Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Wenn der ID.3 nur von Ökostrom angetrieben wird, wird er deutlich schneller klimafreundlich.

Volkswagen ingin mengurangi jejak karbon mobil elektroniknya

Jika ID.3 ditenagai oleh listrik ramah lingkungan saja, itu menjadi lebih cepat ramah iklim.
Volkswagen AG

  • Volkswagen sudah menjual mobil elektroniknya sebagai “karbon netral di neraca”. Produksi ID.3 menghasilkan karbon dioksida dua kali lebih banyak daripada produksi golf.
  • Kesalahan utama adalah pada sel baterai, dan bahan bakunya biasanya dikirim ke seluruh dunia sebelum mereka menemukan jalan ke sistem penyimpanan energi mobil.
  • Volkswagen sedang berupaya mengurangi ukuran ransel CO2 untuk para pencari jangka panjangnya. Pabrikan mobil ingin memproduksi sel di Eropa sendiri, menggunakan lithium dari patahan Rhine, dan mempromosikan perluasan energi terbarukan.

Setelah skandal diesel, Volkswagen mencapai titik terendah dalam hal citra. Produsen mobil terbesar kedua di dunia ini memiliki reputasi internasional sebagai penipu dan pencemar. Perusahaan yang berbasis di Wolfsburg tidak pernah mengalami perubahan lebih dari 180 derajat dalam hal kebijakan model.

Berkat rigging, diesel akhirnya menjadi tidak populer di kalangan politisi dan bagian penting dari basis pelanggan. Matthias Müller, tetapi di atas semua penggantinya, CEO saat ini Herbert Diess, telah berfokus sepenuhnya pada satu teknologi untuk membuat perubahan citra – motor listrik. Sementara itu, sebagian besar produsen mobil besar telah mengabdikan diri pada baterai. Namun, ketika Diess memimpin VW pada tahun 2018, drive hibrida masih menjadi batasan bagi sebagian besar produsen.

Emisi karbon dioksida dalam produksi jauh lebih tinggi

Dengan mobil kompak ID.3, VW adalah salah satu produsen mobil tradisional pertama yang memperkenalkan model pada tahun 2019 yang dikembangkan dari bawah ke atas sebagai kendaraan listrik. ID.4 secara teknis mengikuti E-SUV yang terkait erat dari tahun lalu. Tetapi bahkan pada tahun 2021, lebih dari 90 persen mobil Volkswagen yang terjual masih akan dilengkapi dengan mesin pembakaran internal. Selain itu, Volkswagen di era listrik saat ini tidak netral terhadap iklim. Sejumlah besar karbon dioksida dipancarkan, terutama dalam produksi baterai lithium-ion yang intensif energi dan dalam ekstraksi bahan baku yang diperlukan.

Pada awal tahun, Volkswagen menerbitkan sebuah studi di mana masalah ini menjadi jelas sekali lagi. Bahkan sebelum ID.3 baru dikirimkan ke pelanggan, emisi CO2 adalah 13,7 ton. Sebagai perbandingan: bola golf bertenaga konvensional memiliki berat 6,8 ton, hanya di bawah setengahnya. Namun, semua produsen mobil listrik harus menghadapi masalah ini. Menurut Volvo, supercharger listrik XC40 menghasilkan karbon dioksida tujuh puluh persen lebih banyak daripada model bensin saudaranya.

READ  Bank Dunia Mempromosikan Piagam Pekerja Terampil

Greenpeace adalah salah satu kritikus terbesar dari Volkswagen

Terlepas dari emisi besar-besaran dalam rantai pasokan dan produksi, Volkswagen menawarkan kedua model listrik kepada pelanggan yang seharusnya sadar lingkungan. Grup Lower Saxony ingin mengimbangi emisi karbon dioksida dengan mendukung proyek penghijauan di Indonesia dan dengan membeli sertifikat emisi.

Namun, pada September tahun lalu, Greenpeace menerbitkan sebuah laporan di mana organisasi lingkungan mempertanyakan efektivitas langkah-langkah ini. Proyek perlindungan hutan “Katingan Mentaya” di Kalimantan, didukung oleh Volkswagen, tidak mencapai dampak yang diperlukan pada pengawasan yang membenarkan mempromosikan kendaraan listrik sebagai netral iklim. Pejabat transportasi Greenpeace Benjamin Stefan mengecam perusahaan mobil tersebut, dengan mengatakan: “Hutan yang sehat penting untuk perlindungan iklim, tetapi itu tidak membebaskan Volkswagen dari tanggung jawab untuk mengurangi emisi CO2 dengan cepat.”

