Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksinasi Corona: Vaksin China dipertaruhkan

© Nature, berdasarkan data dari Airfinity; Malapati, S.: Vaksin COVID China sangat penting – sekarang kekebalan berkurang. Alam 598, 2021; Pemrosesan Jerman: Spektrum Ilmu Pengetahuan (kutipan)

Respon imun yang kurang kuat terhadap vaksin yang tidak aktif juga mempengaruhi perlindungan yang mereka berikan kepada orang dewasa yang lebih tua. Kang mengatakan sistem kekebalan melemah seiring bertambahnya usia dan vaksin umumnya kurang efektif pada orang dewasa yang lebih tua, tetapi efek ini tampaknya lebih terasa dengan vaksin yang tidak aktif. Satu Analisis komprehensif dari hampir satu juta orangMereka yang dirawat di rumah sakit di Brasil dengan Covid-19 menemukan bahwa CoronaVac menawarkan perlindungan hingga 60 persen dari penyakit serius pada usia 79; Tidak jauh dari 76 persen perlindungan yang diberikan oleh vaksin Oxford/AstraZeneca.

Orang tua kurang berguna

Rekan penulis Daniel Villalla, seorang ahli epidemiologi di Oswaldo Cruz Foundation di Rio de Janeiro, Brasil, mengatakan gambaran itu berubah secara dramatis untuk orang di atas 80 tahun. Dalam kelompok ini, CoronaVac hanya 30 persen efektif dalam mencegah penyakit serius dan 45 persen efektif melawan kematian, dibandingkan dengan masing-masing 67 persen dan 85 persen untuk vaksinasi Oxford/AstraZeneca.

Penelitian oleh Paral Netto dan rekan-rekannya Ditemukan bahwa CoronaVac hanya mencegah 33 persen kematian akibat Covid-19 pada orang di atas usia 90 tahun. Tidak ada penelitian yang ditinjau, tetapi menurut Villela, mereka membujuk pemerintah Brasil untuk memberi orang berusia di atas 70 tahun suntikan mRNA atau vaksin vektor ketiga pada bulan Agustus. Ini sekarang telah diperluas ke orang-orang yang berusia di atas 60 tahun.

“Lebih baik menerima Corona daripada tidak sama sekali”
(Manuel Parral Neto, ahli imunologi)

“Lebih baik mendapatkan CoronaVac daripada tidak sama sekali, tetapi sekarang ada vaksin lain di Brasil, mungkin tidak bijaksana untuk terus memvaksinasi orang dengan vaksin ini,” kata Baral-Neto. Pemerintah Brasil mengatakan akan melakukannya. Berhenti membeli CoronaVac. Negara-negara lain, termasuk Chili dan Abu Dhabi di Uni Emirat Arab dan Cina, juga menawarkan vaksin penguat kepada orang-orang yang telah divaksinasi dengan vaksin CoronaVac atau Sinopharm.

READ  Staf menggunakan kembali strip tes korona bekas

Data studi klinis dari China, yang belum ditinjau sejawat, menunjukkan bahwa dosis ketiga CoronaVac meningkatkan tingkat antibodi penetralisir, dan peningkatan serupa terlihat pada penelitian dengan dosis ketiga vaksin Sinopharm. Dan pada awal Oktober 2021, pemerintah Chili melaporkan hasil awal tentang kemanjuran vaksinasi booster, berdasarkan data dari hampir dua juta orang yang telah menerima dua vaksin dengan CoronaVac dan vaksin ketiga dengan vaksin CoronaVac, Biontech/Pfizer atau Oxford/AstraZeneca . Perlindungan terhadap COVID-19 meningkat dari 56 persen setelah dua vaksinasi menjadi 80 persen atau lebih setelah vaksinasi ketiga dengan vaksin apa pun, dengan perlindungan terhadap rawat inap meningkat dari 84 persen menjadi 87 persen.

Sebuah alternatif untuk rejimen tiga dosis dapat memberikan hanya dua dosis dan menggabungkannya dari vaksin yang berbeda. Sompong Vongpunsawad, seorang ahli virus di Universitas Chulalongkorn di Bangkok, dan timnya memeriksa tingkat antibodi pada 54 orang yang menerima dosis tunggal CoronaVac dan dosis tunggal Oxford/AstraZeneca. NS Hasil yang belum ditinjau Ini menunjukkan bahwa respons imun serupa dengan dua dosis AstraZeneca dan lebih tinggi dari dua dosis CoronaVac.