Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tutup di Kassel: daftar artis dan perkumpulan

Dengan dokumen edisi pertama: Daniela Vitria Braptono (dari kiri), Isuanto Hartono (keduanya Ruangrupa), salesman “Aspal” Stefan, Pemimpin Redaksi Volker Mackie dan Reza Avicina (Ruangrupa) di depan Ruruhaus.

© Andreas Fischer

Ini belum pernah terjadi sebelumnya: pada 1 Oktober 2021, dokumen tersebut mengumumkan daftar lengkap artis dan perkumpulan yang berpartisipasi.

Kassel – Diumumkan sekitar sembilan bulan sebelum pameran berikutnya akan dimulai di Kassel pada 18 Juni 2022. Jenis publikasinya tidak biasa: namanya ada di “Asphalt” edisi Oktober.

Koran jalanan ditawarkan untuk dijual di Lower Saxony serta di Kassel oleh para tunawisma dan orang-orang yang kurang beruntung secara sosial. Pada musim semi 2020, Asphalt memperoleh “harga harian” yang dijual di Kassel dan Göttingen dan mengakuisisi sebagian kantor dan beberapa tenaga penjualan, kata pemimpin redaksi Volker Macke.

Asphalt adalah mitra media resmi dari documenta lima belas dan secara teratur akan mempublikasikan kontribusi ke pameran seni. Teks-teks ini dapat digunakan secara luas: “Asphalt” adalah bagian dari jaringan internasional majalah jalanan yang berbasis di Glasgow, yang dimiliki oleh 70 anggota media di seluruh dunia, termasuk 30 orang berbahasa Jerman.

Prinsipnya adalah “kami selalu berbagi segalanya,” kata Mackey, pemimpin redaksi. Baginya, hal inilah yang menjadi alasan mengapa Artistic Director Documenta 15, grup seni Ruangrupa asal Indonesia, memilih “Asphalt”. Berbagi sumber daya adalah prinsip “Lumbung” yang mendasari konsep Ruangrupa. Lumbung adalah kata Indonesia untuk lumbung padi, di mana kelebihan hasil panen disimpan untuk kepentingan semua.

Grup artis yang diumumkan kemarin kemungkinan akan menimbulkan banyak tanda tanya di dunia seni. Tapi satu nama menonjol: artis dan aktivis Cherokee Jimmy Durham telah berpartisipasi dalam Dokumenter 9 dan 13.

Pada Jumat pagi di depan Ruruhaus, penjual Stefan benar-benar merampas salinan pertama dari tangan para jurnalis. Pria 56 tahun itu telah menjual koran jalanan selama sembilan setengah tahun. Pada tahun 2017 ia bekerja sendiri di Documenta, di meja kas di Fridericianum. “Ini déjà vu bagi saya,” katanya mengingat keingintahuan media.

READ  "Demon Slayer" sekarang menjadi film paling sukses tahun 2020 ... di seluruh dunia!

Surat kabar jalanan “Asphalt”: 27.000 eksemplar

Surat kabar Asphalt menyebut dirinya sebagai fasilitas Bantuan Mandiri. Penjual, banyak di antaranya tunawisma, menjual majalah itu seharga 2,50 euro. Anda akan mendapatkan setengahnya sendiri, dan cetakannya adalah 27.000 eksemplar. Daunnya tersebar di seluruh Lower Saxony dan Kassel. Kantor terdaftar dari kontrak nirlaba dan perusahaan penjualan adalah Hanover. Mantan Uskup Margot Kasman juga menjadi anggota dewan redaksi.

Pemimpin Redaksi: Tanda penghargaan

Ketika Documenta didekati untuk mengusulkan sebuah kolaborasi, bagi Volker Macke itu adalah “tanda penghargaan dan rasa hormat”. Pemimpin redaksi surat kabar jalanan “Asphalt”, di mana daftar luas pertama seniman dari dokumen kelima belas diterbitkan, mengatakan bahwa galeri dan majalah bulanannya berbagi “gagasan solidaritas” dan gagasan “partisipasi jurnalistik”.

Dia menulis di kata pengantar: “Koneksi alami – kuasi”, karena kertas, seperti Documenta 15, terlokalisasi dan pada saat yang sama terhubung ke jaringan supraregional. Asphalt adalah anggota dari International Network of Street Papers (INSP).

Bahkan, ide berbagi melingkupi sembilan halaman “Asphalt” edisi Oktober yang didedikasikan untuk Ruangrupa dan d15. Antara kontribusi pada survei di kalangan tunawisma di Hanover, wawancara dengan band rock Die rzte dan resep kimchi dan asinan kubis, ditunjukkan bahwa aktivisme, otonomi lokal, dan seni berpadu dengan prinsip Lombong.

Sumber daya akan dibawa ke dalam kelompok umum: “pekerjaan, waktu, tempat, makanan, uang, pengetahuan, keterampilan, perhatian, dan seni.” Dari serial “Lumbung Memanggil” di Youtube dan Facebook.

