Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Uni Eropa dan Jepang berkolaborasi dalam digitalisasi

Uni Eropa dan Jepang berkolaborasi dalam digitalisasi

Tokyo Ke depan, Uni Eropa dan Jepang ingin saling berkoordinasi erat dalam pengembangan teknologi digital masa depan. Presiden Komisi Ursula von der Leyen dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel akan menandatangani perjanjian serupa di Tokyo pada hari Kamis. Menurut laporan dari Brussel, ini adalah kemitraan digital pertama antara Uni Eropa dan negara ketiga.

KTT adalah puncak awal dari serangan diplomatik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kanselir pertama, Olaf Schultz, melakukan perjalanan ke Jepang untuk melakukan pembicaraan pada akhir April, dan seminggu kemudian Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengunjungi Italia dan Inggris Raya. Pertemuan puncak antara Uni Eropa dan Jepang sedang berlangsung di Tokyo.

Agenda KTT mencerminkan spektrum penuh kepentingan bersama. Von der Leyen dan Michel akan berbicara dengan tuan rumah mereka Kishida tentang perbaikan di Area Perdagangan Bebas Bersama, membahas dampak pandemi dan perang terhadap ekonomi, dan membahas situasi keamanan di Eropa dan Asia.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Namun, fokusnya harus pada masa depan digital bersama. Perwakilan Uni Eropa mengklarifikasi, apakah itu soal pasokan semikonduktor atau aliran data.

KTT ini juga mengikuti pertemuan para menteri negara-negara digital G7 Dusseldorf dengan Komisaris Persaingan Uni Eropa Margrethe Vestager. Pada hari Selasa dan Rabu, negara-negara industri Kelompok Tujuh, termasuk Jepang, membahas kerja sama ekstensif dalam masalah Internet.

Bertahun-tahun yang lalu, pemerintah di Tokyo meluncurkan inisiatif yang bertujuan untuk meningkatkan aliran data bebas antara Jepang dan negara-negara sahabat. Ruang data bersama harus memastikan hal ini. Sejak pandemi, digitalisasi manajemen, bisnis, dan masyarakat didorong dengan sekuat tenaga.

Schulz, Kishida

Dalam kunjungan kenegaraannya ke Jepang, Kanselir Jerman dan Perdana Menteri Jepang sepakat untuk mengintensifkan kerja sama.


(Foto: Reuters)

Berjudul “Kota Taman Digital”, Perdana Menteri Jepang Kishida sekarang ingin mempromosikan daerah pedesaan dengan mendigitalkannya dengan kecepatan tinggi. Ia juga tertarik dengan kerja sama global: di London, misalnya, ia mendirikan “Grup Digital Inggris Raya Jepang” dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang antara lain bertujuan untuk membahas isu-isu yang berkaitan dengan standar digital.

Jepang dan UE juga bekerja sama dalam strategi ekonomi untuk beberapa waktu, misalnya dalam program Gerbang Global, di mana UE ingin menawarkan kepada negara-negara miskin alternatif program infrastruktur Inisiatif Sabuk dan Jalan China.
Uang Jepang dapat membantu membalikkan pengaruh keuangan China di Balkan dan Afrika. Jepang juga memiliki pengaruh di Asia Tenggara sebagai investor utama dan hub jangka panjang.

Dalam studi saat ini, Konrad-Adenauer Foundation, yang dekat dengan CDU, menyarankan Uni Eropa untuk bekerja sama lebih intensif. “Untuk menghindari negara-negara ASEAN ditarik ke dalam lingkup pengaruh China, Uni Eropa dan Jepang harus terus berpartisipasi, berkoordinasi dan menyatukan,” kata para penulis.

Faktor penting lainnya dalam hubungan itu adalah kawasan perdagangan bebas bilateral, yang terbesar dan termodern di dunia ketika didirikan pada 2019. Jepang bahkan membuka sistem pengadaan pemerintahnya kepada pesaing Eropa.

Perekonomian Eropa dan Jerman sudah melihat efek positif dari perjanjian asosiasi, meskipun ada masalah perdagangan global yang disebabkan oleh pandemi Corona.

