Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Universitas Inggris: Dekolonisasi Ilmu Pengetahuan

SebuahIlmu pengetahuan alam bukannya tanpa antusiasme dekolonisasi yang meluas di universitas-universitas Inggris. University of Sheffield baru-baru ini menerbitkan sebuah buku pegangan untuk para profesor dan mahasiswa biologi yang bertujuan untuk melawan “ketidakadilan rasial” dengan “memikirkan tentang putihnya dan Europeanisme ilmu pengetahuan kita.” Buklet ini menyoroti sebelas ilmuwan “bermasalah” dan menjelaskan bagaimana pandangan mereka yang dipertanyakan telah memengaruhi penelitian mereka.

Gina Thomas

Profil Koresponden yang berbasis di London.

Charles Darwin, misalnya, dikatakan percaya bahwa teori seleksi alam membenarkan pandangannya tentang supremasi kulit putih. Saingan Darwin, Alfred Russell Wallace, juga masuk daftar hitam karena ia melakukan pengamatan di “lingkungan kolonial” dan membangun hierarki etnis di wilayah yang diperintah Belanda, yang sekarang menjadi Indonesia. Karl von Linney dari Swedia, yang dianggap sebagai pendiri taksonomi, dituduh menggunakan sistem klasifikasinya untuk mengurutkan ras manusia dalam urutan menurun.

Karyanya, serta ahli biologi molekuler James Watson, ahli genetika JBS Haldane, matematikawan Karl Pearson, ahli biologi Thomas Henry Huxley dan peneliti lain yang dipandang “bermasalah” seharusnya hanya diajarkan dengan reservasi, seolah-olah itu adalah evaluasi kritis telah dibuat ketika berurusan dengan sejarah ilmu pengetahuan alam tidak bisa diterima begitu saja. Di sekolah teknik universitas yang sama, Isaac Newton disebut-sebut sebagai calon dermawan kolonialisme dalam upaya untuk menantang “bias sadar atau tidak sadar.” Siswa didorong untuk tidak menggunakan istilah seperti “bapak pendiri” dan “jenius”.

Satuan ukuran dan imperialisme

Di Oxford, di mana upaya juga dilakukan untuk membuat kurikulum yang kurang berpusat di Eropa, Sekolah Matematika, Fisika dan Ilmu Hayati sedang mempertimbangkan dekolonisasi sistem pengukuran kekaisaran karena terkait erat dengan gagasan kekaisaran. Ada janji-janji tentang “pergeseran budaya”. Siswa harus belajar untuk mengevaluasi dan meninjau narasi kuno dari kemajuan ilmiah. Ini juga merupakan prinsip fundamental dari pemikiran kritis, yang mungkin dianggap tidak perlu untuk menjelaskannya menggunakan terminologi yang benar secara politis, terutama karena unit pengukuran pada abad kesembilan belas yang distandarisasi untuk pemerintahan Inggris tidak ditemukan oleh imperialis Inggris dan memiliki signifikansi Anglo- Asal Saxon atau Romawi.

READ  Sinovac: Pra-Persetujuan Vaksin Corona - EMA Mulai Pemeriksaan - Bukti

Dengan standar baru, hampir semua satuan ukuran adalah imperial, baik itu sistem Romawi kuno atau sistem metrik yang diperkenalkan oleh Napoleon. Di Trafalgar Square London, yang sering disebut sebagai Heart of the Empire, plakat perunggu ditempatkan di dinding dan lantai tempat pengukuran tinggi kekaisaran dicatat pada tahun 1876. Mereka mungkin juga akan segera diberi “peringatan”.