Anggota Ruangrupa mengatakan pada konferensi pers di Ruruhaus kemarin bahwa daftar artis belum lengkap. Mereka bekerja sama “dalam kelompok yang terdiri dari kelompok”, seperti yang mereka gambarkan dalam “Aspal”. Tentu saja, mereka terdiri dari seniman individu. Siapa yang akan menunjukkan apa sebenarnya di Kassel pada tahun 2022 – jadi proses ini belum berakhir. Namun, seperti yang dikatakan Iswanto Hartono, kemarin adalah hari yang luar biasa bagi banyak seniman yang partisipasinya dalam film dokumenter itu semakin dikenal, bahkan lebih dari Ruangrupa itu sendiri.

READ  Bali mendesak para influencer untuk akhirnya berbuat lebih baik di negara ini

Setiap grup artis di Documenta lima belas memiliki anggaran sendiri

Ruangrupa menyebut pertemuan para peserta Dokumen Lima Belas sebagai “Majlis” (Majelis Indonesia). Sebelum pandemi, direncanakan untuk mengadakan “dewan” reguler dalam kelompok yang lebih besar dan lebih kecil sebagai persiapan. Gara-gara Corona, sekarang ada “papan mini” seniman dan pertemuan digital reguler dengan 14 “anggota Lumbung” yang sudah lama dikenal dari Kuba ke Kopenhagen hingga Kolombia. Di satu sisi, mereka membentuk jaringan tempat D15 bergantung.

“Dalam papan mini ini, para peserta saling mengenal lebih baik melalui proyek, berbagi sumber daya, dan pengambilan keputusan bersama,” kata majalah jalanan Asphalt. Kolaborasi telah dicoba dalam praktik. Anggaran produksi dan subsidi didistribusikan secara merata di antara para seniman. Setiap kelompok dewan juga diberi anggaran, yang mereka putuskan bersama bagaimana menggunakannya. Versi “Aspal” menyajikan struktur dewan dengan zona waktu masing-masing – karena ini sangat penting untuk janji temu digital.

Dewan Miniatur Sembilan (Majelis Dokumen Kelimabelas)

  • ikkibawiKrrr (waktu Korea); ook_reinaart vanhoe (CET); Richard Bell (periode Australia Timur); Taring Padi (Waktu Indonesia Barat); Wakaliwood (Waktu Afrika Timur)
  • Kerjasama teknis (zona waktu berbeda); masa depan kuantum hitam (EST) Chimurenga (waktu Afrika Selatan); Joumana Emile Abboud (Waktu Eropa Timur); Nino Bowling (CET); Agus Nur Amal PMTOH (Waktu Indonesia Barat); Film subversif (CET, Waktu Eropa Timur)
  • Cinema Caravan dan Takashi Kuribayashi (periode Jepang); Kerry Dalina (periode Filipina); Nguyen Trinh Thi (periode Indochina); Safdar Ahmed (ADST); Sakulio (waktu Taiwan)
  • Perlawanan Ates (Barat), Marwa Arsanios (CET); Sarab Vadki (waktu Eropa Barat/India); Yasmine Eid Al-Sabbagh (periode Baghdad / periode kejujuran Barat); * Kelas Foundation * Collegiate (CET)
  • Seni dan Budaya di Ban Norg (waktu Indochina); Dan Bergovici (Waktu Eropa Timur); Praktik penerbitan indeks (MEZ); set Nha San (waktu Indochina); Kolektif Sarang (Waktu Afrika Timur)
  • Peta jalan lain yang ditetapkan untuk Afrika (waktu yang berbeda di Afrika); Arsip Seni Asia (waktu Hong Kong); Pusat Dart Waza (Waktu Afrika Tengah); Graziela Kunsch (periode Brasil); Keleketla! Perpustakaan (waktu Afrika Selatan); Komina Film a Rojava (Waktu Eropa Timur); gema [regroup] (waktu Atlantik); Arsip Wanita di Aljazair; Workshop berdiri Siwa – L’Economat di Redyes (semua WAT).
  • Hamgat Ehsan (Waktu Eropa Barat); Jimmy Durham (Eropa Tengah); La Intermundial Holobiente (Eropa Barat/waktu Argentina); Pinar Ugrinci (Eropa Tengah); Saodat Ismailova (waktu Uzbekistan)
  • Amul K Patel (periode India); Boloho (waktu Tiongkok); Cao Minghao & Chen Jianjun (periode Cina); Chang In Man (waktu Taiwan); Proyek Seni Sa Sa (periode Indochina)
  • Alice Yard (Waktu Atlantik); Eric Beltran (Eropa Tengah); 18 Pound Mesir (Waktu Afrika Barat); Madeyoulook (waktu Afrika Selatan); Kantor pesta b2b Vadisha (waktu India/Pantai Timur); Serigrafistas Queer (waktu Argentina)
READ  Seri The Last of Us: Lihat foto pertama bersama Joel dan Ellie!

Ejaan d15 untuk dokumen

Beberapa direktur seni telah memilih ejaan yang berbeda untuk pameran mereka, seperti Catherine David pada tahun 1997 untuk Documenta X. Lima tahun kemudian, Okwui melukis Enwezor tanpa spasi: Documenta11. Itu lebih rumit dengan Carolyn Christov-Bakargiev 2012. Ejaan resmi: dOCUMENTA (13). Ruangrupa membuatnya relatif sederhana – dengan Documenta 15. Singkatnya: d15. (Marc Christian von Bossi)