, kata para pemimpinnya kepada Editor-at-Large Rainey Hamdi selama pertemuan perjalanan dan distribusi online Schiff pada hari Rabu.

Penulis Rainey Hamdy dengan Alban Hendro dan Christian Suvarna dari Travaloka.

Dengan 66 persen populasinya “tanpa bank”, Indonesia adalah salah satu pasar uang elektronik paling berharga yang belum digunakan di dunia. Travaloka saat ini memanfaatkan kemampuan ini dengan menawarkan fasilitas kredit kepada pengguna yang tidak memiliki rekening bank sehingga mereka dapat membeli produk perjalanan dan gaya hidupnya.

“Layanan ‘Beli Sekarang, Bayar Nanti’ kami menarik banyak perhatian,” kata Alban Hendro, CEO Travaloka. “Kami sebenarnya telah memfasilitasi enam juta transaksi pinjaman.”

Hendro juga membenarkan kepada Skift bahwa perseroan akan segera go public.

Minggu lalu Diumumkan Travaloka memilih JP Morgan Chase untuk membantu menjelajahi daftar publik di Amerika Serikat melalui Special Purpose Acquisition Company (SPAC).

Perusahaan yang berbasis di Jakarta ini bernilai $ 5-6 miliar, Reuters melaporkan minggu lalu.

Hendro mengatakan pendapatan skrip akan digunakan untuk berkembang di pasar lain di luar Indonesia dan Asia Tenggara.

READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.3 Gempa

Travaloka dikatakan sebagai seorang Penilaian pasar swasta Sekitar 75 2,75 miliar. Telah diumumkan bahwa Expedia Group Inc., sovereign wealth fund Singapura, telah mengumpulkan lebih dari $ 750 juta hingga saat ini dari investor termasuk GIC, East Ventures dan JDCom.

Pada Juli 2020, tim Mampu membayar $ 250 juta Dalam dana baru untuk membantu memperkuat fungsi dan cadangannya yang terkena infeksi virus corona.

“Kami bertujuan untuk segera melakukan IPO dan melakukannya dengan benar,” kata Hendro Schiff. “Kami melihat minat yang sangat kuat, dan kami pikir itu benar-benar mencerminkan kekuatan ekosistem teknologi Asia Tenggara. Menjadi publik akan membantu kami mendapatkan dukungan dari pasar publik dan memberi kami sumber daya untuk berkembang.”

Sebagai bagian dari ekspansi itu, Hendro mengatakan perusahaannya mapan untuk mengekspor ke pasar negara berkembang lainnya apa yang telah dipelajarinya dari pengembangan infrastruktur lokal berbasis darat di Asia Tenggara.

Travaloka juga berencana untuk “setia pada DNA-nya”. Menurut CEO-nya, Christian Suvarna, itu berarti menjaga identitasnya sebagai perusahaan dengan “perspektif global, tapi bercita rasa lokal”.

Beragamnya kebutuhan pasar negara berkembang di Indonesia, Thailand, dan Vietnam memungkinkan Travaloka menawarkan metode pembayaran, layanan, dan fasilitas kredit khusus yang unik untuk setiap negara. Ini hanya beberapa shareware penetapan tujuan yang dapat Anda gunakan.

“Kami berharap dapat terus menciptakan penawaran dan solusi terbaik bagi pelanggan kami di lingkungan lokal yang mendalam ini,” kata Suvarna, CEO Travaloka Experience. Gaya hidup situs online.

Sejak 2019, perusahaan telah memperluas gaya hidupnya ke layanan pengiriman bisnis seperti pengiriman makanan, perawatan kesehatan, dan pemesanan janji dengan dokter. Tetapi perjalanan melampaui dampak bencana Pemerintah-19 di sektor ini pada tahun 2020 masih menjadi jantung bisnisnya.

Terlepas dari kemunduran, epidemi telah membawa revolusi digital permanen dan masif di Asia Tenggara. Antara 2015 dan 2019, total sekitar 40 juta orang di negara-negara terbesar di kawasan ini menggunakan Internet untuk pertama kalinya pada tahun 2020, dibandingkan dengan total 100 juta. Untuk inilah Travaloka ingin menggunakan modalnya.

“Ada banyak minat untuk melakukan perjalanan setelah 19 Pemerintah; dengan memiliki opsi layanan keuangan, kami berharap dapat mengelola wisatawan dengan lebih baik. Kami juga berharap dapat memberikan layanan keuangan kepada mitra bisnis kami, dan saya berharap banyak dari mereka akan menganggap opsi ini berguna karena situasi Pemerintah-19, ”tambah Hendro.

READ  Imigran Afghanistan di Indonesia meminta izin untuk pindah ke barat

Kredit foto: Kantor Pusat Travelaloka di Jakarta, Indonesia. Perjalanan Online Unicorn lebih berfokus pada pelokalan di dunia pasca-epidemi. Travaloka