Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Upaya baru untuk meluncurkan probe Jupiter Jumat depan

Upaya baru untuk meluncurkan probe Jupiter Jumat depan

Pemandangan ruang kontrol dari Guyana Space Center sebelum peluncuran misi “Juice” Badan Antariksa Eropa (Jupiter Icy Moons Explorer). Penyelidikan dijadwalkan untuk menjelajahi tiga bulan raksasa gas Jupiter mulai tahun 2031. © Eric Lalmand / Belga / dpa

waktu membaca

Itu adalah raksasa di antara planet kita. Bulan yang mengorbitnya berukuran sama dengan planet. Sekarang menjadi target misi Esa Badan Antariksa Eropa, yang sejauh ini telah mencapai titik terjauh di tata surya: raksasa gas Jupiter dan bulan-bulannya.

Setelah peluncurannya ditunda pada hari Kamis, wahana Jupiter “Goose” milik ESA kini dijadwalkan lepas landas pada hari Jumat. Peluncuran dijadwalkan di Kourou Spaceport di Guyana Prancis pada pukul 14:14. Pada hari Kamis itu dibatalkan beberapa menit lebih cepat dari jadwal. Seorang juru bicara ESA di pusat kendali Darmstadt mengatakan ada risiko badai petir.

Dengan 10 instrumen di dalamnya, ia kemudian harus melihat bulan-bulan besar, karena ada air di bawah kerak es setebal satu kilometer. “Ada tiga bulan yang memiliki lautan, dan faktanya mereka memiliki banyak air,” kata insinyur misi Angela Dietz dari Pusat Kontrol Badan Antariksa Eropa di Darmstadt. Dari sana, misi yang menelan biaya lebih dari 1 miliar euro itu akan dikendalikan di tahun-tahun mendatang.

Europa, Callisto, dan Ganymede adalah bulan yang ingin dilihat para ilmuwan sejak 2031, setelah perjalanan selama bertahun-tahun. Menurut pengetahuan saat ini, bulan-bulan ini memiliki lautan di bawah es. Kondisi kehidupan dapat dipenuhi di sana.

Apakah kebutuhan hidup terpenuhi?

Para ilmuwan menganggap Anda membutuhkan air, Anda membutuhkan energi, Anda membutuhkan stabilitas selama beberapa juta tahun, jelas Dietz. “Eropa memiliki probabilitas tertinggi karena lebih dekat ke Jupiter, yang memiliki lebih banyak panas dan energi.” Jadi secara teoritis mungkin ada kehidupan di laut sana. “Kami hanya dapat memeriksa apakah dasar-dasarnya sudah ada,” kata Dietz. Bukti langsung dari makhluk hidup tidak mungkin.

READ  Dapatkan smartphone terlaris sekarang

Unsur-unsur tertentu yang dapat berfungsi sebagai bahan penyusun molekul diperlukan untuk munculnya kehidupan. “Ada peluang di Europa dan di Ganymede,” kata Dietz.Dengan menggunakan sepuluh instrumen, sembilan dari mitra Eropa dan satu dari NASA, berbagai penyelidikan dapat dilakukan, termasuk pengukuran radar dan laser.

Ilustrasi, yang tidak sesuai dengan skala, menunjukkan probe
Gambar, yang belum diskalakan, menunjukkan satelit “Juice” dan Jupiter (tengah) serta bulan Ganymede (lr), Io, Europa, dan Callisto. © aliansi gambar / dpa / ESA / ATG medialab / NASA / J. Nichols / University of Leicester / Jet Propulsion Laboratory / University of Arizona / DLR

Radar juga dapat mengumpulkan data di dalam dan mungkin di bawah lapisan es. Menurut kepala ekspedisi, Nicholas Altobelli, Anda bisa melewati es sejauh 9-20 kilometer. Tidak ada radar seperti itu yang pernah ada di misi NASA sebelumnya ke Jupiter.

Institute for Planetary Research di German Aerospace Center (DLR) di Berlin juga bergabung dengan instrumen ini. Altimeter laser Gala (Laser altimeter Ganymede) digunakan untuk mengukur permukaan Ganymede, kata Hauke ​​​​Hussmann, penanggung jawab percobaan Gala. “Kami memeriksa ‘Ganymed’ hampir seluruhnya.” Ini penting untuk memahami evolusi bulan.

Bulan berubah bentuk saat mengorbit

“Aspek penting kedua untuk ditambahkan ke sistem Jovian adalah deformasi pasang surut.” Bulan akan berubah bentuk saat mengorbit planet ini. “Sejauh mana perubahan ini dari waktu ke waktu dapat memberi tahu kita apakah ada air cair di dalamnya, apakah ada lautan global di Ganymede, seperti yang diprediksi oleh perhitungan model,” kata Haussmann.

