Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Turki dan Dewan Eropa: esensi Kavala

Status: 26/11/2021 00:00

Pendeta budaya yang dipenjara Kavala kembali diadili. Dewan Eropa mengancam Turki dengan pengusiran karena proses ini. Tetapi metode di sana kompleks dan dipengaruhi oleh banyak kekhawatiran.

Ditulis oleh Oliver Mayer-Roth, ARD-Studio Istanbul

Hari ini, promotor hak asasi manusia dan budaya Osman Kavala, yang telah dipenjara selama empat tahun tanpa hukuman, diadili lagi di Istanbul – dalam kasus yang melibatkan aktivis hak asasi manusia, oposisi Turki, diplomat dan jurnalis dari Uni Eropa: jaksa incumbent dan, khususnya, menuduhnya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mendanai protes Gezi pada 2013 dan berpartisipasi dalam upaya kudeta pada 2016 – berdasarkan tuduhan bahwa, menurut konsensus pengamat independen, tidak berdasar.

Oliver Mayer Roth
ARD-Studio Istanbul

Hari persidangan sangat menarik karena Dewan Eropa mengancam Turki dengan proses pelanggaran pada bulan September atas proses Kavala – batas waktu untuk itu adalah 30 November. Kemudian pertemuan tiga hari berikutnya dari badan yang bertanggung jawab untuk kasus-kasus seperti itu dimulai di Dewan Eropa. Ancaman itu muncul setelah putusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa bahwa Turki tidak diimplementasikan selama lebih dari setahun. Karena ini membebaskan Kavala pada Mei 2020 dari semua tuduhan pengadilan Turki. Turki mengabaikan putusan tersebut, meskipun menjadi anggota Dewan Eropa, itu terikat oleh keputusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Proses penghapusan yang rumit

Jika setidaknya dua pertiga dari 47 negara anggota Dewan Eropa memilih mendukung tindakan terhadap Turki, itu dapat didiskualifikasi. Frank Schwab, seorang anggota Partai Sosial Demokrat di Bundestag dan dalam kelompok parlementer yang bertanggung jawab atas hak asasi manusia, berasumsi bahwa mayoritas dua pertiga ini ada: bahkan ada mayoritas yang jelas, katanya. Erdogan hanya bisa menghindari proses pelecehan dengan mengubah arah selama persidangan Kavala.

READ  Kesepakatan UE: kesepakatan dengan Macron? Tiba-tiba Merkel mengatakan ya untuk tenaga nuklir

Orang-orang yang akrab dengan kasus ini berbicara tentang tahanan rumah daripada penahanan pra-persidangan yang berkepanjangan atau pembebasan dengan larangan bepergian ke luar negeri pada saat yang sama.

Jika pengadilan terus menuntut Kavala dan Dewan Eropa menganggap serius prosedur pengusiran, prosedur dua tahap yang panjang akan diikuti, menurut Kamar Dewan Eropa: setelah pemungutan suara tentang prosedur pengusiran, Turki akan diminta untuk berkomentar dengan tenggat waktu yang sesuai. Kemudian, dewan harus merujuk kasus itu kembali ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dengan mayoritas dua pertiga – yang terakhir harus memeriksa apakah Turki sekarang telah memenuhi kewajibannya.

Jika Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mengkonfirmasi kesalahan Turki, pemerintah negara-negara yang diwakili di Dewan harus memutuskan bagaimana untuk melanjutkan. Dengan mayoritas dua pertiga, mereka dapat memutuskan untuk mengeluarkan Turki dari Dewan Eropa. Namun, dari situ dikatakan tidak ada mekanismenya.

Preseden Azerbaijan

Dalam sejarah Dewan Eropa, hanya ada satu prosedur pelanggaran: Azerbaijan tidak menginginkan pembebasan politisi oposisi Ilgar Mammadov selama bertahun-tahun, meskipun Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dibebaskan. Hanya ketika dewan memulai proses melawan Azerbaijan, rezim di sana menyerah. Mammadov menghabiskan lima tahun di balik jeruji besi.

Sementara itu, Ankara berharap jika penahanan Kavala berlanjut, mayoritas dua pertiga tidak akan tercapai minggu depan. Di antara 47 negara, ada beberapa, seperti Rusia atau Azerbaijan, yang mungkin menghadapi kesulitan yang sama seperti yang dihadapi Turki saat ini karena pemenjaraan bermotif politik. Ini cenderung memilih menentang proses pelanggaran. Selain itu, menjelang pertemuan pada akhir November, Turki dapat menerapkan tekanan bilateral pada negara-negara sahabat untuk memilih menentang tindakan tersebut.

Kredibilitas Dewan Eropa

Serge Lagodinsky, anggota hijau Parlemen Eropa, telah mengikuti kasus Kavala selama bertahun-tahun dan telah berulang kali meminta Turki untuk membebaskannya. Dia mengatakan pemerintah di Ankara telah berusaha membuat kemajuan dalam dialog dengan Uni Eropa selama beberapa bulan terakhir. Untuk melakukannya, bagaimanapun, harus memenuhi standar minimum dialog, yaitu hak asasi manusia Dewan Eropa, dan karena itu juga penilaian dari pengadilan yang kompeten, tanpa syarat atau syarat. Jika Turki tidak melepaskan Kavala, kata Lagodinsky, harus ada konsekuensi di Dewan Eropa.

READ  Donald Trump mengejek mendiang Colin Powell

Jika mayoritas dua pertiga tidak tercapai, itu akan sangat merugikan Dewan Eropa dan Pengadilan Hak Asasi Manusia Dewan Eropa, kata Schwabe, seorang anggota parlemen untuk SPD. Hampir tidak ada dari 47 negara anggota yang akan menanggapi Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dengan serius.