Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Wanita di seluruh dunia berisiko terkena penyakit kardiovaskular

35 persen wanita di seluruh dunia meninggal karena penyakit kardiovaskular. Ada sedikit penelitian ilmiah tentang masalah ini. Penyakit jarang didiagnosis dan diobati secara tidak efektif. Inilah yang dikatakan 17 ahli internasional dalam laporan global pertama tentang “Wanita dan Penyakit Kardiovaskular,” yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan American College of Cardiology (ACC) pada hari Senin.

Pasien wanita dirampas dalam banyak hal

Pasien wanita dirampas dalam banyak hal

Laporan tersebut, yang diterbitkan pada waktu yang sama dan dipresentasikan oleh panel ahli dari jurnal tersebut, kepada konferensi ACC di jurnal medis Inggris “The Lancet”, menekankan pentingnya masalah tersebut dan menyerukan tindakan penanggulangan yang harus diambil untuk memperbaiki situasi kesehatan. Untuk banyak wanita kurang mampu. “Penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian di kalangan wanita dan bertanggung jawab atas 35 persen kematian,” tulis para ahli. “Kematian kardiovaskular terus meningkat di antara wanita muda.”

Meningkat di negara-negara miskin

Angka kunci: Pada 2019 ada sekitar 275 juta kasus penyakit kardiovaskular pada wanita di seluruh dunia. Ini berarti sekitar 6.400 pasien untuk setiap 100.000 wanita setiap tahun. Memang benar bahwa sejak tahun 1990, kejadian serangan jantung, stroke dan penyakit serupa di kalangan wanita telah menurun sebesar 4,3 persen di seluruh dunia. Tetapi ini terutama mempengaruhi negara-negara terkaya di dunia di Asia dan Pasifik (minus 19,2 persen), Eropa Barat (minus 18,2 persen) dan Amerika Utara (minus 14,6 persen). Namun di China frekuensinya meningkat 7,5%, di Indonesia sebesar 4,8% dan di India sebesar 2,4%.

Pada tahun 1990, sekitar 6,1 juta wanita meninggal di seluruh dunia akibat penyakit kardiovaskular. Pada tahun 2019, jumlah kematian ini sudah mencapai 8,94 juta, tetapi ini terutama disebabkan oleh pertumbuhan populasi dunia. Secara keseluruhan, angka kematian akibat penyakit kardiovaskular di antara wanita telah menurun sekitar 35 persen di seluruh dunia sejak 1990 (menjadi 204 kematian per 100.000 kasus per tahun) di Eropa Timur, Afrika Utara, Timur Tengah, Afrika Selatan dan Asia Tengah, namun, dalam beberapa kasus. , ada angka kematian kardiovaskular dua kali lebih tinggi (316 hingga 486 / 100.000 wanita dan tahun). Meskipun menurun hingga dua pertiga di Israel atau Singapura, misalnya, tidak ada perubahan nyata di Afrika Selatan dan negara-negara Pasifik. “Penurunan angka kematian penyakit kardiovaskular melambat tajam dari 2010 hingga 2019, sebesar negatif 11,2 persen, dibandingkan dengan -26,9 persen antara 1990 dan 2010,” kata laporan itu. Ini berarti tindakan segera diperlukan.

READ  Jadwal Medali Olympia 2021 yang Diperbarui, Hasil, Status Medali, Peringkat

Penyakit jantung iskemik yang disebabkan oleh pengerasan pembuluh darah (penyakit arteri koroner) merupakan penyakit yang paling umum terjadi pada wanita. Kemudian telusuri goresannya. “Tekanan darah tinggi adalah faktor risiko terbesar kehilangan tahun hidup karena penyakit kardiovaskular pada wanita. Ini diikuti oleh indeks massa tubuh yang tinggi dan kadar lemak darah LDL yang tinggi,” kata laporan itu.

Peningkatan pada wanita muda

Gambaran yang didefinisikan sebagian muncul untuk Eropa terkait risiko yang dihadapi wanita akibat penyakit kardiovaskular. Laporan tersebut menyatakan: “Meskipun persentase perokok menurun secara umum, ada peningkatan di kalangan wanita, terutama di kalangan wanita dan gadis muda. Menurut statistik negara anggota Uni Eropa, persentase perokok di antara pria dan wanita. wanita di beberapa negara bagian Utara. – Dan negara-negara Eropa Barat sama. Secara kasar, ini lebih tinggi untuk wanita Swedia daripada pria. Selain itu, di sebagian besar Eropa, tingkat kematian akibat tekanan darah tinggi lebih tinggi pada wanita daripada untuk pria. ” Kadar kolesterol yang lebih tinggi lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria, dan wanita kurang berolahraga.

Namun, ada juga beberapa risiko yang hanya menyerang wanita: menopause dini, diabetes gestasional, tekanan darah tinggi selama kehamilan, persalinan prematur, atau penyakit autoimun inflamasi kronis. Selain itu, perempuan lebih berisiko sebagai akibat dari deprivasi sosial mereka di banyak wilayah di dunia: melalui faktor risiko psikologis dan sosial, pelecehan atau kekerasan dalam hubungan, perampasan sosial ekonomi, pengetahuan kesehatan yang tidak memadai dan faktor lingkungan yang berbahaya.

Diskriminasi terhadap perempuan dalam masalah kesehatan

Perry Mears, seorang ahli jantung ginekologi di Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles, California, mengatakan: “Sementara beberapa faktor risiko penyakit kardiovaskular serupa pada pria dan wanita, wanita berisiko lebih besar terhadap diskriminasi kesehatan – melalui budaya, politik dan sosial. Faktor ekonomi, misalnya, beberapa norma sosial atau agama melarang partisipasi dalam kegiatan olahraga. Selain itu, menurut penulis, penyakit kardiovaskular lebih jarang didiagnosis pada wanita dan sering kali diobati dengan kurang efektif.

READ  People Marsh datang ke Runnels County

Dosa perempuan dalam masalah kesehatan jantung mempengaruhi sains. Meskipun lebih banyak pengetahuan tentang aspek khusus jenis kelamin dari pengobatan dan meningkatkan hasil pengobatan akan menjadi sangat penting, wanita telah lama kurang terwakili dalam studi klinis, menurut The Lancet. Penanggulangan harus diambil di sini.

(APA / merah, foto: APA / APA / Mrs.Sporty GmbH / Mrs.Sporty GmbH)