Sel baterai diproduksi di Eropa

Setidaknya bagi dunia luar, seolah-olah perusahaan yang berbasis di Wolfsburg itu kini menyadari bahwa mereka harus mengatasi masalah itu sendiri. Pada bulan Maret, sebagai bagian dari “Hari Energi” grup, diumumkan pembangunan enam pabrik sel baterai besar, yang akan tersebar di seluruh Eropa dan memiliki kapasitas tahunan 40 GWh. Sejauh ini, raksasa otomotif tersebut telah mampu memperoleh sel yang sangat penting dari raksasa industri di Korea Selatan dan China seperti LG Chem atau CATL.

Dengan pemasok dari Timur Jauh memasok hampir semua produsen mobil elektronik dengan komponen penting dan dengan demikian mendominasi pasar global, Volkswagen khawatir akan kemacetan pasokan dan ketergantungan ekonomi yang berlebihan – terutama pada Republik Rakyat Cina. Membangun produksi sel Anda sendiri di benua asal tidak hanya memastikan lebih banyak otonomi, tetapi juga dapat mengurangi emisi CO2 dalam sistem penyimpanan listrik.

Baca juga

Mengikuti jejak Tesla: Volkswagen ingin membangun baterai di enam pabrik raksasanya di Eropa

Dengan cara ini, perusahaan mobil memiliki pandangan yang lebih baik tentang seluruh rantai pasokan dan dapat melacak asal bahan mentah dengan lebih baik. Ekstraksi logam yang digunakan untuk katoda, seperti litium dan kobalt, dalam beberapa kasus masih terkait dengan kerusakan lingkungan yang signifikan dan kondisi kerja yang berbahaya. Agar dapat mengurangi emisi karbon dioksida secara signifikan, bahan baku juga harus diproses di lokasi.

READ  "Permintaan untuk judul yang dapat dijual telah meningkat"

Dalam beberapa tahun ke depan, perusahaan akan selalu ingin mengatasi masalah ini – misalnya, Rock Tech Lithium sedang membangun kilang lithium di Guben, Brandenburg, yang dijadwalkan untuk online pada tahun 2024. Saat ini, sebagian besar bahan baku dikirim ke Cina dari Amerika Selatan, Australia dan Afrika, dengan porsi signifikan dari emisi karbon dioksida yang dihasilkan.

Volkswagen ingin mendapatkan lithium dari Jerman

Idealnya, lithium dalam baterai lithium-ion VW Electric tidak hanya diproses di Jerman, tetapi juga ditambang di Republik Federal Jerman. Produsen mobil mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah menandatangani perjanjian pasokan dengan Vulcan Energy Australia untuk bahan baku kritis.

Anak perusahaan Vulcan Energy di Jerman ingin mengekstraksi mineral paling ringan dari air panas di Upper Rhine di Baden. Beberapa bulan lalu, masih ada keraguan apakah layak secara finansial untuk mengekstraksi mineral di sana dengan biaya yang begitu besar. Selain itu, ada suara yang mengatakan bahwa jumlah yang tersedia di sana terlalu kecil. Namun, Vulcan Energy mengklaim bahwa di bawah sungai adalah deposit lithium terbesar di seluruh benua.

Dalam kasus pengeringan panas bumi, panas air garam juga akan digunakan dan dengan demikian energi akan dihemat. Kondensat yang tersisa kemudian dapat mengalir ke air tanah. Oleh karena itu, lithium hidroksida dari Rhenish dianggap netral iklim dan ramah lingkungan. Perjanjian dengan Volkswagen termasuk hak pre-emption untuk Wolfsburg dan berlaku untuk pertama kalinya selama lima tahun. Mulai 2026, Vulcan Energy akan memasok VW dengan bahan baku. Namun, pembiayaan komersial pertama-tama harus dibangun selama beberapa tahun ke depan. Stellantis, Renault, dan LG Chem juga telah mengamankan pengiriman “rhinestone putih”.

