Berita Utama

Berita tentang Indonesia

VinFast Merencanakan Investasi Besar di Indonesia! Dan stoknya?

© Foto: Jakub Porzycki – Aliansi Gambar / NurPhoto

Winfast bermaksud berinvestasi sekitar US$1,2 miliar di Indonesia dalam jangka panjang. Negara Asia Tenggara ini disebut-sebut sebagai “pasar utama” bagi produsen mobil listrik karena kekayaan bahan bakunya. Bagaimana cara kerja stoknya?

Produsen mobil Vietnam yang terdaftar di Nasdaq, Winfast Auto, berencana berinvestasi hingga US$1,2 miliar di Indonesia untuk “jangka panjang”. Setelah memasuki pasar mobil Amerika, perusahaan ini juga berencana melakukan ekspansi ke Asia Tenggara, lapor sebuah saluran berita Amerika Bloomberg.

Menurut pengajuan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), $150 juta hingga $200 juta akan diinvestasikan di pabrik di Indonesia, yang akan beroperasi pada tahun 2026 dan mampu memproduksi 30.000 hingga 50.000 kendaraan setiap tahunnya. VinFast berencana menawarkan model baterai-listrik ‘VF e34’ dan ‘VF 5’ ke Indonesia tahun depan.

Produsen mobil asal Vietnam ini melihat Indonesia sebagai “pasar utama untuk produksi kendaraan listrik dan baterai” karena rendahnya biaya dan ketersediaan bahan baku baterai utama, kata perusahaan utilitas tersebut.

Winfast go public di pasar saham AS pada bulan Agustus melalui apa yang disebut IPO SPAC. Winfast bergabung dengan akuisisi Black Spade dan memasuki Wall Street melalui pintu belakang. Setelah beberapa saat, saham mengalami reli yang nyata Sedangkan Winfast lebih dari BMW, Ford atau VW. Sementara itu, kertas itu kembali roboh.

Pemegang saham Winfast, Vietnam Investment Group (VIG) dan Asian Start Trading & Investment sekarang berencana untuk mengurangi kepemilikan mereka di perusahaan tersebut, menurut pengajuan baru-baru ini. VIG sebelumnya memegang 33,5 persen saham perusahaan, sementara Asian Star Trading & Investment memegang 15 persen, menurut pengajuan terpisah pada bulan Maret. Masing-masing perusahaan ini dimiliki oleh pendiri Winfast, Pham Nhat Vuong.

READ  Spesies baru burung berwarna-warni ditemukan di Indonesia

WinFast, yang mulai membangun pabrik di North Carolina pada bulan Juli, memperkirakan dapat menjual 45.000 hingga 50.000 kendaraan tahun ini. Pendiri Vuong, orang terkaya di Vietnam, telah mengumumkan bahwa ia akan mendorong perusahaannya menuju profitabilitas pada akhir tahun 2024.

Namun, pada bulan Mei, WinFast menarik kembali semua SUV listriknya di AS karena bug perangkat lunak. Karena penjualan tidak mencapai ekspektasi, perusahaan juga memberhentikan sebagian tenaga kerjanya di Amerika.

Pada 30 Juni, VinFast telah menjual total 18,700 kendaraan listrik, sebagian besar di Vietnam, menurut pengajuan baru-baru ini. Dari jumlah tersebut, 7.100 kendaraan disalurkan ke GSM Green dan Smart Mobility Joint Stock, sebuah perusahaan taksi Vietnam yang 95 persennya dimiliki oleh Vuong.

Di Nasdaq, saham Winfast naik lebih dari dua persen pada perdagangan premarket pada hari Rabu. Harga per sertifikat saham saat ini $17,60 (13 September 2023, 9:35 CET).


Kiat dari guru: Tiga Saham Dividen Energi Terbaik yang Harus Anda Ketahui! Ini berarti Anda bisa mendapatkan keuntungan dari pendapatan berkelanjutan selama booming energi. Pakar Pasar Saham Brian Perry Riset Gratis untuk Anda! Cukup unduh di sini.


Pengarang: Ferdinand Hammer, WallstreetONLINE Kantor Editorial Pusat

Kecerdasan Buatan Megatren

Masuk sekarang dan manfaatkan peluang unik yang dihadirkan revolusi AI untuk Anda! Berikut adalah 3 ETF untuk investor berorientasi masa depan.

klik disini