Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksinasi wajib di 18 wilayah: tipe delta tersebar luas di Rusia

Diperbarui 1 Juli 2021 pukul 11:17

  • Rusia telah memperkenalkan vaksin pertama yang disetujui untuk melawan virus Corona. Sejauh ini, hanya sekitar 15 persen dari populasi yang telah divaksinasi setidaknya sekali.
  • Situasinya sangat berbahaya di Moskow dan Saint Petersburg.
  • Perusahaan sekarang harus mewajibkan tenaga kerja mereka untuk menerima vaksinasi.

Anda dapat menemukan lebih banyak informasi terkini tentang coronavirus di sini

Pada awalnya itu Rusia maju. Pada 11 Agustus 2020, Presiden Vladimir Putin mengumumkan bahwa Institut Estetika Moskow akan menjadi yang pertama di dunia Vaksin virus Corona Ini telah dikembangkan. “Sputnik V” telah disetujui bahkan sebelum studi klinis selesai. satu dari masukkan ke dalam Anak perempuan termasuk yang pertama divaksinasi.

Tetapi sekitar setahun kemudian, angka yang mengkhawatirkan muncul dari Rusia. Menurut Universitas Johns Hopkins AS, jumlah infeksi baru di negara itu telah meningkat tajam sejak pertengahan Juni. Dalam beberapa hari terakhir jumlahnya lebih dari 20.000. Sejauh ini, sekitar 132.000 orang telah meninggal karena atau akibat virus tersebut.

Ini merupakan jumlah tertinggi keempat di dunia setelah Amerika Serikat, India, dan Brasil. Direkam pada hari Selasa saja Universitas Johns Hopkins 643 kematian di negara itu – jumlah tertinggi sejak pandemi dimulai. Tingkat infeksi dalam tujuh hari pada hari Rabu adalah 96,1.

Baca juga: Semua informasi terkini tentang pandemi Corona di blog langsung kami

Hanya 15 persen yang telah divaksinasi sekali

Situasinya sangat tegang di kota-kota besar: the Moskow Pihak berwenang melaporkan lebih dari 9.000 infeksi baru per hari minggu lalu. Kota ini sekarang ingin dengan cepat meningkatkan jumlah tempat tidur rumah sakit dari 17.000 menjadi 24.000.

READ  Belgia, Belanda, dan Yunani sekarang menjadi daerah berisiko tinggi untuk Corona

Menurut laporan media, lebih dari 90 persen kasus baru sekarang masuk Jenis coronavirus delta yang sangat menular kembali. Di kota terbesar kedua Saint Petersburg, di mana perempat final kejuaraan sepak bola Eropa akan diadakan antara Swiss dan Spanyol pada hari Jumat, batas 1.000 infeksi baru per hari telah terlampaui.

Masalah utamanya adalah skeptisisme yang meluas tentang vaksin. Meskipun negara tersebut memulai vaksinasi lebih awal dari yang lain, hanya 15 persen dari populasi yang telah menerima setidaknya satu dosis. 11,8 persen dianggap telah divaksinasi lengkap.

Jelas bahwa banyak orang skeptis tentang Sputnik V, yang dikembangkan di negara mereka. Pada saat yang sama, badan resmi menimbulkan keraguan tentang Vaksin Dari luar: The Aesthetic Institute mengklaim itu kurang efektif melawan varian virus baru daripada Sputnik V.

60% menolak untuk divaksinasi

Menurut lembaga polling Rusia Levada, sekitar 60 persen orang Rusia tidak ingin memvaksinasi Sputnik. Ketidaksetujuan sangat tinggi di antara anak berusia 18 hingga 24 tahun, 75 persen di antaranya tidak ada vaksinasi Ingin.

Lebih dari 50 persen orang Rusia yang disurvei mengatakan mereka tidak takut untuk berdamai dengan virus untuk menginfeksi. Namun, survei terakhir dilakukan pada bulan April – sesuatu mungkin telah berubah sehubungan dengan perkembangan terakhir.

Tiga fase uji vaksin, durasi mengacu pada nilai rata-rata. Dengan virus corona, pengembangan dan persetujuan dapat dipercepat dengan tetap menjaga tingkat keamanan yang sama karena pengujian, penyaringan, dan evaluasi dilakukan pada waktu yang bersamaan. Selain itu, karena pandemi yang sedang berlangsung, ada cukup banyak sukarelawan untuk pengujian yang tersedia.

© 1 & 1

Tindakan anti-epidemi telah lama dianggap longgar di Rusia. Situasi epidemiologis di Rusia tidak memainkan peran utama dalam liputan stasiun televisi Rusia yang didanai negara, Russia Today. Sebaliknya, ada banyak kritik terhadap strategi Barat.

Wajib vaksinasi di 18 wilayah

Banyak pemerintah daerah kini terpaksa mengambil langkah drastis. Di Moskow, Walikota Sergei Sobyanin memperkenalkan vaksinasi wajib. Di wilayah metropolitan, setiap orang yang memiliki kontak profesional dengan banyak orang lain diwajibkan untuk divaksinasi.

Perusahaan yang beroperasi di sektor perhotelan, perawatan kesehatan, ritel, pendidikan dan budaya harus memastikan bahwa setidaknya 60% dari tenaga kerja mereka divaksinasi. Hal yang sama berlaku untuk bank, kantor pos, atau pusat kebugaran. Pengusaha harus menolak untuk membayar gaji karyawan yang menolak. Bar dan restoran hanya diperbolehkan di mereka yang telah divaksinasi atau yang dapat menunjukkan tes PCR.

Wilayah Moskow diikuti oleh wilayah lain. Persyaratan vaksinasi Mereka juga berlaku untuk kelompok profesional tertentu, misalnya, di Saint Petersburg, Nizhny Novgorod, Murmansk dan di beberapa wilayah di Timur Jauh Rusia. 18 wilayah Rusia kini telah memperkenalkan vaksinasi wajib – ini diumumkan oleh Dewan Koordinasi Pemerintah Pusat.

Beberapa tindakan menyebabkan oposisi kekerasan. Namun, pemerintah melihat lintasannya menguat: Di Moskow khususnya, orang-orang sekarang mengantre untuk mendapatkan vaksinasi.

Sumber yang digunakan:

  • Universitas dan Kedokteran Johns Hopkins: Pusat Sumber Daya Coronavirus
  • Aerzteblatt.de: Peneliti Rusia mempublikasikan data ilmiah tentang vaksin Sputnik-V untuk pertama kalinya
  • Corona-in-Zahlen.de: Nomor Corona untuk Rusia
  • Interfax: Vaksinasi wajib akan diperkenalkan mulai Senin di delapan wilayah lagi di Federasi Rusia
  • Dunia Kita dengan Data: Vaksin Virus Corona (Covid-19)
  • RUSIA HARI INI: Serangan vaksin Covid-19 Sputnik V Rusia kurang spesifik delta, tetapi masih menawarkan perlindungan yang lebih baik daripada vaksin lain – pembuat vaksin
  • Pusat Analisis Yuri Levada: Coronavirus dan vaksinasi

Vaksinasi Corona semakin populer. Setiap orang harus memiliki tawaran vaksinasi pada akhir musim panas di bulan September. Sekarang pemerintah federal mengharapkan untuk memenuhi janji itu pada bulan Juli.