Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ukraina: Schultz tidak mau menerima pelanggaran perbatasan apa pun – Politik

Para kepala negara dan pemerintahan Amerika Serikat dan sekutu Eropa mereka telah meminta Rusia untuk mengambil langkah-langkah yang jelas untuk mengurangi eskalasi konflik di Ukraina. Kemudian, dalam konferensi video pada Senin malam, di mana Kanselir Olaf Schulz (SPD) berpartisipasi, semua sepakat bahwa “agresi Rusia lebih lanjut terhadap Ukraina akan memiliki konsekuensi yang sangat serius,” kata juru bicara pemerintah Jerman Stephen Hebestreet. Para peserta meyakinkan Ukraina tentang “dukungan mutlak mereka untuk kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina”.

Selain Presiden AS Joe Biden dan Schulz, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Perdana Menteri Italia Mario Draghi, Presiden Polandia Andrzej Duda, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen, dan Presiden dari Dewan Uni Eropa Charles. Michelle.

Semua peserta sepakat bahwa masalah keamanan dan stabilitas di Eropa harus diselesaikan melalui negosiasi. Mereka menegaskan kembali keinginan mereka untuk melanjutkan upaya diplomatik, termasuk pembicaraan langsung antara Rusia dan Ukraina yang dimediasi oleh Jerman dan Prancis dalam format yang disebut Normandia.

Schulz mengatakan sebelum mengalihkan video bahwa percakapan itu adalah “pertanda baik kerja sama yang erat” antara sekutu dalam konflik. “Situasinya serius, tetapi tidak hanya hari ini, tetapi selama beberapa hari, minggu, dan bulan.” Inilah mengapa penting untuk bertindak sebagai satu. Ini termasuk bersikeras bahwa perbatasan tidak dilanggar di Eropa. “Kami juga tidak akan menerimanya (…). Itu akan sangat mahal,” kata Schultz. (25.01.2022)

Ukraina menuntut sinyal dari Jerman untuk bergabung dengan Uni Eropa

Duta Besar Ukraina untuk Jerman, Andrei Melnik, menyerukan agar negaranya memiliki prospek untuk bergabung dengan Uni Eropa. “Ini juga tidak akan memprovokasi Putin, ini adalah aliansi ekonomi,” katanya. Melnyk berkata dalam ARD Merujuk pada Presiden Rusia Vladimir Putin. Dan kami pikir dialek Jerman ini dibutuhkan saat ini.” (25.01.2022)

Amerika Serikat telah menempatkan 8.500 tentara semakin siap untuk dipindahkan

Karena krisis Ukraina, pemerintah AS telah menempatkan sekitar 8.500 tentara AS dalam peningkatan kesiapan untuk relokasi, menurut Departemen Pertahanan. Juru bicara departemen John Kirby menekankan, bagaimanapun, bahwa keputusan untuk memindahkan pasukan ini ke Eropa belum dibuat. Unit terkait ditempatkan pada peningkatan kesiapan atas instruksi Presiden AS Joe Biden dan atas rekomendasi Menteri Pertahanan Lloyd Austin.

READ  Memanfaatkan Pertukaran Tahanan?: AS Menahan Diduga Mata-mata Rusia

“Dengan demikian, mereka siap untuk menanggapi berbagai kemungkinan, termasuk mendukung Pasukan Respons NATO jika diaktifkan,” kata Kirby. NATO memutuskan apakah akan mengaktifkan NATO Response Force (NRF). Mengenai peningkatan kesiapan, Kirby berbicara tentang “reasuransi untuk sekutu NATO kami.” (24.01.2022)

Pasukan NATO dalam siaga

Menurut Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg, angkatan bersenjata negara-negara NATO dalam keadaan siaga. Selain itu, koalisi akan memperluas kehadirannya di Eropa Timur dengan mengerahkan kapal perang dan pesawat tempur tambahan.

“Saya menyambut baik fakta bahwa Sekutu memberikan kontribusi pasukan tambahan untuk NATO,” kata Sekretaris Jenderal NATO di Brussels. Aliansi militer Barat akan “mengambil semua tindakan yang diperlukan” untuk membela sekutunya dan memperkuat “bagian timur aliansi”.

Setelah berkonsultasi dengan menteri luar negeri Uni Eropa di Brussel, koordinator kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, menegaskan bahwa upaya untuk menemukan solusi diplomatik akan terus berlanjut. Jika itu tidak berhasil, UE sangat siap untuk menanggapi agresi Rusia. Ini juga berlaku untuk kemungkinan meluncurkan serangan siber ke Ukraina.

Presiden AS Joe Biden belajar Laporan untuk The New York Times berdasarkan Mengirim ribuan tentara Amerika ke negara-negara Eropa Timur NATO. Menurut departemen pemerintah, salah satu dari beberapa varian yang dibahas menyediakan hingga 5.000 tentara. Angka ini bisa meningkat sepuluh kali lipat jika situasinya memburuk. Pemindahan pasukan ke Ukraina sendiri belum dipertimbangkan. Departemen Pertahanan AS menolak mengomentari laporan tersebut. (24.01.2022)

Inggris menarik diplomatnya dari Kiev

Karena meningkatnya situasi antara Rusia dan Ukraina, Inggris juga menarik stafnya dari kedutaan besarnya di ibukota Ukraina, Kiev. Kantor Luar Negeri di London mengatakan bahwa sebagai tanggapan atas meningkatnya ancaman dari Rusia, beberapa staf dan kerabat akan ditarik dari negara tersebut.

