Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ulasan Pembantaian Texas Chainsaw – Penulis: meisterlampe1989

Peringkat: 3/5

Sekelompok anak muda telah membeli hak atas tanah di kota terlantar Harlow, Texas dan akan menggeledah masing-masing rumah dan melelangnya. Segera setelah kedatangan mereka dan kecelakaan tragis, mereka harus menyadari bahwa seorang pembunuh terkenal mengejar mereka.

Sekuel dari Netflix klasik “Texas Chainsaw Massacre” (“Pengadilan Darah di Texas”), yang telah disita di Jerman selama beberapa dekade, saat ini sedang dipukuli… oleh kritikus profesional dan penggemar. Pada awalnya dan agar saya mengerti, saya harus menulis bahwa yang asli tidak pernah berdiri di atas alas bagi saya. Hanya beberapa tahun yang lalu saya berhasil mengejar dan mungkin sudah terlambat; Saya hanya tidak terlalu menyukainya. Apalagi buah yang sudah lama dilarang ternyata agak tidak berbahaya. Saya juga belum melihat sekuel atau remake.

Trailer Pembantaian Chainsaw Texas

2022 sekarang mengabaikan semua penerus dan mencoba kelanjutan langsung dari bagian pertama. Itu sebabnya saya pikir saya akan melihatnya. Dan di sini ada pengakuan kedua, karena saya melakukannya terutama karena remake-nya harus kasar.

Pertama-tama, saya ingin menekankan bahwa: julukan itu akhirnya diperoleh, karena itu adalah pembantaian. Jika pergelangan tangan seseorang patah, setelah seperempat jam, sampai tulangnya keluar dan kemudian Anda ditikam di leher dengan ini, maka Anda tahu bahwa kali ini tidak ada yang tersisa untuk imajinasi. Pisau, palu berat, dan tentu saja gergaji digunakan dengan baik dan ditipu dengan baik; Hektoliter aliran darah dan ratusan beban dari usus terbang melalui gambar. Agar tidak mengganggu penonton mainstream yang menghindar dari film ini, sebagian besar terjadi di semi-gelap dan diedit dengan cepat. Kemudian satu sisi kamera lainnya menyimpan secara maksimal. Namun, pesta untuk para anjing… Hebatnya, Netflix Jerman diizinkan untuk menampilkannya seperti ini dan bersama tukang daging bela diri Indonesia “The Night Comes For Us” ini mungkin adalah hal tersulit yang pernah dihasilkan oleh layanan streaming.

READ  Film Dokumenter Indonesia "Look of Silence" The Killers Beside Us - Culture

Kemudian kita sampai pada bagian kontroversial, yang bagi banyak orang menjadi alasan pemblokiran: “Texas Chainsaw Massacre 2022” penuh dengan isu politik hangat saat ini dan persis seperti Leatherface dengan gergaji mesin. Ini tentang bentrokan budaya ketika hipster terbelakang bertemu di kota modern. Orang-orang muda dipermalukan sebagai “tuan-tuan tuan-tuan” dalam beberapa menit pertama. Kata “pria” berarti “perbaikan”, yang (disederhanakan) berarti pemindahan orang-orang yang kurang lebih mapan dan miskin oleh pemuda kaya melalui kenaikan harga properti dan sewa. Salah satu remaja adalah korban penembakan sekolah, ini tentang bendera negara bagian Selatan, nafsu untuk senjata dan tentu saja pusat kota peringatan Konfederasi. Tetapi yang mengejutkan saya, saya harus mengatakan ini dilakukan dengan cara yang sangat netral. Kedua belah pihak mendapatkan banyak hal dan menunjukkan sesuatu seperti pengertian kepada keduanya, yang tentu saja membuat kedua belah pihak rentan… dan itulah yang terjadi saat ini. Film ini tidak memakan satu halaman dan tampaknya banyak orang saat ini membutuhkan gambaran yang jelas tentang musuh. Saya menemukan itu agak menarik, saya harus mengatakan, karena justru karena dia mempolitisasi segalanya, itu menjadi sangat apolitis – karena dia menyukainya. Di kolom komentar, ada proporsi yang sama dari komentar jahat dari gelembung sayap kanan bahwa “budaya pembatalan” kalah, dan dari gelembung sayap kiri ada kemarahan bahwa Romantisisme Selatan diremehkan dan itu akan menjadi daya tarik bagi senjata.

Tetapi setiap orang harus memutuskan sendiri bagaimana perasaan mereka tentang hal itu.

Fitur khusus berikutnya adalah runtime, karena masuk lebih dari 73 menit tidak termasuk kredit (ada adegan pendek untuk kredit selanjutnya). Di sisi lain, ini membuat pekerjaan sangat mudah dan sebagian besar bermuara pada ketegangan dan aksi, yang menurut saya patut dipuji. Namun, tentu saja ini juga membawa masalah bahwa Anda hanya dapat mengkarakterisasi karakter dengan sangat akurat dan mereka harus memaksimalkannya dengan akting yang baik. Secara khusus, hubungan dengan yang asli dan dengan demikian karakter sentral dalam kenyataan tampaknya sangat terbatas. Struktur kata kerja yang masuk akal – tidak ada elemen lain – dicari dengan sia-sia dan permainan dalam arti kurva ketegangan harus dicari dengan kaca pembesar. Setelah perkenalan singkat ada wajah bulat. Anda bisa menyukainya, tetapi jika Anda menetapkan kriteria objektif di suatu tempat, itu tidak baik.

READ  Orang yang tidak divaksinasi di Baden-Württemberg memerlukan tes PCR

Apa yang Anda harus memuji secara umum adalah kualitas foto. Saya tidak benar-benar berharap bahwa semuanya difilmkan dengan sangat elegan dan efisien.

Jadi ini bukan film yang bagus, tapi tidak sepadan dengan semua sampah yang dibuang ke sana. Meski sayang untuk diharapkan, karena selain berdimensi politik, ada juga kelompok yang umumnya menganggap remake atau sekuel klasik sebagai penghinaan terhadap aslinya.

Pembantaian Chainsaw Texas klasifikasi