Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tunjukkan dengan permainan kata-kata, permainan, dan nyanyian

Tak hanya penonton, dr. Joke Tio dan Jochen Malmsheimer menikmati diri mereka sendiri di The Adam Riese Show. (Foto: Stefan Gunther)

“Di mana, bagaimana dan mengapa kamu dilahirkan?” Para tamu di acara Adam Rizzi harus memperhitungkan pertanyaan seperti itu. Dan dengan permainan pintar yang terkadang membutuhkan pengetahuan Monster yang sangat spesifik. Artis kabaret Jochen Malmsheimer, ginekolog Dr. Joke Theo dan Meinhard Zanger, direktur Teater Wolfgang Borcher. Ketiganya berbicara tentang jalan mereka yang terkadang terpelintir ke pekerjaan dan karier mereka saat ini. Yang akhirnya menjadi lebih lucu daripada yang terlihat sekarang.

“Saya bukan dari tubuh dan jiwa Bochum. Saya tinggal di sana,” Malmsheimer mengejutkan beberapa penonton yang mengenalnya pada 1990-an dengan membaca balik duet dengan Frank Goosen. “Ayah saya menyeret kami ke sana,” tambahnya, mengambil tanda bahwa tamu perdana Dr. Teo membuat lelucon malam itu. “Saya tidak terikat dengan kota, tetapi orang-orangnya,” artis kabaret itu mengakui dengan kefasihan yang kuat, mengingat bahwa sebagian besar kota sulit untuk dikatakan ketika Anda melangkah keluar dari stasiun kereta api: “Di mana-mana adalah Ola Buchen, Vodafone, dan Ernstings.” Beberapa hal yang ditulis tampak basi, yang secara spontan diumumkan von Malmsheimer di atas panggung tampak seperti kesenangan ilahi. Pria jenaka itu sepertinya menikmatinya tepat di puncak jatuhnya, dan itu mudah tersampaikan kepada penonton.

"Baca keras - keras" Pemilik penginapan itu berteriak kepada magang penjual buku Jochen Malmsheimer - begitulah yang terjadi "kontra membaca".  (Foto: Stefan Gunther)
“Bacalah dengan keras,” teriak seorang pengusaha hotel untuk memesan magang Jochen Malmsheimer – begitulah “pembacaan balik” berasal. (Foto: Stefan Gunther)

Tentu saja, itu juga melekat di bibirnya ketika dia akhirnya mengungkapkan dengan kisah epik tentang pengalamannya mengapa Monster pernah membakar Atlas Dunia Lama Dirk dengan sebatang rokok dan bersumpah pada dirinya sendiri untuk tidak pernah muncul di sana lagi. Untungnya bagi kami, dia tidak berpegang teguh pada itu. Dan sekarang bahkan salah satu putranya belajar di sini. Malmsheimer sendiri “berhasil menghentikan studinya”, dan selama magang berikutnya sebagai penjual buku, ia suka meringkuk di kedai minuman di Bochum, minum Guinness dan membaca buku, terkadang tertawa terbahak-bahak sehingga pemiliknya bertanya kepadanya: “Ayo membaca dengan keras” . Ini adalah bagian dari mitos pendiri duo ‘Tresenlesen’ yang kini aktif kembali berkat pandemi setelah 20 tahun berpisah. “Ini adalah kejutan bagi agensi bersama kami, yang telah merencanakan dengan cermat jadwal penerbangan kami sejak tahun 2000 sehingga kami tidak harus bertemu di sepanjang jalan, bahkan secara kebetulan di stasiun kereta.”

READ  Delapan tahun di antara yang tewas: Tiga tewas dalam gempa Bali
Penyanyi Malina memukau penonton dengan suaranya.  (Foto: Stefan Gunther)
Penyanyi Malina memukau penonton dengan suaranya. (Foto: Stefan Gunther)

Di sisi lain, sutradara pertunjukan Adam Reese mengejutkan Jochen Malmsheimer dengan video ucapan selamat kepada pemain perkusi Markus Paslick, yang sebelumnya ia rekam dengan Frank Goosen. Anda dapat melihatnya serta permainan kuis dengan semua tamu di layar yang terlihat besar di barisan depan, tetapi itu pasti membuat Anda menatap barisan belakang. Kerugian dari lokasi baru adalah Engelsaal di Atlantic Hotel Münster, di mana Adam Riese sekarang ditampilkan Untuk kedua kalinya terjadi. Tetapi lingkungan musik Markus Paßlick dan Original Pumpernickel, yaitu Jürgen Knautz pada bass dan Altfrid Maria Sicking pada vibraphone, sudah tidak asing lagi. Dengan alunan musik jazz ringan yang ceria, mereka tidak hanya mengiringi penyanyi serba bisa Malina, yang turun tangan dalam waktu singkat, tetapi juga Minhard Zanger.

