Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Virus Corona: Mengembangkan variabel baru dalam bentuk spiral tak berujung? Inilah yang dikatakan sains

  • dariPamela Doerhofer

    Menutup

Sejak awal epidemi, berbagai jenis virus corona terus terbentuk, banyak di antaranya lebih berbahaya daripada jenis liar. Apakah ada akhir dari perkembangan ini di depan mata?

Alpha lebih menular daripada jenis liar Sars-CoV-2, yang sejak itu menghilang dari tempat kejadian. Transfer Delta lebih mudah daripada transfer Alpha dan sebagian menggantikan varian ini secara bersamaan. PETA telah mendominasi Afrika Selatan untuk waktu yang lama, tetapi Delta juga telah unggul di sana selama beberapa minggu. Di Amerika Selatan, gamma dan lambda bersaing, di beberapa bagian AS, Epsilon dan Iota berputar bersama Delta. Varian lainnya disebut eta – ditemukan di Angola pada akhir 2020 – atau theta, yang ditemukan pada Januari 2021 di Filipina.

Tidak pasti peran apa yang akan dimainkan semua variabel ini di masa depan, seberapa luas mereka akan menyebar, dan apakah dan kapan mereka akan menghilang lagi. Juga tidak pasti mutasi lain mana yang akan muncul di masa depan Sars-CoV-2 – atau apakah akhir tiang bendera telah tercapai.

Virus Corona pakai resep lama sukses mengamankan eksistensinya

Virus corona telah melalui proses “perbaikan diri” sejak awal pandemi. Seperti virus lainnya – terutama yang memiliki RNA tidak stabil sebagai pembawa informasi genetik – Sars-CoV-2 terus berubah. Sebagian besar mutasi ini tidak memiliki konsekuensi. Pada akhirnya, hanya perubahan genetik yang mencapai keunggulan evolusioner yang penting. Dari sudut pandang virus, karakteristik yang diinginkan adalah penularan yang lebih mudah, adaptasi yang lebih baik dan lebih baik ke inang, dan kemampuan untuk menginfeksi “korban” sebanyak mungkin dan bereproduksi untuk mengamankan kelangsungan hidup individu. Sebuah resep untuk sukses sejak zaman kuno.

Virus SARS-CoV-2 dengan cepat berhasil menjadi lebih menular. Virus berhasil melakukan ini melalui berbagai mutasi yang mempengaruhi protein lonjakan dan memungkinkannya untuk menempel lebih baik pada reseptor yang ditemukan di sel manusia.

Bagaimana variabel delta bisa menjadi begitu dominan?

Varian delta juga dapat mengambil manfaat dari fakta bahwa ia terakumulasi dalam jumlah besar di saluran pernapasan bagian atas dan dari sana ia dapat dengan mudah menemukan jalannya ke inang potensial lainnya. Ini juga bisa menjadi alasan mengapa pilek dan sakit tenggorokan lebih sering terjadi sebagai gejala infeksi variabel delta daripada yang sebelumnya (namun, kehilangan rasa dan penciuman lebih sering diamati).

Tidak hanya alpha yang menurun, varian beta juga tampaknya tidak mampu menahan delta. Ini luar biasa karena, mengingat kondisi pengetahuan saat ini, beta kemungkinan memiliki potensi terbesar untuk menghindari perlindungan sebagian dari selamat dari infeksi atau vaksinasi Covid – yang sebenarnya merupakan keuntungan besar dari perspektif virus.

READ  26 Juli hingga 1 Agustus 2021 • Algarve untuk Penjelajah

Belum semuanya diketahui tentang delta – varian baru tidak dapat dikesampingkan

Fakta bahwa patogen menjadi lebih menular tidak berarti patogen itu juga menyebabkan penyakit yang lebih serius. Sebaliknya, kemungkinan besar banyak virus telah kehilangan patogenisitasnya selama evolusinya. Diperkirakan bahwa virus corona lain yang menyebabkan pilek hari ini mungkin telah menyebabkan hal-hal yang lebih buruk di masa lalu. Bukan kepentingan virus untuk membuat inangnya semakin sakit atau bahkan membunuh mereka, karena itu tidak akan terlalu efektif untuk patogen tetapi akan berarti jalan buntu – karena mereka ingin menyebar di tempat pertama.

