Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tunangan VIP antara PR dan monetisasi – Islamische Zeitung

Foto: Nouman Ali Khan, Facebook

Banyak yang mungkin akrab dengan tokoh-tokoh Internet yang dikenal khalayak Muslim karena perilaku teatrikal mereka. Mereka sering terlihat menanggapi cerita anonim dengan nasihat dari perspektif Islam. Sementara ini telah dikritik untuk drama ini, fenomena pengkhotbah penting dan keuntungan finansial dari film thriller masih sedikit dieksplorasi. Ditulis oleh Sabrine Armin

(traversingtradition.com). Selain headline menarik yang menarik perhatian, pengalaman sosial menjadi ciri khas para kreator tersebut. Mereka bertujuan untuk mengumpulkan pendapat. Penulis Malaysia Rosita Abdullah menulis dalam sebuah artikel tentang pengkhotbah kontemporer: “Meningkatnya minat pada isu-isu sosial dan agama menciptakan pasar spiritual yang aktif dan bersemangat, juga dikenal sebagai ‘pasar Islam’. Ini menempati banyak platform media untuk menjangkau Muslim.”

Banyak pengkhotbah penting yang terkenal atau terkenal membatasi diri pada topik “panas” dan menyajikan pandangan mereka dengan tujuan membimbing pemirsa ke jalan yang benar. Hal ini disertai dengan strategi perdagangan yang konsisten dengan asumsi Islam komersial.

Topik terkadang lebih terarah dan berorientasi pada minat. Ada berita yang menciptakan kebisingan jangka pendek, tetapi perlu mendapat perhatian lebih. Ini termasuk Halima Aden meninggalkan industri modeling atau seniman bela diri Khabib Nurmagomedov memenangkan gelar. Rupanya beberapa tokoh Internet ini memanfaatkan kecenderungan alami kita untuk beralih ke cerita yang tidak biasa. Upaya Anda ditujukan untuk tetap berada dalam percakapan – misalnya melalui ‘faktor kejutan’ yang halus. Hal ini memungkinkan kelanjutan dari profesi.

Sama seperti influencer sekuler, ada juga yang memonetisasi di YouTube melalui sponsor merek. Penghasilan lain dapat diperoleh melalui “kursus” yang diumumkan di komentar di video. Grup kursus memiliki judul yang menarik, tetapi tidak jarang mereka dijalankan oleh orang-orang yang latar belakangnya sulit untuk diperiksa. Tak perlu dikatakan bahwa seorang pengkhotbah terkenal atau seseorang di lingkungan itu adalah apa pun selain seorang guru serius atau tokoh masyarakat yang harus mencari nafkah. Pembayaran untuk layanan keagamaan adalah praktik sejarah yang sah.

Mendapatkan bimbingan dari seseorang yang hanya mengandalkan operasi media sosial untuk mendapatkan penghasilan patut dipertanyakan. Menjadi nama rumah tangga dengan cara ini tidak hanya anorganik dan tidak dirancang untuk menghasilkan keuntungan yang berkelanjutan. Ini bertentangan dengan apa yang dipahami oleh ketenaran dalam tradisi Islam. Suara-suara spiritual di masa lalu menghindari kekaguman demi itu. Pendukung selebriti menggunakan audiens mereka untuk meningkatkan harga diri.

READ  Pengunjuk rasa bertopeng di pulau wisata Bali dihukum dengan pukulan paksa

Fenomena ini tidak terbatas pada gelombang baru penyedia undangan virtual. Di dunia Muslim, seluruh program televisi dibangun di sekitar orang-orang yang memanggil syekh. Para cendekiawan ini sering dibedakan oleh kualitas-kualitas tertentu – beberapa lucu, beberapa mudah tersinggung, yang lain tabah atau langsung. Orang mengembangkan kegemaran untuk kepribadian yang berbeda dan bergaul dengan kepribadian favorit mereka. Di sini agama dan hiburan secara aneh bercampur ketika para ilmuwan televisi memberikan tanggapan teatrikal terhadap kisah-kisah yang diceritakan oleh orang asing kepada mereka.