Meinhard Zanger, direktur Teater Wolfgang Borchert, juga senang menyanyi.  (Foto: Stefan Gunther)
Meinhard Zanger, direktur Teater Wolfgang Borchert, juga senang menyanyi. (Foto: Stefan Gunther)

Sutradara teater Wolfgang Borchert mengejutkan beberapa penonton dengan peran penyanyi yang tidak biasa. Bersama Malina, ia menyanyikan “The Briar and The Rose” dari “The Black Rider”, tentu saja sebagai kenangan akan karyanya yang terkenal dan banyak dikunjungi. Karya ini diproduksi di pelabuhan Münster Musim panas ini, di mana bassis Jürgen Knautz Bombernickel mengambil alih sebagai pengarah musik. Sebelumnya, Zanger lebih persuasif untuk menggubah lagu kabaret Tucholsky tentang “Tanaman Ladang”, karena ia hanya perlu sedikit mengadaptasi kritik SPD dari tahun 1926 untuk mengikuti perkembangan terakhir. Akan menyenangkan untuk mendengar hal seperti itu lebih sering darinya, lagipula, dia tidak selalu harus membagikan lobak kepada penonton.

Apakah mereka masih bot di sini atau mereka benar-benar pahlawan Barat?  Meinhard Zanger dan Jens Heinrich Claassen di Game Theater of Improvisation.  (Foto: Stefan Gunther)
Apakah mereka masih bot di sini atau mereka benar-benar pahlawan Barat? Meinhard Zanger dan Jens Heinrich Claassen di Game Theater of Improvisation. (Foto: Stefan Gunther)

Mirip dengan Malmsheimer, jalan Zanger menuju akting sama sekali tidak langsung. Dia mempersingkat pelatihan profesionalnya sebagai penulis penerbitan setelah hanya empat minggu untuk awalnya mendapatkan magang di majalah balap harness. Pada satu titik dia bahkan membeli kuda pacuan sendiri dengan teman-temannya. Namun, ini terus-menerus dipukul dan hanya berhasil setelah dijual kembali. Sebagai seorang aktor, Meinhard Zanger sering tampil di atas panggung, tetapi hanya sekali dalam sebuah film layar lebar: sebagai penjual sepatu yang gelisah terhadap anak nakal. Hal ini mendorong penonton untuk memberikan spesifikasi penyempurnaan teater: bersama dengan artis kabaret Jens Heinrich Claassen, Zanger akan membuat adegan di toko sepatu – sebagai fiksi ilmiah. Setelah keduanya merasa nyaman dalam peran mereka sebagai robot, genre berikutnya sudah diatur dengan Western.

READ  Machine Learning sebagai Pangsa Pasar Layanan, Pertumbuhan Regional, Dinamika Masa Depan, Tren yang Muncul, dan Prakiraan hingga 2030 - GBS News

Itu adalah peran sebenarnya dari Jens Heinrich Claassen, seperti dalam pemutaran perdana The Hotel Inggris, “Pembantu” itu. Tidak hanya dia tanpa lelah membawakan gelas air baru, bingkisan wajib untuk para tamu, dan akhirnya semua bunga yang diberikan Adam Risey, tetapi dia juga diizinkan untuk menampilkan pertunjukan artistiknya, lagu di sekitar lingkaran nomor Pi, seperti artis kabaret Penyanyi bersinar di antara penonton. Penonton tidak hanya heboh, tapi Jochen Malmsheimer juga memberinya rasa hormat dari rekan-rekannya.

Adam Risey dan Dr.  Teo bercanda dalam percakapan.  (Foto: Stefan Gunther)
Adam Risey dan Dr. Teo bercanda dalam percakapan. (Foto: Stefan Gunther)

Tidak terlihat hormat sama sekali, d. Lelucon Teo dari University of Munster Clinic, yang pertama duduk di sofa Adam Risey pada hari Minggu. “Keluarga saya memanggil saya bola goyang karena saya tidak bisa duduk,” ungkapnya sambil tersenyum, “begitulah cara saya bertindak di ruang operasi. Pasien tidak menyadarinya, mereka tidur setelahnya.” Sebagai dokter kandungan, drg. Tio mengkhususkan diri dalam operasi payudara, meskipun dia tidak ingin menjadi dokter ketika dia masih muda, tetapi dia ingin menjadi reporter bahasa asing. Dia pernah mengungkapkan bahwa dia berbicara delapan bahasa, enam setengah bahasa tersisa. Bagaimanapun, ia dibesarkan di Indonesia, sebagian dari keturunan Cina, dan berakhir di Duisburg sebagai seorang anak, kemudian di Belanda, karena “orang tua saya menyeret kami ke sana.” Kemudian Joke Teo belajar kedokteran untuk ayahnya, pertama di Belgia dan kemudian di Berlin. Tujuan awalnya adalah menjadi dokter anak, “tetapi anak-anak membuat saya kesal pada titik tertentu.” Adam Risey menyiapkan permainan yang sangat sulit bagi mereka: Dr. Lelucon Tio harus mengenal rumah sakit di Münster hanya dengan denah lantai mereka.

Pada akhirnya, tiga tamu bersaing satu sama lain lagi dalam permainan untuk pengalaman unik. Akhir pertunjukan dicapai dengan pemberitahuan bahwa tiket untuk pertunjukan berikutnya dapat segera dipesan. Pada tanggal 4 Desember, musisi kelahiran Münster Westbam techno akan hadir, serta Stefanie Heinrich (WDR, “Lokalzeit Münsterland”) dan multi-instrumentalis Jacob Reinhardt, yang dikenal dari Placebo Theatre, antara lain.

Tickets für die nächste Adam Riese Show am 04.12.2022 gibt es an vielen Vorverkaufsstellen oder online über www.friedenskapelle.ms