Namun, tidak dapat dikecualikan bahwa varian baru akan menjadi lebih patogen atau fatal – dan tentu saja tidak otomatis bahwa peningkatan infeksi disertai dengan peningkatan kerusakan.

Belum mungkin untuk menjawab secara pasti bagaimana menilai variabel delta dalam kaitannya dengan tingkat keparahan penyakit. Juga tidak mungkin untuk memprediksi jalur mana yang akan diambil virus.

Virus Corona sebagai “seniman yang cepat berubah”, seganas apa pun, ada batasnya

Ahli biologi evolusioner dan virolog Amerika Paul Turner dari Yale University mengatakan kepada The Atlantic bahwa belum ada bukti bahwa itu secara sistemik berkembang menuju tumor yang lebih ganas. Sebagai seniman yang berubah dengan cepat, virus tidak beroperasi dalam ruang hampa, tetapi dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti kondisi di tubuh inang masing-masing dan lingkungan eksternal. Diasumsikan bahwa mutan SARS-CoV-2 dapat terbentuk dan menyebar dengan sangat baik pada orang yang sakit parah dan dengan gangguan kekebalan, karena pertahanan pasien ini tidak dapat berbuat banyak untuk melawan patogen.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan minggu lalu di server pracetak medRxiv dan belum dievaluasi secara independen, tim peneliti dari Institut Niels Bohr di Universitas Kopenhagen juga mengajukan tesis bahwa keunggulan kompetitif varian virus dapat “sangat bergantung pada keterbatasan” , penutupan tersebut memberikan ‘tekanan evolusioner’ – bukan dalam arti bahwa ini akan membuat virus lebih menular, tetapi karakteristik ini memperoleh keuntungan bahwa Sars-CoV-2 dapat menyebar ‘lebih seragam’. Ini berarti bahwa peristiwa yang sangat menyebar, Seperti yang mendorong pandemi ke depan pada tahun 2020, itu dapat memainkan peran yang lebih kecil dalam perbedaan.

READ  Sumber Protein Kaya Nutrisi: Tempe - Semua yang perlu Anda ketahui dan tips untuk persiapan

Vaksinasi terhadap virus corona dapat sangat meningkatkan tekanan untuk beradaptasi

Sangat penting juga sejauh mana mutasi pada virus mempengaruhi perlindungan kekebalan melalui infeksi sebelumnya dan terutama vaksinasi – dan sebaliknya, apakah vaksin dapat mempengaruhi perkembangan varian virus.

Dengan pengecualian vaksin Cina mati yang mengandung virus utuh yang tidak aktif, semua vaksin yang disetujui secara eksklusif menargetkan protein lonjakan Sars-CoV-2 sebagai antigen, yaitu protein permukaan virus yang paling terpengaruh oleh mutasi. Sejauh ini, vaksin “tangguh”. Jika perlindungan minimal lebih lemah dengan versi Alpha, situasi dengan Delta sedikit lebih rumit. Vaksin mRNA, yang sejauh ini mencatat kemanjuran tertinggi, melindungi 20 hingga 40 persen lebih sedikit daripada infeksi menurut pengamatan awal dari Israel – tetapi setelah dua vaksinasi mereka masih sangat aman terhadap penyakit dan kematian akibat Covid-19. Namun, berbeda dengan virus tipe liar dan alfa, perlindungan setelah hanya satu dosis vaksinasi tampaknya sedikit.

Coronavirus: Menurut para ahli, resistensi penuh terhadap vaksin tidak mungkin

Belum mungkin untuk menentukan bagaimana vaksin mRNA terhadap lambda dan gamma bekerja. Namun, vaksin China tampaknya menanggung beban dengan dua varian yang beredar di Amerika Selatan. Chili, di mana ia bertanggung jawab atas sebagian besar infeksi, menderita banyak infeksi baru pada bulan April, Mei dan Juni, meskipun mayoritas penduduk di sana telah menerima setidaknya satu vaksin (jumlahnya telah menurun sejak awal tahun). Juli). Kebanyakan orang di Chili telah diimunisasi dengan vaksin korona mati China Coronavac, proporsi yang lebih rendah dengan vaksin mRNA dari Biontech/Pfizer. Faktanya, vaksin dengan virus yang tidak aktif seharusnya dapat menangani mutasi dengan relatif baik, karena tidak hanya berfokus pada satu karakteristik, tetapi menyajikan keseluruhan paket ke sistem kekebalan.