Dalam sebuah antologi Muslim Tionghoa di Indonesia, Wai Wing Heu menulis tentang kinerja para pendakwah Muslim Tionghoa. Di dalamnya, dia menggambarkan kasus “seorang pengkhotbah dengan sejuta pengikut.” Selain berdakwah, ia adalah seorang bintang film dan membintangi beberapa film selama tahun 1980-an dan 1990-an.

“Dengan memanfaatkan budaya konsumen yang muncul, banyak advokat sukses di Indonesia saat ini telah menjadi selebriti media. Mereka tahu bagaimana menyesuaikan pesan dan perilaku mereka dengan audiens media,” tulis Hugh.

Pemberitaan televisi telah memberikan dampak yang besar di berbagai komunitas Muslim di seluruh dunia. Di Indonesia, “pengkhotbah Cina tampaknya memiliki daya tarik pasar khusus.” Ini karena ras dan status mereka sebagai transgender. Beberapa orang Indonesia prihatin tentang apa yang mereka lihat sebagai “Kristenisasi” negara. Jadi mereka menilai konversi dan opini publik orang Indonesia Tionghoa (komunitas sekitar 40 persen Kristen) secara umum positif.

Sayangnya, ada satu aspek pemberitaan selebriti yang tidak sempurna. Di permukaan, mereka melambangkan, menurut James Burke Hostris, “perpaduan sempurna antara Islam, media dan teknologi berjalan beriringan dengan bentuk religiusitas yang berorientasi pada kesuksesan”. Sebagai tokoh kontemporer, banyak guru swadaya dan ikon pop didorong oleh kapitalisme global.

Pengkhotbah televisi dalam konteks asli Kristen mereka telah dipelajari secara ekstensif. Saat ini, minat populer pada prototipe Islamnya tumbuh. Nihal Khan mendefinisikan perdagangan sebagai: penyebaran Islam melalui pemasaran massal dengan tujuan utama keuntungan, diri sendiri, merek dan, kebetulan, kepentingan komunitas Muslim.

Ahmed Deedat, dari Afrika Selatan, adalah seorang tokoh yang menjelaskan pada tahun 1970-an bahwa ia bermaksud memberikan tanggapan Islami kepada para pendukung televisi Kristen. Strateginya adalah meniru infrastruktur dan gaya retorika kaum injili yang evangelis. Mencerminkan jalan “pengkhotbah radikal dari Alkitab,” sebagai lawan menyebut mereka, ia berbicara “sebagai seorang Muslim gaya Kristen.” Deedat ingin menunjukkan “ajaran alkitabiah yang lebih besar” daripada “penentang Kristennya”.

READ  Daftar RKI Zona Bahaya Corona: Travel warning untuk negara mana? Ini berlaku untuk Spanyol, Kroasia, Belanda dan Co.

Deedat memanipulasi batas-batas formal antara tradisi-tradisi agama untuk mendapatkan keuntungan dari rekan-rekan pendebatnya. Sementara ini adalah bagian dari komentar metapragmatisnya, hal itu harus diikuti dengan munculnya “guru telepon Salafi” realis. Dan kualitas akhir dalam definisi Khan, yang bermanfaat bagi komunitas Muslim, seharusnya tidak terjadi.

Sekalipun advokat TV sering menampilkan diri sebagai “orang sederhana yang tidak ahli dalam ilmu keislaman” (Rosetta Abdullah), publik tetap memandang mereka sebagai sumber yang dapat dipercaya. Garis antara advokat dan pengacara kabur. Ini tidak selalu karena pengkhotbah secara aktif mencoba untuk meniru referensi Islam.

Sifat medium memudahkan pengkhotbah VIP untuk menjadi inti dari “agama populer”. Hal ini mungkin terjadi pada penonton wanita yang mendapatkan lebih sedikit ruang di sekolah-sekolah pengetahuan yang sebenarnya di negara-negara Muslim, dan mendapatkan dosis harian wahyu terapan dari pembawa acara talk show. Di negara-negara seperti Mesir atau Aljazair, penggunaan dialek Arab juga berperan.