Baca juga

Harta karun lithium di Rhine atas: Salah satu kelemahan utama mobil elektronik Jerman akan segera hilang

Mendaur ulang baterai secara efektif menghemat karbon dioksida

Seperti kebanyakan pesaingnya, Volkswagen ingin mencapai tingkat daur ulang baterai e-car yang tinggi dalam jangka panjang. Sementara itu, secara teoritis dimungkinkan untuk mendaur ulang lebih dari 90 persen bahan baku yang ada sedemikian rupa sehingga hampir sebagus bahan baru dan dapat digunakan tanpa batasan. Volkswagen saat ini sedang membangun pabrik percontohan di Salzgitter, Lower Saxony, di mana lithium, serta kobalt, nikel, dan mangan akan dipulihkan.

READ  Di mata biru: MotoGP lulus ujian corona

Namun, perlu beberapa tahun lagi sebelum lebih banyak mobil elektronik mencapai akhir siklus hidupnya. Pertama-tama, pabrikan mobil memperkirakan hanya akan membongkar sekitar 3.600 unit penyimpanan listrik per tahun. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat secara signifikan dari akhir dekade ini.

Baca juga

Mobil elektronik hanya berkelanjutan jika baterainya dapat didaur ulang – Volkswagen, Tesla, Daimler & Co. merencanakan ini di area ini

Wolfsburg berinvestasi dalam energi angin dan matahari

“Hanya jika e-car terus-menerus diisi dengan listrik ramah lingkungan, e-mobilitas dapat secara efektif berkontribusi pada perlindungan iklim,” kata Ralf Brandstätter, kepala merek Volkswagen, Rabu lalu. Kendaraan bertenaga baterai sudah memiliki keunggulan tertentu dibandingkan kendaraan bensin atau diesel dengan campuran listrik Jerman saat ini, tetapi mereka hanya menjadi netral iklim jika lebih banyak diinvestasikan dalam angin dan air, serta tata surya.

Inilah yang dilakukan pabrikan mobil di Lower Saxony sebagai bagian dari strategi “Road to Zero”. Volkswagen, yang perusahaan induknya saat ini masih menjadi salah satu pendorong terbesar perubahan iklim, ingin menjadi benar-benar netral CO2 pada pertengahan abad ini. Pabrikan mobil telah mengalokasikan anggaran total 40 juta euro untuk mempromosikan perluasan energi angin dan matahari Eropa pada tahun 2025.

Ralf Brandstätter, CEO merek Volkswagen, percaya tidak ada alternatif untuk memperluas energi terbarukan.
Ralf Brandstätter, CEO merek Volkswagen, percaya tidak ada alternatif untuk memperluas energi terbarukan.
Volkswagen AG

Pembuat mobil memiliki jalan panjang untuk dilalui

Proyek-proyek yang didukung terbesar akan dimulai awal tahun depan. Sebuah ladang angin baru di Swedia utara diharapkan menghasilkan 100 gigawatt-jam listrik setiap tahun, dan dengan demikian akan mampu memberi daya pada sekitar 27.000 rumah. Fakta bahwa program pembiayaan Volkswagen dimulai di Swedia hanyalah sebuah kebetulan. Dalam hal mobil listrik murni, merek Jerman adalah pemimpin pasar di negara Skandinavia dengan pangsa 20 persen.

Sebuah tata surya besar juga dijadwalkan untuk beroperasi di Mecklenburg-Vorpommern pada tahun 2022. Secara keseluruhan, Volkswagen ingin berinvestasi dalam dua puluh proyek lagi di seluruh Eropa selama tiga tahun ke depan untuk tujuan yang sama. Pabrikan mobil ingin menghemat tujuh terawatt listrik hijau tambahan. Produsen mobil terbesar di Eropa sedang mencoba, setidaknya secara lahiriah, untuk membuat model bisnisnya lebih ramah iklim dalam jangka panjang. Untuk nol muncul di bawah jejak karbon di beberapa titik, Volkswagen harus secara dramatis meningkatkan komitmennya lagi dan menyingkirkan situs polusi dari dunia otomotif lama.

Baca juga

‘Tidak ada yang mengklaim bahwa semuanya berjalan sempurna ketika Golf 8 dan ID.3 diperkenalkan’: Beginilah cara Volkswagen menjelaskan masalah perangkat lunaknya