Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksinasi Corona – risiko terkena miokarditis lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya

  • dariPamela Doerhofer

    Menutup

Risiko mengembangkan miokarditis setelah vaksinasi mRNA tampaknya lebih tinggi daripada yang diperkirakan sebelumnya, terutama pada remaja dan dewasa muda.

FRANKFURT – Kementerian Kesehatan Islandia mengumumkan di situs web Covid.is bahwa vaksin mRNA dari pabrikan AS Moderna sama sekali tidak digunakan di Islandia sejak Jumat. Di Swedia dan Finlandia, vaksin corona tidak lagi diberikan kepada pria di bawah usia 30 tahun, dan di Norwegia dan Denmark tidak lagi diberikan kepada remaja di bawah usia 18 tahun. Di Inggris Raya, Hong Kong, dan Norwegia, menurut sebuah laporan di The New York Times, ada juga pertimbangan untuk memberikan vaksin mRNA Biontech/Pfizer kepada remaja hanya sampai batas tertentu—khususnya: hanya memberikan dosis tunggal dan tidak memberikan dosis ganda. vaksinasi.

Meskipun langkah-langkah ini bervariasi secara rinci, ada latar belakang yang sama: risiko mengembangkan miokarditis, peradangan otot jantung, setelah vaksinasi mRNA. Korona Tampaknya lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya, terutama pada remaja dan dewasa muda – bahkan jika komplikasi ini tetap jarang terjadi.

Miokarditis setelah vaksinasi korona – gambaran klinis:

miokarditis Ini adalah penyakit radang otot jantung, dengan perikarditis mempengaruhi perikardium yang mengelilingi jantung.

menyebabkan Mereka sering virus. Sel-sel pertahanan sistem kekebalan juga dapat merusak jaringan.

Gejala Hal ini sering tak tentu. Kedua penyakit tersebut dapat bermanifestasi sebagai kelelahan, kelemahan, sesak napas, jantung berdebar, dan sakit jantung.

pengobatan lengkap Ini dapat diharapkan pada 70 persen kasus, menurut Heart Foundation. Konsekuensi jangka panjang dapat berupa aritmia atau, dalam kasus yang jarang terjadi, gagal jantung. bam

Vaksin Moderna, nama merek Spikevax, sangat terpengaruh, dan pada tingkat lebih rendah Corminaty dari Biontech/Pfizer. Hal ini ditunjukkan oleh beberapa penelitian, seperti karya dari Israel yang diterbitkan dalam “New England Journal of Medicine”, laporan dari Public Health Ontario dan “Nordic Study” dari Skandinavia belum dipublikasikan.

READ  'Itu adalah pesawat ruang angkasa' - China menyangkal laporan rudal hipersonik

Reuters mengutip Mika Salminen, direktur Institut Kesehatan Finlandia, yang menyatakan bahwa “Studi Nordik” menunjukkan bahwa pria di bawah usia 30 tahun yang telah divaksinasi dengan Spikevax memiliki sedikit peningkatan risiko terkena miokarditis. Studi ini akan dipublikasikan dalam beberapa minggu dan sudah tersedia untuk European Medicines Agency (EMA).

Vaksinasi Corona: Islandia menangguhkan penggunaan vaksin Moderna

Islandia membenarkan penangguhan lengkap awal vaksin Moderna dengan peningkatan yang nyata dalam kejadian miokarditis dan perikarditis (radang perikardium). Di Islandia, orang yang divaksinasi dengan vaksin Johnson & Johnson dosis tunggal hanya menerima dosis tambahan dari vaksin Moderna.

(Latar belakang adalah perlindungan vaksin Johnson & Johnson yang tampaknya tidak memadai terhadap varian delta, itulah sebabnya Komite Tetap Jerman untuk Imunisasi sekarang merekomendasikan vaksinasi kedua dengan vaksin mRNA.) Selain itu, orang tua dan orang dengan gangguan kekebalan di Islandia memiliki Dosis Booster vaksinasi Spikevax diperoleh dari Moderna.

Dalam video: Organisasi Kesehatan Dunia menganggap hubungan antara vaksinasi mRNA dan miokarditis ‘mungkin’

Laporan yang sudah tersedia dari Israel dan Kanada telah sampai pada kesimpulan bahwa miokarditis setelah vaksinasi Covid dengan vaksin mRNA sangat jarang terjadi, tetapi lebih sering daripada yang diperkirakan. Dalam kebanyakan kasus, sekitar 70 persen, komplikasi terjadi dalam beberapa hari setelah dosis kedua.

Vaksinasi Corona: miokarditis terjadi lebih sering dari yang diperkirakan

Ada juga kesepakatan bahwa orang-orang muda sangat terpengaruh, dan remaja dan pria muda lebih parah (mereka membuat sekitar 80 persen kasus) daripada anak perempuan dan perempuan muda. Namun, penyebab ketidaksetaraan gender belum diketahui.

Dalam penelitian di Israel, sebagian besar kasus terjadi pada kelompok usia 16 hingga 19 tahun, sementara kelompok usia 18 hingga 24 tahun paling berisiko dalam laporan dari Kanada. Namun, kedua penelitian tersebut hanya dapat dibandingkan sampai batas tertentu, karena hanya vaksin Biontech/Pfizer yang digunakan di Israel. Dalam pekerjaan Kanada, risiko miokarditis dibandingkan menurut Corminaty dan Spikevax.

READ  Vaksin China Sedikit Efektif: Wabah Novel Coronavirus - Kebijakan Luar Negeri

The Ontario Public Health Report periode 13 Desember 2020 hingga 7 Agustus 2021 mencatat 263,2 kasus per kasus pada kelompok usia paling terpengaruh 18-24 tahun untuk vaksin Moderna setelah dosis kedua 1 juta kotak. Di Biontech/Pfizer, ada 37,4 kasus per juta dosis.

Miokarditis setelah vaksinasi korona: “lebih dari dua kali risikonya”

Untuk penelitian dari Israel berjudul “Miokarditis setelah vaksin mRNA BNT162b2 melawan Covid-19”, terlihat dari Desember 2020 hingga Mei 2021, dengan sekitar lima juta orang divaksinasi di sana. Kementerian Kesehatan Israel mencatat 136 kasus “akhir atau kemungkinan miokarditis” yang terjadi di dekat vaksinasi. Ini “lebih dari dua kali risiko pada orang yang tidak divaksinasi”.

Sekitar 1 dari 6.637 laki-laki yang divaksinasi dan 1 dari 99.853 perempuan yang divaksinasi antara usia 16 dan 19 tahun akan mengalami miokarditis “terkonfirmasi atau kemungkinan” dalam 21 hari setelah vaksinasi kedua. Dalam tiga dari empat kasus, miokarditis dikatakan ringan.

Dengan miokarditis setelah vaksinasi Covid-19 sebagian besar kursus ringan

Mengapa vaksin Moderna menyebabkan lebih banyak miokarditis daripada yang dapat diduga dari Biontech/Pfizer, tetapi belum terbukti: Spikevax mengandung 100 mcg mRNA per dosis, Corminaty 30 mcg. Karena komposisi kedua vaksin tidak sama, tidak mudah untuk membandingkan – bahkan jika asumsi ada hubungannya dengan jumlahnya jelas.

Di sisi “kebalikan” Modena, dia mengatakan efek perlindungan vaksin dapat bertahan lebih lama daripada vaksin lainnya. Miokarditis diamati bahkan sebelum korona setelah vaksinasi, tetapi tidak sesering. Covid-19 itu sendiri, seperti halnya flu, dapat menyebabkan miokarditis. (Pamela Doerhofer)