Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Varian Delta: Dia divaksinasi dua kali melawan Corona dan masih sakit – ini mungkin alasannya

  • untuknico goyang

    Menutup

Vaksinasi melindungi dari virus corona – setidaknya secara teori. Tetapi beberapa pasien Covid jatuh sakit meskipun divaksinasi ganda. Ini bisa memiliki beberapa alasan.

Frankfurt – Korona* Penyebaran epidemi semakin cepat di seluruh dunia. Juga Di Jerman, jumlah kasus virus corona meningkat*. Ini terlepas dari kenyataan bahwa hampir setengah dari populasi Jerman sekarang telah divaksinasi dua kali. Ada pengamatan serupa di Israel dan Inggris Raya.

Bahkan siklus Covid yang parah yang berakhir di rumah sakit tampaknya mungkin terjadi meskipun ada vaksinasi ganda. Tapi bagaimana bisa? Ada beberapa alasan untuk ini.

Alasan pertama: varian delta virus Corona

Jelas, varian delta tidak membuat perjuangan melawan pandemi corona menjadi lebih mudah. Menyebar lebih cepat, lebih agresif – dan dicurigai Serum* Efek untuk mengurangi. Menurut Kementerian Kesehatan di Israel Misalnya, efektivitas vaksin Pfizer/Biontech telah menurun sejak varian delta*. Dengan demikian, efektivitas vaksin Biontech telah turun menjadi 64%.

Faktanya, studi pendahuluan menunjukkan bahwa vaksin – tidak hanya itu Biontech / Pfizer* Vaksin ini kurang efektif melawan Delta dibandingkan dengan spesies liar Sars-CoV-2. Ada risiko infeksi, terutama dengan hanya satu dosis yang disuntikkan. Dunia virus ada padanya Christian Drosten* Disebutkan beberapa minggu yang lalu. Drosten telah berulang kali menekankan bahwa vaksinasi kedua diperlukan. Kehilangan vaksin kedua sangat menghancurkan, ahli virologi Bashariti baru-baru ini menjelaskan dalam podcast NDR “Pembaruan Virus Corona”: “Hal-hal seperti ini seharusnya tidak terjadi.”

Komite Tetap Imunisasi (Stiko) merekomendasikan apa yang disebut vaksinasi silang untuk kemanjuran yang lebih tinggi terhadap Delta. Orang-orang mendapatkan vaksin dari putaran pertama AstraZeneca*, kemudian menyuntikkan vaksin mRNA (misalnya dari Biontech) pada putaran kedua. Menurut para ahli, respon imun harus sangat meningkat setelah dua vaksin yang berbeda. Kita berbicara tentang skema vaksinasi heterogen.

READ  Perlindungan iklim di Mediterania: Negara-negara selatan ingin menanam miliaran pohon

Alasan kedua: efek vaksinasi terhadap corona bisa hilang setelah enam bulan

Faktor waktu bisa menjadi penyebab lain infeksi Covid-19 meskipun vaksinasi ganda. Karena efek vaksin dapat hilang seiring waktu. Di sini juga, kecurigaan pertama datang dari Israel, yang sudah jauh di depan kampanye vaksinasi daripada, misalnya, Jerman. Menurut Universitas Johns Hopkins, hampir 70% populasi di sana telah divaksinasi lengkap. Di sini juga, vaksin Biontech dan Pfizer sangat terpengaruh.

Meski sudah divaksinasi kedua, beberapa orang terinfeksi virus Corona. (gambar ikon)

© José Jácome / Imago

Pabrikan menekankan dalam siaran pers: “Seperti yang telah ditunjukkan oleh data aplikasi praktis yang dikumpulkan oleh Kementerian Kesehatan Israel, efek perlindungan vaksin terhadap infeksi dan penyakit bergejala berkurang enam bulan setelah vaksinasi kedua.”

Dengan cara ini, pabrikan memperkenalkan dosis ketiga vaksin. Begitu Mungkin perlu memperbarui vaksinasi korona dengan Biontech* adalah nama penawaran yang diberikan oleh Biontech Corporation. Kita berbicara tentang periode “enam sampai dua belas bulan setelah vaksinasi penuh”. untuk proposal ini Ada kritik keras dari Organisasi Kesehatan Dunia*. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, secara khusus mengkritik konsekuensi etis dari merekomendasikan vaksinasi virus corona ketiga dari Biontech dan Pfizer.

Menteri Kesehatan Jens Span* (CDU*) Baru-baru ini diumumkan pada konferensi pers bahwa dosis ketiga akan ditawarkan kepada pasien yang sangat berisiko pada musim gugur ini.

Alasan ketiga: Bahkan vaksinasi terhadap korona tidak berhasil 100 persen

Ini berlaku untuk vaksin flu dan juga berlaku untuk corona. Vaksinasi terhadap virus corona tidak pernah memberikan perlindungan 100%. Studi penerimaan telah menunjukkan hal ini. Biontech / Pfizer juga modern* Mengindikasikan 95% risiko infeksi lebih rendah untuk vaksin setelah vaksinasi ganda, sedangkan AstraZeneca memiliki risiko 70% lebih rendah.

READ  Pulau vulkanik semakin luas karena lava

Lagi pula: produsen menjanjikan perlindungan terhadap perjalanan parah Covid-19 setelah vaksinasi kedua. Masalahnya: Data berasal dari studi pendaftaran di mana orang dengan sistem kekebalan yang lemah tidak berpartisipasi karena risiko yang lebih tinggi. Dengan kata lain: data hanya valid sampai batas tertentu untuk orang-orang yang berisiko tinggi mengalami perjalanan penyakit parah setelah terinfeksi Sars-CoV-2.

Pada bulan Juni, misalnya, Thomas Mertens, ketua dewan direksi Stiko, mengatakan: “Sekarang ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa vaksinasi terhadap Covid-19 tidak bekerja dengan baik pada orang yang sistem kekebalannya telah diperlambat oleh obat-obatan. itu terjadi pada orang lain.” Tergantung pada tingkat imunosupresi dan obat-obatan yang digunakan, respons kekebalan secara signifikan lebih buruk atau bahkan gagal meskipun vaksinasi penuh.

Jadi Mertens berhipotesis bahwa vaksinasi ganda tidak bekerja seperti yang diinginkan pada beberapa pasien berisiko tinggi karena sistem kekebalan mereka sudah melemah. Menurut studi pendahuluan, ini terutama mencakup orang tua, pasien dengan kanker dan transplantasi organ. (nc) * fr.de view dari IPPEN.MEDIA.

Rubiklistenbild: © José Jácome melalui www.imago-images.de