Dengan data dan gambar dari kamera “Janus”, di mana DLR sangat terlibat, model digital 3D Bulan, yang seluruhnya tertutup es, nantinya dapat dibuat. Tapi bagaimana air cair bisa ada ratusan juta kilometer dari matahari?

“Jupiter, dengan massanya yang sangat besar, memiliki gaya pasang surut yang sangat besar untuk digunakan,” kata Haussmann. Hal ini menyebabkan gesekan di dalam bulan dan panas dihasilkan sebagai hasilnya. “Ini adalah sumber energi yang memainkan peran penting di bulan.”

READ  Game yang sempurna untuk "Elden

Probe telah berjalan selama 8 tahun

Sebelum probe dapat mulai bekerja di Jupiter, jalan masih panjang. Setelah diluncurkan, ia akan mengungkap panel surya seluas 85 meter persegi. “Ini adalah momen kritis. Kami tidak dapat melakukannya tanpanya,” kata Andrea Acomazo, direktur operasi penerbangan di Badan Antariksa Eropa. “Manuver pengereman di Jupiter juga sangat kritis.” Ini sebenarnya poin terpenting Jika itu tidak berhasil, terbangkan “Juice” menjauh dari Jupiter.

Sebelum menuju ke luar tata surya, ia akan sekali lagi terbang mengelilingi Venus dan tiga kali mengelilingi Bumi dalam perjalanan delapan tahunnya untuk menambah kecepatan. “Kami mencuri energi dari planet,” kata Acomazo. Jika kami memiliki roket yang lebih besar, kami akan langsung menuju Jupiter.

Menurut Dietz, perjalanan melalui sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter tidak menjadi masalah untuk perjalanan tersebut. Menurut rencana, pesawat seberat enam ton itu akan mencapai Jupiter pada tahun 2031. Di sana “jus” akan terbang melintasi bulan. Probe akan terbang melewati Europa hanya dua kali. Bulan dekat dengan Jupiter. Jupiter memiliki tingkat radiasi yang sangat tinggi, kata Dietz, dan gaya gravitasinya sangat kuat di sana. Ini juga masalah keamanan “jus”.

Terakhir, wahana itu akan memasuki orbit di sekitar Ganymede, bulan terbesar dan satu-satunya satelit dengan medan magnet di tata surya. Penyelidikan diperkirakan akan mendarat di sana pada September 2035.

Jupiter: Sebuah planet raksasa ekstrim

Jupiter adalah planet terbesar di tata surya kita. Dinamai menurut bapak para dewa Romawi, mudah dikenali di langit malam: raksasa gas, yang tampak seperti marmer bergaris, adalah planet paling terang kedua di langit malam kita setelah Venus. Bahkan dengan teleskop kecil, selain kumpulan awan dengan warna berbeda, Bintik Merah Besar, badai raksasa yang dikenal sejak 1664, dapat terlihat.

READ  Game Bud Spencer dan Terence Hill: Cult "Slaps And Beans" disajikan hari ini

Dinamai menurut penemunya, bulan Galilea adalah empat terbesar dari 92 bulan Jupiter yang diketahui. Planet ini adalah tempat yang ekstrem – juga dibandingkan dengan Bumi: diameternya yang hampir 143.000 km hanya sekitar 11 kali lebih besar dari Bumi, tetapi planet rumah kita akan cocok dengan raksasa gas yang berukuran lebih dari 1.000 kali lebih besar.

Yupiter saja memiliki massa dua kali lipat dari gabungan tujuh planet lain di sekitar matahari kita. Jupiter sekitar 318 kali lebih berat dari Bumi.

Di permukaan, planet gas menawarkan area 300 kali lebih besar dari Bumi. Bidang teoretis murni yang sulit digunakan. Atmosfer Jupiter sebagian besar terdiri dari gas-gas yang ringan dan tidak nyaman untuk dihirup manusia, seperti hidrogen (sekitar 90 persen) dan helium (10 persen). Di sana juga dingin: suhu rata-rata – minus 110 derajat Celcius – sekitar 125 derajat di bawah suhu rata-rata di Bumi.

Salah satu alasan perbedaan suhu yang sangat besar: raksasa gas itu lima kali lebih jauh dari Matahari daripada Bumi. Di antara mereka adalah planet Mars. Terlepas dari ukurannya, Jupiter adalah planet tercepat di tata surya kita. Untuk satu hari – yaitu, rotasi penuh pada porosnya – dibutuhkan waktu kurang dari sepuluh jam. Satu tahun – yaitu, satu orbit mengelilingi Matahari – ditutupi oleh Jupiter dalam waktu sekitar 12 tahun Bumi.

dpa