Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Waspadai inversi: BÖRSE am Sonntag

Waspadai inversi: BÖRSE am Sonntag

Harapan soft landing dalam perekonomian memudar. Resesi akan datang, satu-satunya pertanyaan adalah kapan. Pasar di Eropa dan Amerika Serikat saat ini terombang-ambing antara ketahanan dan kerapuhan, sementara titik terang masih ada di Asia.

Oleh Andrew McCaffery, Chief Information Officer Global, Asset Management Fidelity

Paruh pertama tahun 2023 telah berakhir – saatnya untuk keseimbangan tentatif dan melihat ke masa depan. Kita masih bergerak melalui berbagai krisis, yaitu melalui interaksi kompleks dari berbagai tekanan yang dapat menyebabkan resesi parah dalam jangka panjang. Bank sentral di AS dan Eropa telah mengumumkan lebih banyak kenaikan suku bunga karena inflasi perlahan turun. Ini membawa risiko: meskipun pasar saat ini menunjukkan ketahanan dari luar, efek dari kebijakan moneter yang ketat cepat atau lambat akan berdampak penuh.

1. Kapan resesi akan datang?

Meskipun banyak indikator ekonomi memberikan tanda-tanda awal resesi yang akan segera terjadi, resesi di Eropa dan Amerika Serikat masih jauh. Pasar masih menunjukkan ketahanan yang luar biasa setelah kenaikan suku bunga tercepat dalam sejarah, namun hal ini kemungkinan hanya bersifat sementara. Di satu sisi, likuiditas melimpah — sebagian karena banyak konsumen dan bisnis telah membangun bantalan finansial selama pandemi. Pasar tenaga kerja juga tetap kuat.

Di sisi lain, efek sebenarnya dari kebijakan bank sentral hanya berdampak tertunda pada ekonomi global, sementara standar pinjaman telah diperketat akibat kenaikan suku bunga. Pada saat yang sama, permintaan kredit terus menurun. Jadi stagnasi siklus di pasar maju tetap menjadi kasus dasar kami. Kami perkirakan tingkat pengangguran AS naik menjadi 4,4 hingga 6,5 ​​persen selama 12 bulan ke depan.

2. Titik terang di Asia

READ  Temukan Solusi Solvabilitas: Ichiko dalam masalah

Setelah pembatasan Corona dicabut, China membuat awal yang kuat di tahun baru. Namun, pemulihannya lebih lambat dari yang diharapkan. Prakiraan pendapatan banyak perusahaan mengecewakan, pengangguran kaum muda tinggi dan minat beli tetap lemah. Kebijakan moneter dan fiskal yang mendorong pertumbuhan yang telah ditegaskan kembali oleh pemerintah China memberikan harapan. Lebih banyak langkah stimulus kemungkinan akan menyusul, terutama karena inflasi yang rendah memberikan ruang fiskal Beijing untuk bermanuver. Kami berharap China mencapai target pertumbuhan PDB 2023 sebesar 5%.

Perbedaan antara ekspektasi pasar dan realitas reli membuka peluang selektif bagi investor. Saham China diperdagangkan dengan diskon sekitar seperlima dari pasar negara berkembang, termasuk saham dari perusahaan dengan pertumbuhan tinggi di sektor konsumen dan internet. Ini adalah posisi yang baik untuk menghadapi penurunan ekonomi.

Kawasan Asia Tenggara mendapat manfaat dari upaya banyak perusahaan Barat untuk mengurangi ketergantungan mereka pada China dan mendesain ulang rantai pasokan. Indonesia meninggalkan jejaknya dalam rantai pasokan kendaraan listrik global, serta Malaysia dan Vietnam dalam industri elektronik. Peluang juga terbuka di Asia Timur Laut. Untuk waktu yang lama, Jepang dicirikan oleh pertumbuhan dan deflasi yang lemah. Masih belum ditemukan oleh investor global, pasar saham Jepang rebound pada bulan Mei didukung oleh pemulihan baru-baru ini dalam penjualan ritel dan reformasi tata kelola perusahaan.