>> Baca juga: Schulz mendukung kerjasama hidrogen dengan Jepang

Menurut Bjorn Kungstad, direktur kebijakan di Dewan Bisnis Eropa di Tokyo, perjanjian itu tidak hanya memperkuat hubungan perdagangan UE-Jepang. Ini juga menempatkan Jepang di benak perusahaan Eropa di Eropa, dan tentu saja sebaliknya menempatkan Eropa di benak perusahaan Jepang.

Markus Schürmann, presiden Kamar Dagang Jerman di Luar Negeri di Tokyo, berbagi pengalaman ini. “Kesepakatan itu berdampak besar,” katanya. Schuermann mencatat minat yang jelas meningkat dalam ekonomi Jerman di Jepang.

Bahkan ada keberhasilan yang terukur. Pada tahun 2021, perdagangan kedua negara meningkat 7,5 persen menjadi 41,7 miliar euro. Tidak semua sektor diuntungkan dari tarif yang lebih rendah, karena Jepang tidak mengenakan tarif impor pada banyak produk.

“Namun, produsen makanan dan minuman adalah pemenang utama,” kata Schurmann. Ekspor produk susu Jerman ke Jepang telah meningkat sebesar 11% sejak 2018, dan sebanyak 27% untuk minuman dan alkohol.

cakrawala Tokyo

Jepang mempercepat langkahnya dalam hal digitalisasi – dan ingin berbagi ide lebih dekat dengan Uni Eropa tentang teknologi masa depan di masa depan.


(Foto: dpa)

Namun, Schuermann juga melihat masalah yang perlu dibahas di KTT: “Kami terus melihat tantangan dalam hambatan perdagangan non-tarif.” Salah satu contohnya adalah bejana tekan, yang berperan dalam teknik mesin dan pabrik. Standar internasional masih belum diterima di Jepang. Ini mengarah pada modifikasi yang mahal dan produk yang disesuaikan.
Titik kritik terbesar tetap pada sistem penawaran umum. “Saya tidak akan menuding, tapi cukup adil untuk mengatakan bahwa kami sedikit kecewa,” kata Kungstad. “Saya yakin UNHCR juga kecewa.”

Schurmann menyebut masalah khusus: tenggat waktu perusahaan yang terlalu pendek untuk penawaran. “Seringkali tawaran disusun sedemikian rupa sehingga hanya unit bisnis lokal yang benar-benar dapat berinteraksi,” kata Schurmann. Karena waktu untuk perusahaan asing hampir habis.

Jepang adalah kekuatan pendorong di balik sanksi terhadap Rusia

“Pertukaran ekstensif sangat penting saat ini,” kata delegasi industri Jerman. Mengingat situasi global, aktivitas perjalanan yang cepat dari kepala pemerintahan dan negara antara Eropa dan Jepang disambut baik.

Memang, Jepang adalah kekuatan pendorong di Asia dalam hal sanksi terhadap Rusia. Tokyo juga mendukung embargo minyak.

Peserta KTT menetapkan sendiri tujuan untuk berkontribusi pada penataan kembali strategi keamanan Barat. Di masa lalu, Uni Eropa dan Amerika Serikat sering bertengkar tentang strategi Asia, tetapi sekarang kesamaan ditekankan.

Michael Green dari American Center for Strategic and International Studies (CSIS) menekankan bahwa Washington sependapat dengan Eropa, Jepang, Australia, dan Korea bahwa kawasan Indo-Pasifik harus tetap menjadi kawasan negara berdaulat dan tidak didominasi oleh China. “Strategi ini didasarkan pada fakta bahwa ini adalah kawasan multipolar, dengan Jepang, India, india, dan Korea Selatan juga memainkan peran penting,” kata Green.

Inti dari hubungan yang lebih erat antara Uni Eropa dan Jepang adalah kenyataan bahwa mereka melihat satu sama lain sebagai “mitra yang berharga,” kata Green. Bukan hanya tentang nilai-nilai demokrasi dalam arti sempit, tetapi juga tentang nilai sistem perdagangan yang berbasis aturan.

lagi: World Beyond – Bagaimana Perang Ukraina Mendistribusikan Kembali Kekuasaan dan Kekayaan

READ  Bawa Altmaier ke klinik dengan dokter UGD - sekarang dia berbicara - tentang politik