Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Trump mengancam akan melakukan “pertumpahan darah” dan Partai Republik masih mendukungnya

Trump mengancam akan melakukan “pertumpahan darah” dan Partai Republik masih mendukungnya

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Jika dia kalah, maka akan terjadi “pertumpahan darah” dan berakhirnya pemilu AS. Itu yang dikatakan Donald Trump, tapi dia tidak sekadar menimbulkan teror.

Pembaruan dari 18 Maret, 15:05: Mantan Presiden AS Donald Trump menanggapi reaksi kemarahan Partai Demokrat setelah memperingatkan akan adanya “pertumpahan darah” di Amerika Serikat. “Media Berita Palsu dan mitra Demokrat mereka dalam menghancurkan bangsa kita berpura-pura terkejut dengan penggunaan kata pembantaian oleh saya,” tulis Trump di jejaring sosial pribadinya, Truth Social.

Trump mengatakan mereka memahami “bahwa yang saya maksud hanyalah impor yang diizinkan oleh penipu Joe Biden, yang membunuh industri otomotif.” Trump juga mengkritik, dengan mengatakan: “Dengan mandat mobil listrik yang didorong oleh Biden, tidak akan ada lagi mobil yang diproduksi di Amerika dalam waktu dekat.” Kecuali dia terpilih sebagai presiden baru, tulis Trump. Kemudian industri otomotif akan berkembang tidak seperti sebelumnya.

Reaksi Demokrat terhadap pernyataan 'pertumpahan darah' Trump: Tim Biden melontarkan tuduhan terhadap mantan presiden

Pembaruan dari 18 Maret, 11:05: Pernyataan Donald Trump tentang “pertumpahan darah” di Ohio juga memicu reaksi dari kubu Demokrat. CNN melaporkan bahwa tim kampanye Presiden AS Joe Biden menanggapi pernyataan Trump dan menuduh Partai Republik menginginkan “tanggal 6 Januari lagi.” Tim Biden merujuk pada peristiwa 6 Januari 2021, ketika pendukung Trump menyerbu Gedung Parlemen di Washington, DC. Trump dan Biden kemungkinan akan saling berhadapan lagi pada pemilu November.

Tim kampanye Trump tidak setuju. Mantan presiden tersebut menunjuk pada konsekuensi kebijakan Biden terhadap industri otomotif Amerika, CNN melaporkan, mengutip juru bicara kampanye Carolyn Levitt. “Kebijakan Biden akan menyebabkan pertumpahan darah ekonomi bagi industri otomotif dan para pekerjanya,” kata Levitt.

READ  "Hanya abu yang tersisa": Medvedev menyebut negara boneka sebagai target perang
Jika dia kalah, maka akan terjadi “pertumpahan darah” dan berakhirnya pemilu AS. Itu yang dikatakan Donald Trump, tapi dia tidak sekadar menimbulkan teror. © Gambar/CNN

Pernyataan 'pertumpahan darah' Trump: Teman-teman kampanye dan partai berusaha meluruskannya

Pembaruan dari 18 Maret, 09:10: Baru saja Donald Trump berbicara tentang pertumpahan darah dan berakhirnya pemilu di Amerika Serikat, rekan-rekannya di kampanye dan partainya mencoba untuk menempatkan pernyataan tersebut dalam perspektif yang benar. Mantan presiden berbicara tentang industri otomotif, misalnya, kata Mike Turner, anggota kongres Partai Republik dari Ohio, kepada stasiun TV ABC. Rekan partainya dan sesama anggota DPR Mike Rounds mengambil sikap yang sama. Trump khawatir dengan “kemerosotan ekonomi” yang mungkin mengancam jika dia tidak terpilih.

Ucapan Trump ditanggapi lawan politiknya dengan sangat berbeda. “Kita harus memenangkan pemilu ini karena dia sudah mengantisipasi pertumpahan darah,” kata Nancy Pelosi, mantan anggota Dewan Perwakilan Rakyat AS dan Partai Demokrat. “Apa maksudnya? Apakah ini akan menyebabkan pembantaian?”

Donald Trump berbicara tentang “pertumpahan darah” dan menuntut kekebalan bagi dirinya sendiri

Diperbarui pada 13:03: Hanya beberapa jam setelah Donald Trump mengancam akan melakukan “pertumpahan darah” jika dia kalah dalam pemilu, presiden tersebut kembali menyerukan kebebasan dari tuntutan bagi dirinya sendiri. “Presiden harus memiliki kekebalan penuh,” tulis Trump dengan huruf kapital dalam pesan di situsnya. Media sosialnya – Platform Kebenaran Sosial. Hal ini berlaku bahkan untuk “acara lintas batas.” Jika tidak, Amerika Serikat akan menghadapi “kejutan selama bertahun-tahun”.