Tradisi lisan – dari pembacaan Quran hingga khotbah – penting dalam Islam. Ini adalah alasan lain untuk keberhasilan misionaris VIP. Pendekatan sembrono untuk memilih orang-orang yang membuat ribuan pikiran dan fakta bahwa kredibilitas ilmiah adalah masalah sekunder menimbulkan kekhawatiran dan mengurangi tanggung jawab advokat.

Seperti hari ini, mereka mendapatkan platform karena citra dan kepribadian mereka – bukan karena kebijaksanaan mereka. Perpindahan ke YouTube semakin mendemokratisasi peluang untuk menjadi “Influencer Muslim”. Dengan pengetahuan media yang kurang, orang menjadi lebih mudah menerima gambar, munculnya ketulusan, dan teknik bercerita.

Keterampilan pidato yang sangat baik sebagai satu-satunya atau kualifikasi utama untuk seorang pengkhotbah dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Di satu sisi, ia mempromosikan interpretasi amatir dan menantang legitimasi para ahli yang dipelajari. Dengan menyajikan pendapat atau nasihat mereka sebagai status quo, semakin banyak Muslim yang melihat hukum yang sebenarnya sebagai “kurang murah hati”. Atau mereka bisa mengasosiasikan Islam secara keseluruhan dengan kekejaman seorang pengkhotbah terkemuka.

READ  Pembuat film Jerman di antara pemenang Locarno

Sameer Hussain menulis sebuah teks yang sangat bagus tentang bagaimana mengidentifikasi sumber-sumber pengetahuan Islam. Dia menulis dalam pengantarnya, “Terutama di media sosial dan lanskap online saat ini, di mana sulit untuk membedakan amatir dari ahli, ini telah menjadi prioritas.” Sementara da’i tetap penting, mereka tidak memiliki kemampuan intelektual yang sama dengan seorang guru yang penguasaan ilmu-ilmu keislamannya diukur dengan kategori multidimensi.

Bahkan mengakui perbedaan ini, standar kualitas untuk pendukung televisi Muslim telah tertinggal, dengan peringkat penonton lebih diutamakan daripada standar komunikasi tradisional dan pedoman gaya lainnya. Jadi orator selebriti naik sebagian melalui penampilan mereka, bukan dalam hal nada, pengucapan, struktur ritmik, dan musik. Elemen-elemen ini secara tradisional melengkapi validitas argumen. Hari ini hanya humor, kecerdasan, sikap berlebihan dan reaksioner yang diperhitungkan. Pendukung saat ini memahami pentingnya kinerja emosional dan menggunakannya untuk meningkatkan daya tarik mereka.

Gary Pont menciptakan frase kunci “bangsa digital” untuk menggambarkan ruang publik saat ini dalam Islam. Mari kita ingat bahwa teknologi komunikasi baru, tentu saja, bukanlah hal yang buruk. Fakta bahwa para khatib dapat melewati masjid dan melakukan dakwah online memiliki banyak keuntungan, termasuk peningkatan aksesibilitas. Hal ini memungkinkan kita untuk mendapatkan keuntungan dari keragaman dunia Muslim.

Dalam hal ini, “Islamisasi modernitas” harus ditata ulang. Karena teknik ini bertahan lama dan bisa menjadi sarana perubahan positif. Namun, tanggung jawab besar muncul dari tingkat akses dan demarkasi ini. Sementara Islam terutama terdiri dari banyak pesan universal, panggilan ke Islam yang berasal dari ajaran-ajaran ini secara historis telah dirancang untuk menjangkau orang-orang di tempat tertentu dan pada waktu tertentu. Globalisasi era Internet telah mengubah struktur advokasi. Kita sekarang hidup di masa ketika “siapa pun”, bisa dikatakan, bisa menjadi pengkhotbah terkenal.

Banyak yang merayakan meledaknya fenomena ini karena kebebasannya. Tidak mungkin untuk mengaturnya selama mereka berada di jaringan. Di sisi lain, kita harus mewaspadai pemasaran Islam – dan wajah mereka, yang mewakili para da’i – para pedagang.

Teks ini pertama kali muncul pada 12 Juli 2021 di media online traversitradition.com.