3. Optimisme prematur di antara perusahaan

Analis kami mencatat suasana lesu di antara perusahaan selama sebagian besar kuartal terakhir. Namun, pemulihan di bulan Juni menunjukkan bahwa sentimen tidak memburuk secara permanen, tetapi hanya pulih dari penurunan sementara. Karena resesi terjadi setelah guncangan di sektor perbankan dan kekhawatiran terkait reaksi berantai. Ketika ini terbukti tidak berdasar, optimisme kembali bekerja. Hal ini terutama berlaku di sektor bahan pokok konsumen, meskipun investor dan konsumen belum memiliki optimisme yang sama.

READ  Harga Emas Sedikit Rendah - Selamat Tinggal Pendekatan Aliran Uang oleh Investing.com

Menurut kami, perubahan perasaan ini merupakan tanda terlalu percaya diri. Karena di bawah permukaan yang tenang itu berdetak. Perlu kehati-hatian mengingat efek lagging kebijakan moneter, peningkatan penarikan likuiditas dan pengetatan standar pinjaman. Dan tekanan biaya upah yang terus-menerus tinggi di negara-negara industri mengirimkan sinyal yang jelas: inflasi belum terkendali dan bank sentral masih jauh dari akhir siklus mereka.

Ikhtisar kelas aset individu

Terlibat

Reli di pasar saham AS didorong oleh beberapa perusahaan teknologi besar. Fokus di sini mengancam jika hype seputar kecerdasan buatan mereda atau jika Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga tinggi lebih lama. Volatilitas pasar saham rendah – indikasi bahwa risiko resesi diremehkan. Di Eropa, penilaian, terutama secara berkala, lamban dalam merespons lingkungan yang memburuk secara keseluruhan. Kami memperkirakan pertumbuhan pendapatan global akan sedikit negatif pada tahun 2023, tetapi akan pulih ke tingkat satu digit menengah hingga tinggi tahun depan.

obligasi

Pasar obligasi tingkat investasi telah melihat harga yang relatif baik dalam resesi, khususnya di Eropa. Namun, saat ini tidak berlaku untuk obligasi dengan imbal hasil tinggi. Setelah negosiasi pagu utang AS selesai, kita akan melihat tingginya tingkat penerbitan obligasi pemerintah ditambah dengan pengetatan kuantitatif karena Departemen Keuangan AS tampaknya akan meningkatkan cadangan kas dalam beberapa bulan mendatang. Hal ini dapat menyebabkan penurunan likuiditas dolar karena pelaku pasar merealokasi modal mereka di dana pasar uang untuk memanfaatkan penerbitan tambahan ini.

pasar swasta

Dalam kerapuhan lingkungan ekonomi saat ini, pengembalian yang diharapkan merupakan keuntungan dan inilah yang ditawarkan oleh kelas aset utang swasta. Sementara penurunan rasio cakupan bunga seharusnya menghasilkan peningkatan terbatas pada gagal bayar, kelemahan apa pun lebih bersifat spesifik perusahaan daripada cross-sectional. Namun, pemeriksaan kredit yang bijak dan selektivitas yang tinggi dalam pemberian pinjaman sangatlah penting.

READ  Para peneliti khawatir - panas yang luar biasa belum datang

Properti

Pasar real estat Eropa memiliki keseimbangan yang erat antara penawaran dan permintaan, yang menciptakan fleksibilitas dalam jangka pendek. Keseimbangan ini dapat terganggu jika kenaikan harga yang akan datang lebih tinggi dari yang diperkirakan, yang kemungkinan besar akan berdampak negatif pada pasar investasi dan persewaan. Pada tahun sebelumnya, terjadi penurunan harga real estat yang belum pernah terjadi sebelumnya dari 15 menjadi 25 persen. Indikator jangka pendek menunjukkan bahwa nilai sekarang stabil, tetapi suku bunga jangka panjang yang lebih tinggi dapat memberi tekanan lebih besar pada imbal hasil.

Kesimpulan

Mayoritas analis kami berasumsi bahwa resesi akan berlanjut di Eropa dan AS dalam 12 bulan ke depan. Fleksibilitas saat ini bukanlah alasan bagi perusahaan untuk bernapas lega. Pengetatan kebijakan moneter tidak akan membuat pasar tidak terpengaruh, dan efeknya akan terasa seiring berjalannya tahun. Dalam lingkungan ini, investor harus memposisikan portofolionya secara defensif dan fokus pada saham berkualitas. Meskipun pemulihan China jauh dari ekspektasi pasar, Timur Jauh masih melihat pertumbuhan terkuat.