Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tulisan tangan Validus berbasis SG memperoleh lisensi kredit digital di Indonesia

Gambar, Tangan orang indonesia Validus, platform keuangan UKM yang berbasis di Singapura Persetujuan regulasi telah diperoleh dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk beroperasi sebagai pemberi pinjaman digital berlisensi.

Setelah mendapatkan lisensi, Jenny Vriando, CEO film tersebut, mengatakan perusahaan akan membentuk kemitraan strategis untuk memperluas jangkauannya. “Kami juga akan melakukan upaya untuk meningkatkan akses keuangan dan literasi keuangan dalam lingkungan bisnis di seluruh Indonesia. Kru film berdedikasi untuk mempercepat penggalangan dana bagi UMKM dan memungkinkan Indonesia yang lebih maju dan fleksibel,” kata Vriando.

Sejak diluncurkan pada 2019, film ini telah mendanai lebih dari S $ 207 juta (3.153,89 juta).

Hingga Desember 2020, terdapat 149 perusahaan Fintech yang terdaftar di Indonesia, namun hanya 37 yang memiliki lisensi kredit digital dari OJK. Ini termasuk Danamas, Investri, Undeman, Axelleran dan Amartha, menurut angka regulator.

OJK saat ini sedang menyiapkan draf regulasi pinjaman FinTech untuk memperkuat modal pembayaran perusahaan dan melindungi konsumen.

P dari film tersebutValidus memiliki persetujuan regulasi di tiga pasar di Asia Tenggara: Singapura, Thailand dan Indonesia.

Sejak didirikan pada tahun 2015, Validas telah mendanai S $ 775 juta (6.576,18 juta) dalam pendanaan UKM di Singapura, Vietnam, dan Indonesia, dan telah mulai beroperasi di Thailand.

Validus didukung oleh investor dari Asia Tenggara dan India, termasuk Vertex Development Fund, Triputra Group dan FMO, dengan total pendanaan $ 37,1 juta hingga saat ini.

Pada Mei 2020, di tengah epidemi, Validus mengumpulkan $ 20 juta dalam putaran pendanaan Seri B yang diperpanjang yang dipimpin oleh Validex Development Fund dan Kuok Group’s Orion Fund, yang dikelola oleh K3 Venture Partners. Vertex Ventures Asia Tenggara dan India, Openspace Ventures, Thailand Ad Ventures (Siam Cement Group) dan Vinakapital Ventures dari Vietnam bergabung dalam putaran tersebut.

READ  Menteri Keuangan Indonesia melihat pertumbuhan PDB Q1 yang datar

Fintech, termasuk Validus, menghadapi tekanan signifikan untuk memanfaatkan di tengah gangguan COVID-19.