Laporan pertama tanggal 17 Maret 2024: DAYTON, Ohio – Sebenarnya, tidak ada alasan bagi Donald Trump untuk berkampanye di Ohio. Mantan presiden itu memenangkan negara bagian itu pada tahun 2016 ketika dia mengalahkan Hillary Clinton dan pada tahun 2020 ketika dia kalah dari Joe Biden. Namun pada hari Sabtu, Trump masih muncul di Dayton untuk mendukung kandidatnya, Bernie Moreno, dalam kampanyenya.

READ  Apakah sekarang akan ada pemberontakan melawan Putin?

Moreno ingin menjadi senator negara bagian Ohio. Dia saat ini memperjuangkan pencalonan Partai Republik untuk pemilu AS 2024, yang tidak hanya akan memilih presiden, tetapi juga anggota Parlemen. Mayoritas di Senat AS sedang melakukan negosiasi ulang antara Partai Republik dan Demokrat. Duel di Ohio sangatlah penting, di mana pemilihan pendahuluan Partai Republik menyaksikan persaingan yang sengit. Masih harus dilihat apakah calon Trump, Moreno, benar-benar dapat menang dalam menghadapi persaingan antar partai Majalah Rolling Stone Sangat dipertanyakan, tetapi sangat penting bagi mantan presiden tersebut.

Donald Trump memperingatkan akan berakhirnya demokrasi dan terjadinya pertumpahan darah di negara bagian Amerika jika pemilih Amerika tidak berani memilihnya.
Donald Trump memperingatkan akan berakhirnya demokrasi dan terjadinya pertumpahan darah di negara bagian Amerika jika pemilih Amerika tidak berani memilihnya. © Scott Olson/AFP

Donald Trump melakukan perjalanan ke Ohio untuk berkampanye untuk kandidatnya

Itu sebabnya Trump melakukan perjalanan ke Ohio pada hari Sabtu, sekitar delapan bulan sebelum pemilu AS pada bulan November. Agen real estat New York segera mulai bekerja. Hanya dia yang bisa menjamin perdamaian sosial di Amerika Serikat. Jika Presiden petahana Joe Biden memenangkan pemilu bulan November, Trump telah menggunakan kata-kata militeristik untuk mengancam konsekuensi yang luas. “Jika saya tidak terpilih, akan terjadi pertumpahan darah. Ini akan menjadi pertumpahan darah di negara kita,” kata presiden yang masa jabatannya berakhir tragis dengan upaya kudeta oleh para pendukungnya pada 6 Januari 2021 dan pembunuhan lima orang dalam penyerbuan gedung Capitol di Washington, D.C.

Jika pemilu ini tidak dimenangkan, saya tidak yakin akan ada pemilu lagi di negeri ini.

Namun Trump tidak hanya mengancam akan terjadi lebih banyak kekerasan di Ohio jika dia kalah dalam pemilu lagi dari Joe Biden. Dalam hal ini, mantan presiden tersebut yakin bahwa akhir dari demokrasi tertua di dunia sudah dekat. “Jika kita tidak memenangkan pemilu ini, saya tidak yakin akan ada pemilu lain di negara ini,” kata Trump di Dayton, sebuah kota berpenduduk sekitar 140.000 orang.

READ  Tentara Israel menyerang pasukan anti-tank Hamas

Donald Trump menyebarkan fantasi kekerasan dan vandalisme di Ohio

Trump tidak hanya membawa fantasi kekerasan dan subversi terhadap Amerika Serikat, tetapi juga pembicara lain, termasuk Kristi Noem. Gubernur South Dakota mengikuti laporan dari saluran berita CNN Menurutnya, masih ada harapan bagi pencalonan Trump sebagai wakil presiden. Mantan wakilnya, Mike Pence, menjauhkan diri dari Trump setelah penyerbuan gedung Capitol pada 6 Januari, dan baru-baru ini menolak untuk mendukung mantan presidennya dalam kampanye pemilu saat ini.

Noem bergabung dengan Anggota Kongres J.D. Vance dan Jim Jordan. Mantan pegulat ini adalah salah satu sekutu Trump yang paling setia dan terdekat, dan tentu saja dia langsung memulainya di Ohio: “Kiri mengendalikan hampir segalanya. “Mereka mengendalikan media besar, mereka mengendalikan perusahaan-perusahaan teknologi besar, mereka mengendalikan perusahaan-perusahaan besar, mereka mengendalikan olahraga, Hollywood, dan birokrasi,” kata Jordan. “Tetapi mereka tidak mengendalikan masyarakat.”

Ada reaksi langsung dari kubu Joe Biden terhadap pengumuman militer Donald Trump di Ohio. Seorang juru bicara presiden saat ini mengatakan: “Dia menginginkan tanggal 6 Januari, tetapi rakyat Amerika akan memberinya kekalahan dalam pemilu pada bulan November.” Namun belum jelas apakah hal ini benar-benar akan terjadi. Jajak pendapat terkini mengenai pemilu AS menunjukkan bahwa Donald Trump akan menang. (Lembah)