Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksin protein akhirnya bisa menggantikan vaksin mRNA

Bagi pakar vaksin Jerman Ralph Clemens, vaksin mRNA memiliki satu keunggulan. Itu cepat. Ini dapat dikembangkan dengan cepat, cepat diadaptasi, dan dengan demikian tersedia lebih cepat ketika virus baru akan membahayakan.



Vaksin protein memiliki lebih banyak untuk ditawarkan.

Dalam jangka panjang, Clemens, yang mengembangkan lebih dari 25 vaksin untuk mencapai kematangan pasar dalam 30 tahun, melihat vaksin buntu yang diproduksi secara konvensional, terutama vaksin protein rekombinan, di garis depan dalam perang melawan Corona. majalah sains berlawanan sifat pemarah “Saya pikir mereka akan menang,” kata Clemens. Mereka memiliki “banyak yang ditawarkan”.

Clemens duduk dengan produsen vaksin koreavac Dari Jerman dan Prancis Austria Valniva di dewan pengawas. Valneva sedang mengerjakan vaksin mati itu sendiri. Produsen vaksin lain, termasuk perusahaan China Farmasi Semanggi Selain Bill & Melinda Gates Foundation, sebuah konsultan Jerman. Clemens sebelumnya menjabat sebagai Head of Global Vaccine Development di GSK (Glaxo-Smith-Kline), Novartis, dan Takeda Vaccines.



Vaksin protein membutuhkan waktu lebih lama untuk dikembangkan

Menurut Clemens, belum ditemukannya vaksin protein karena cacat kecepatan. Pada akhirnya, ini menyebabkan vaksin mRNA disetujui secara kondisional selama satu tahun, sementara vaksin buntu seperti vaksin protein rekombinan Novaxovid dari produsen AS Novavax masih dalam tahap persetujuan.

Hampir selesai!

Silakan klik tautan di email konfirmasi untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.

Apakah Anda ingin informasi lebih lanjut tentang buletin kami? Cari tahu lebih lanjut sekarang

Sejak awal, para peneliti memperkirakan pengembangan vaksin berbasis protein akan memakan waktu lebih lama. Protein murni, yang disajikan kepada tubuh sebagai protein lonjakan di hampir semua jenis vaksin, harus diproduksi secara massal dalam sel mamalia, serangga, atau mikroba yang dimodifikasi secara genetik. Proses secara keseluruhan terdiri dari sejumlah besar langkah, yang masing-masing harus ditingkatkan secara terpisah. Ini hanya membutuhkan begitu banyak waktu.



Vaksin protein lebih murah

Setelah optimalisasi proses dan peningkatan kapasitas selesai, vaksin berbasis protein dapat diproduksi secara massal dengan sangat cepat. Produksinya lebih murah daripada vaksin mRNA. Selain itu, vaksin protein hampir tidak memerlukan pendinginan dan oleh karena itu mudah ditangani dalam penggunaan praktis. Penggunaan vaksin semacam itu adalah pilihan nyata, terutama bagi negara-negara miskin di Bumi.

Tidak ada efek samping yang serius seperti stroke, infeksi jantung, syok anafilaksis, atau kematian yang terjadi dengan vaksin apa pun dalam uji klinis. Bahkan interaksi mRNA dan vaksin vektor yang diketahui, seperti sakit kepala, mual, demam atau kedinginan, terjadi lebih jarang dalam studi substitusi protein.

Faktanya, profil efek samping vaksin protein ditentukan lebih sedikit oleh protein itu sendiri daripada oleh bahan pembantu yang ditambahkan. Ini diperlukan untuk membuat sistem kekebalan peka terhadap orang asing yang masuk melalui jarum suntik. Ada berbagai macam bahan yang berbeda di sini. Novavax, misalnya, menggunakan aditif sabun dari ekstrak pohon saponin untuk merangsang sistem kekebalan tubuh. Saponin bukanlah hal baru. Mereka telah digunakan sebagai adjuvant selama lebih dari sepuluh tahun.



Data nyata masih hilang

Dengan profil efek samping yang lebih menguntungkan, vaksin protein juga dapat menarik minat semua orang yang telah menerima vaksin ganda yang harus mengurus vaksinasi booster mereka di masa mendatang. Dari sudut pandang ilmiah, ada beberapa pendukung untuk vaksinasi penambah protein. Menurut John Mascola, direktur Pusat Penelitian Vaksin di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, penelitian telah menunjukkan bahwa vaksinasi bersama dari berbagai vaksin sangat efektif melawan penyakit. Namun, hingga saat ini, masih ada kekurangan data konkret sejauh yang diperlukan. Setidaknya Mascola percaya bahwa vaksin protein tidak mungkin tidak cocok untuk vaksin booster.

Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), aliansi global untuk meneliti dan mengembangkan vaksin baru untuk melindungi dari penyakit virus baru, telah menginvestasikan lebih dari $1 miliar untuk mengembangkan lima vaksin Covid-19 berbasis protein, terutama dari Clover (China) , Novavax ( AS) dan SK Bioscience (Korea). Studi yang diperlukan untuk permintaan persetujuan sekarang tersedia untuk banyak dari sekitar 50 vaksin berbasis protein yang berbeda. Novavax telah mengajukan permohonan persetujuan dari European Medicines Agency (EMA) untuk salah satu kandidat yang paling menjanjikan, vaksin Novavax. Mengonfirmasi penerimaan aplikasi dan ingin membuat keputusan setelah pemeriksaan dokumen yang terperinci “dalam beberapa minggu”.

Novavax telah diberikan lisensi darurat di Indonesia sejak 1 November 2021. Pabrikan belum mengajukan permohonan pencocokan ke Amerika Serikat sebagai negara asal. Komisi Uni Eropa telah memesan sekitar 200 juta dosis vaksin pada musim semi 2021.

Sementara itu, manajer umum Valneva Thomas Lingelbach juga percaya diri. Kami percaya VLA2001 dapat menawarkan keunggulan dibandingkan vaksin yang saat ini disetujui dalam hal keamanan, biaya, kemudahan pembuatan dan distribusi. Profil tolerabilitas secara signifikan lebih menguntungkan daripada vaksin pembanding aktif. Namun, Lingelbach berasumsi bahwa persetujuan EMA untuk vaksinnya tidak diharapkan sebelum April 2022. Uni Eropa juga telah memperoleh 60 juta dosis vaksin ini.

Anda mungkin juga tertarik dengannya

READ  Kelaparan di Ethiopia mendekati klimaksnya