Mayoritas ilmuwan yang telah menerbitkan topik ini tidak takut bahwa akan ada resistensi total terhadap vaksin (kadang-kadang mereka berpendapat bahwa bahkan jika antibodi gagal, sel T dapat mencegah yang terburuk).

Corona sudah dalam “puncak kebugaran”? Teman-teman belajar merenung

Ahli virologi dan mikrobiologi Roberto Burioni dari University of Milan dan ahli jantung Eric Topol, anggota Institute of Medicine dari National Academy of Sciences di Amerika Serikat, menulis dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada akhir Juni bahwa kemungkinan ini tidak boleh diabaikan. Namun, mereka menganggap kemungkinan kasus terburuk ini tidak mungkin terjadi, karena ruang lingkup evolusioner untuk melawan respon imun dengan vaksinasi relatif kecil.

READ  Kelahiran yang sukses di toilet pesawat - dikeluarkan dari negara karena topeng lelucon

Kedua ilmuwan juga percaya bahwa ada kemungkinan virus SARS-CoV-2 sudah dalam “puncak kebugarannya”. Anda menulis bahwa lebih banyak variabel diharapkan muncul dari waktu ke waktu, yang kemunculannya juga harus dipantau dengan cermat. Tapi ini tidak akan bertahan selamanya. “Tidak ada yang tidak terbatas, dan akhirnya virus akan mencapai bentuk ‘penularan maksimum’. Setelah itu, varian baru tidak akan membawa keuntungan tambahan dalam hal infeksi. Virus corona akan ‘menstabilkan’ dan alternatif terakhir ini akan menang dan menjadi dominan dengan Hanya beberapa fluktuasi sesekali.”

Tentang masa depan virus Corona: seorang peneliti menduga kemampuan bermutasi terbatas

Apakah virus akan habis jika bermutasi? Jawaban untuk ini tidak mudah. Walter Dorfler dari Institut Virologi di Rumah Sakit Universitas Erlangen melihat dua skenario yang mungkin. Yang pertama tidak menyenangkan: “Dikhawatirkan efisiensi mutasi yang tinggi akan menyebabkan masalah besar bagi program pengobatan dan vaksinasi terhadap virus dalam jangka panjang. Ada kemungkinan virus SARS-CoV-2 akan tetap menjadi pendamping berbahaya. bagi kami untuk waktu yang lama”, menyatakan dalam sebuah surat dari Universitas Friedrich-Alexander Erlangen -Nuremberg,.” Skenario paling bahagia terlihat seperti ini: “Dalam konteks ledakan yang parah, sistem dapat habis dan virus dapat hilang kemampuannya untuk bereproduksi.”

Ahli virologi Isabella Eckerl dari Universitas Jenewa menduga bahwa ada “repertoar mutasi terbatas” pada virus SARS-CoV-2. Jika vaksin terhadap varian “yang menutupi mutasi ini” juga harus tersedia dalam waktu dekat, “situasi yang cukup stabil mungkin muncul karena kemunculan varian baru yang semakin banyak melambat.”

Imunitas parsial korona sebagai kondisi yang sesuai untuk variabel lain?

Tidak ada pendapat yang sepenuhnya bulat tentang pertanyaan tentang bagaimana vaksin mempengaruhi mutasi. Fakta bahwa varian yang diamati sejauh ini dikembangkan sebelum dimulainya kampanye vaksinasi menentang efek positifnya. Namun, ada pandangan bahwa kekebalan parsial (setelah dosis vaksinasi pertama atau pada populasi yang divaksinasi sebagian) dapat memberikan tekanan seleksi dan mendorong pengembangan varian.

Tidak dapat disangkal bahwa vaksinasi saja tidak banyak berguna di negara-negara kaya jika orang-orang di daerah miskin tidak divaksinasi pada saat yang bersamaan. Para peneliti dari seluruh dunia juga setuju bahwa evolusi virus harus terus dipantau dan harus ada pengawasan genomik global untuk Sars-CoV-2 – serupa dengan yang sudah diperkenalkan untuk virus influenza. (Pamela Doerhofer)