Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vote perdagangan bebas – LSM dalam kekacauan tentang minyak sawit dari Indonesia – Berita

Isi

Kesepakatan dengan Indonesia membuat impor minyak sawit organik menjadi lebih murah. Ini membagi bantuan dan sistem lingkungan ke dalam kampanye pemungutan suara.

Beberapa bulan yang lalu mereka berkumpul dalam upaya pertanggungjawaban perusahaan, yang gagal hanya karena jumlah stand. Tetapi ketika ada pertanyaan apakah Swiss dan Indonesia ingin meningkatkan hubungan perdagangan mereka dengan kesepakatan – pandangan lembaga bantuan, organisasi lingkungan dan organisasi sukarela lainnya berbeda.

Misalnya, fokusnya adalah pada minyak sawit, bahan yang digunakan dalam industri makanan dan sabun. Organisasi lingkungan khususnya telah kritis terhadap budidaya kelapa sawit skala besar untuk produksi minyak sawit, karena mengarah pada deforestasi hutan hujan. Indonesia adalah produsen terbesar di dunia. Dari 24.000 ton minyak sawit yang diimpor Swiss pada 2019, hanya 0,1 persen yang berasal dari Indonesia.

Manfaat lingkungan

Namun demikian, selama negosiasi dengan Indonesia, koalisi organisasi sukarelawan berjuang untuk sepenuhnya mengecualikan minyak sawit dari Perjanjian Perdagangan Bebas. Itu tidak bisa berhasil, tetapi kesepakatan itu memperhitungkan masalah lingkungan.

Misalnya, pajak kelapa sawit tidak akan sepenuhnya dihapus, tetapi akan dikurangi 20 hingga 40 persen. Hanya ada pengurangan untuk minyak tahan lama dan harus disertifikasi sesuai.

Referendum akan diadakan pada 7 Maret

Buka kotak ituTutup kotaknya

Kelompok referendum “Stop Palm Oil” ingin mengakhiri perjanjian perdagangan bebas Efta dengan Indonesia. Penentang kesepakatan berpendapat bahwa produksi minyak sawit di Indonesia merupakan ancaman bagi hutan hujan. Mengatakan tidak membantu iklim dan masyarakat adat di Indonesia, serta produsen Swiss yang memproduksi minyak lobak dan bunga matahari.

Pro-kubu berpendapat bahwa pajak impor minyak sawit dari Indonesia akan sedikit berkurang dan produk dapat dikembalikan ke produsen. Referendum tentang RUU itu akan diadakan pada 7 Maret, yang disahkan oleh mayoritas kuat di parlemen pada Desember.

READ  Anak-anak paling terdampak di Indonesia

Di Pro Nature, ini diakui sebagai peningkatan. “Aturan stabilitas seperti itu adalah milik dari perjanjian perdagangan bebas,” kata Stella Zager, anggota eksekutif Organisasi Konservasi Alam.

Ada risiko besar bahwa klausul ini hanya akan menjadi gaun hijau.

Meskipun demikian, Pro Natura telah terlibat dalam komite referendum menentang kesepakatan tersebut. “Risikonya besar karena klausul ini adalah gaun hijau untuk perjanjian perdagangan bebas yang pada akhirnya akan melayani pertumbuhan ekonomi ekologis.”

“Tidak lagi, tapi di minyak sawit terbaik”

Hal sebaliknya terjadi pada Swissaid, sebuah organisasi bantuan yang terlibat dalam kerjasama pembangunan. “Ini jauh dari kesepakatan yang sempurna,” kata Managing Director Marcus Aleman. “Tapi ini adalah pertama kalinya perjanjian perdagangan bebas dikaitkan dengan aturan stabilitas yang kuat.” Soal sawit, Aleman yakin sawit tidak lagi datang ke Swiss, tapi akan menjadi yang terbaik.

Ya atau tidak dari Public Eye, sebuah organisasi yang kritis terhadap globalisasi. Dia dikenal karena referensi posisinya yang sangat tajam dan kampanye yang provokatif. Organisasi mengabaikan, sehingga untuk berbicara, pertanyaan tentang perjanjian perdagangan bebas.

Dewan Federal telah gagal menunjukkan bagaimana mereka ingin memastikan kepatuhan terhadap peraturan keberlanjutan.

“Ini adalah kesepakatan paling progresif yang pernah dibuat Swiss tentang keberlanjutan.

Dia percaya pada kombinasi pengurangan tarif dan produksi yang berkelanjutan. Tetap saja, Anda tidak ingin mempertahankannya. “Sejauh ini, Dewan Federal telah gagal untuk mengkonfirmasi seberapa andal niatnya untuk mematuhi aturan stabilisasi,” jelas Brunswick.