Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksin Sinovac dari China: Chili ingin meningkatkan perlindungan dengan vaksinasi dosis ketiga

Sebagian besar vaksin, yang seharusnya melindungi dari COVID-19, diberikan dalam dua dosis. Pemerintah Chili sekarang sedang mempelajari apakah dosis ketiga dapat meningkatkan efek vaksin dan meningkatkan perlindungan. Secara khusus, ini menyangkut vaksin CoronaVac, yang digunakan terutama di Chili. Pabrikannya adalah perusahaan farmasi Cina Sinovac Biotech, yang berkantor pusat di Beijing.

Presiden Chili Sebastian Pinera mengatakan Selasa bahwa para ahli kesehatan saat ini sedang mempelajari “beberapa studi ilmiah” untuk menentukan apakah dosis ketiga vaksin CoronaVac diperlukan.

Direktur kesehatan masyarakat, Paula Daza, juga berbicara kepada saluran berita Chile, TVN, tentang penyelidikan tersebut dan mengatakan sebuah laporan harus diserahkan bulan depan. “Kami pikir data akan menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi pada bulan Februari dan menerima dosis kedua pada bulan Maret kemungkinan akan membutuhkan dosis ketiga pada bulan September.”

Banyak orang yang divaksinasi, tetapi mungkin tidak cukup efektif

Kampanye vaksinasi di Chili adalah salah satu yang tercepat di dunia: hingga saat ini, sekitar 16,8 juta dosis Sinovac dan sekitar 3,9 juta dosis dari produsen Pfizer / Biontech telah diberikan. Selain itu, vaksin AstraZeneca dan CanSino Biologics dalam jumlah yang lebih kecil dari perusahaan China lainnya juga divaksinasi. Sampai saat ini, 78 persen orang Chili yang harus divaksinasi telah menerima setidaknya satu dosis, dan 61 persen telah divaksinasi lengkap.

Tetapi: perlindungannya jelas tidak cukup tinggi. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan April, efektivitas setelah dosis CoronaVac hanya dalam kisaran persentase satu digit. Vaksinasi kedua meningkatkan efektivitasnya dalam mencegah infeksi yang tidak disengaja hingga 67 persen. Vaksin telah terbukti 85 persen efektif dalam mencegah rawat inap dan 80 persen dalam mencegah kematian.

READ  Vaksin Covid - Apa yang Dibawa Permen Vaksin

jarak Angka dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) CoronaVac mencegah penyakit simtomatik pada 51 persen dari mereka yang divaksinasi, dan mencegah penyakit serius dan rawat inap hingga 100 persen.

Belum jelas seberapa efektif vaksin CoronVac Sinovac terhadap varian dan mutasi virus Sars-Cov-2. terhadap variabel gammaYang kemudian dikenal sebagai varian Brazil, vaksin tersebut dipercaya dapat melindungi. Kasus varian delta menular belum ditemukan di Chili, tetapi telah ditemukan di negara tetangga seperti Peru dan Argentina.

Ada laporan infeksi – meskipun sudah divaksinasi

Laporan awal menunjukkan bahwa vaksin Sinovac mungkin tidak sepenuhnya melindungi terhadap beberapa mutasi virus. Awal pekan ini, lebih dari 350 tenaga kesehatan di Indonesia terjangkit Covid-19 meski sudah divaksinasi CoronaVac. Varian delta saat ini lazim di wilayah itu.

di awal Juni Siapakah Berikan persetujuan darurat untuk vaksin Sinovac. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, vaksin tersebut memenuhi standar internasional untuk keamanan, kemanjuran, dan pembuatan. Penilaian WHO juga termasuk inspeksi di tempat dari fasilitas manufaktur.

CoronaVac adalah vaksin yang tidak aktif, juga disebut vaksin mati. Mengandung partikel virus yang tidak aktif. Ketika tubuh bersentuhan dengan partikel-partikel ini, ia membentuk antibodi terhadap patogen. Pembuatannya relatif mudah dan vaksin Sinovac dapat disimpan pada suhu lemari es. Sejauh ini, telah diberikan dalam dua dosis, hingga empat minggu terpisah.