READ  Kabur karena panik? Kaum revolusioner Ukraina dilaporkan mengusir angkatan laut Putin dari Krimea

Pemerintah Australia mendesak semua warganya untuk segera meninggalkan Ukraina. Peringatan perjalanan negara itu dinaikkan ke tingkat tertinggi “Jangan bepergian” pada hari Senin “karena risiko konflik bersenjata”. Ia menambahkan bahwa kerabat diplomat Australia akan diterbangkan dari ibukota, Kiev.

Dengan penumpukan besar-besaran pasukan Rusia di dekat perbatasan dengan Ukraina, ada kekhawatiran di Barat bahwa Kremlin mungkin berencana untuk menyerang negara tetangga. Moskow menolak ini dan menuntut jaminan keamanan dari Amerika Serikat dan NATO.

Di sisi lain, UE saat ini tidak melihat alasan untuk meminta staf kedutaan untuk meninggalkan Ukraina. “Saya kira kita tidak perlu mengintimidasi,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell di sela-sela pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Brussel. Selama negosiasi dengan Rusia masih berlangsung, menurutnya tidak perlu meninggalkan Ukraina. Pada saat yang sama, Borrell mengakui bahwa penilaian situasi dapat berubah. (24.01.2022)

Departemen Luar Negeri sedang mengerjakan rencana darurat

Kantor Luar Negeri Federal sedang mengerjakan rencana darurat untuk staf kedutaan dan warga negara Jerman lainnya di Ukraina, tetapi saat ini tidak melihat alasan untuk kampanye repatriasi besar-besaran. “Kami telah berulang kali menilai ini selama beberapa minggu terakhir, dan kami juga telah menilai bagaimana kami dapat bertindak secepat mungkin dengan mitra Eropa kami,” kata Menteri Luar Negeri Annalena Barbuk (Partai Hijau) di sela-sela pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa. di Brussel. “Tapi saya akan mengatakan di sini dengan sangat jelas: Inilah kondisinya.”

Namun, Kementerian Luar Negeri Jerman kini mendanai kepergian sukarela anggota keluarga staf kedutaan di Kiev. Ini juga berlaku untuk organisasi Jerman seperti Goethe-Institut, Layanan Pertukaran Akademik Jerman dan Masyarakat Jerman untuk Kerjasama Internasional, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Christopher Berger. “Ini adalah tindakan yang kami ambil untuk memastikan keselamatan orang-orang yang menjadi tanggung jawab mereka di sana.” Tetapi Burger menambahkan bahwa kemampuan kedutaan di Kiev untuk beroperasi masih harus dikonfirmasi. “Kami masih membutuhkan kehadiran diplomatik kami di lapangan untuk mendukung Ukraina dalam situasi ini,” tambahnya. (24.01.2022)

READ  Prigozhin menyerukan perang melawan kepemimpinan militer Rusia

Departemen Luar Negeri AS memerintahkan keluarga diplomatik untuk meninggalkan Ukraina

Departemen Luar Negeri AS memerintahkan anggota keluarga staf kedutaan di Kiev untuk meninggalkan misi di ibukota Ukraina. Staf KBRI yang tidak dibutuhkan segera juga harus meninggalkan negara tersebut. Selain itu, mengingat ancaman aksi militer Rusia, semua warga AS di Ukraina harus mempertimbangkan untuk meninggalkan negara itu, menurut sebuah pernyataan. Langkah pemerintah AS ini sempat menjadi spekulasi selama beberapa hari. Kiev mengkritik langkah itu, menyebutnya “kehati-hatian yang berlebihan”. (24.01.2022)

Asselborn: Tidak ada perang selama Olimpiade

Mengenai Olimpiade Musim Dingin mendatang di Beijing dari 4-20 Februari, Menteri Luar Negeri Luksemburg Jean Asselborn mengacu pada resolusi PBB bahwa tidak ada perang yang boleh dilakukan selama Olimpiade. “Saya pikir ini memberi setiap orang waktu untuk berpikir tentang perang dan perdamaian dan kemudian membuat keputusan yang tepat,” kata Asselborn sebelum para menteri luar negeri Uni Eropa memulai konsultasi mereka di Brussel.

Klitschko menuduh Jerman gagal memberikan bantuan

Dalam krisis Ukraina, walikota Kiev Vitali Klitschko berbicara tentang kekecewaan besar di negaranya tentang komitmen pemerintah federal untuk pipa Nord Stream 2 dan embargo senjata. “Ini adalah kegagalan untuk membantu dan pengkhianatan teman-teman dalam situasi tragis di mana negara kita sedang terancam oleh pasukan Rusia dari berbagai front,” kata Klitschko. gambar-Koran. Banyak yang bertanya-tanya apakah pemerintah Jerman “berpihak pada kebebasan” atau “berpihak pada agresor”. Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba sebelumnya mengkritik penolakan pemerintah Jerman untuk memasok senjata ke negaranya. (24.01.2022)