Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tutorial Umum: Apa yang Perlu Diperhatikan MotoGP / MotoGP

Di akhir tahun, kolumnis SPEEDWEEK.com Michael Scott menyoroti pelajaran musim 2021 dan menjelaskan apa yang harus dipelajari Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 darinya.

Dalam sekejap tahun baru akan menghapus yang lama. Namun, Anda harus berhati-hati dengan apa yang Anda tinggalkan. Lebih baik membawa pelajaran tahun ke-73, di mana saya bermain “Saya bisa lebih cepat dari Anda” di tingkat GP.

Saya sudah bisa mendengar teriakan, apa itu?

Nah, beberapa hal menjadi sangat jelas di musim 2021 yang menunjukkan bahwa ketenaran berpindah antar kontestan sesering yang diklaim hanya oleh satu orang selama bertahun-tahun.

Giliran Yamaha untuk merebut gelar juara MotoGP. Atau setidaknya seorang pembalap Yamaha. Ketika Anda mempertimbangkan bahwa gelar tim dan konstruktor jatuh ke tangan Ducati, satu Quartararo Merah bisa saja berhenti jika mereka tidak mencuri poin satu sama lain. Pelajaran yang terlewatkan di Borgo Panigale, di mana Ducati Armada ditingkatkan menjadi delapan sepeda pada tahun 2022.

Tangan Honda diborgol selama dua tahun, pertama karena kekurangan Marc Marquez, dan kedua karena pengembangan mesin dibekukan untuk 2021. Akankah mereka menolak? Ya. Dapat diasumsikan bahwa sumber daya Komnas HAM yang sangat besar telah terkumpul dengan baik selama ini. Dan jika Anda memikirkan pernyataan yang dibuat Marquez Junior setelah tes Jerez (“konsep yang sama sekali berbeda”) dan berharap Sr. Marques menemukan jalan mereka ke kekuatan lama mereka, bertaruh pada Honda itu berisiko.

Kami telah belajar sejarah.

Pelajaran terkenal lainnya: Tidak ada yang bertahan selamanya.

Saksikan akhir dari karir profil tinggi terpanjang di roda dua, tiga atau empat. Hasil Valentino Rossi telah menurun selama tiga atau empat tahun, tetapi seperti Barry Sheen, dia telah menjadi juara penggemar lama setelah kemenangan terakhirnya. Sekarang yang harus dia lakukan adalah kembali dalam beberapa tahun dan memenangkan Isle of Man untuk akhirnya menggantikan Mike Hailwood sebagai yang terhebat sepanjang masa.

READ  Bom berdaya ledak tinggi: Pembunuh menyerang sebuah gereja di Indonesia

Bagi saya, atmosfer lebih terkontrol musim lalu. Ini telah diiklankan selama beberapa tahun dan berbagai aspek sekarang berkontribusi pada eskalasi yang mengkhawatirkan…MotoGP mengambil banyak contoh dari Formula 1. Ini merugikan mereka.

Ini terlihat dalam ekspansi penanggalan yang kompulsif. Sekali waktu, balapan tambahan harus diperkenalkan di Spanyol untuk meningkatkan angka. Keengganan mereka yang bertanggung jawab untuk menghapusnya sekarang, ditambah dengan kebutuhan industri sepeda motor untuk menjangkau pelanggan potensial di beberapa pasar berkembang (seperti Thailand dan Indonesia), telah menghasilkan 21 grand prix pada tahun 2022 – lebih dari sebelumnya dan hanya satu. balapan kurang dari satu musim Formula.1 untuk tahun ini. Apakah ada banyak? Beberapa berpikir begitu.

Tapi ada contoh lain dari dogma F1 juga. Tunjukkan aksi pada olahraga. Risiko yang terlibat ditunjukkan oleh akhir beracun dari musim Formula 1 yang tak terlupakan, ketika gelar tidak jatuh pada putaran terakhir kepada pembalap, yang jelas berada di jalur untuk memenangkan balapan penting sampai saat itu, tetapi kepada para pesaingnya sebagian berkat Intervensi manajemen balapan dan sejumlah keputusan kontroversial.

MotoGP juga telah melihat beberapa tumpang tindih yang tampaknya bermaksud baik tetapi sering sarkastik dalam hasil tahun 2021. Penulis baris ini membahas efek yang terkadang berbahaya dari dealer. Yang benar adalah bahwa keputusan yang memengaruhi hasil balapan dan kejuaraan terkadang adil dan tidak selalu populer. Itu harus dijaga agar tetap minimum.

Pada akhir November, konfirmasi resmi dari tradisi lain menyusul: kesepakatan dengan Amazon Prime Video yang memberikan MotoGP seri dokumenternya sendiri yang menawarkan wawasan di balik layar — berdasarkan model “Drive to Survive” Netflix. “Drive to Survive” menjadi hit dan pantas dilihat sebagai hobi, karena tidak hanya memperluas basis penggemar Formula 1 tetapi juga mengurangi harapan hidup.

READ  "Anda tidak bisa memainkan sistem Red Bull dengan Arnautovic."

Jadi itu bisa bagus untuk sepeda motor, kan?

Yah, kecuali untuk sisi olahraga. Siapapun yang telah menonton film dokumenter Formula 1 akan takjub melihat betapa sedikit pembalap, terutama manajer tim, yang mirip satu sama lain. Racun atmosfer, yang terlihat dalam protes dan kontra-protes yang hampir konstan, sangat kontras dengan atmosfer yang sebelumnya relatif hangat di sirkuit MotoGP.

Cuci yang lama, biarkan yang baru? peringatan!