Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Wedel membandingkan lawan Putin dengan kritik terhadap tindakan Corona

AAlice Fidel, kandidat utama untuk daftar Partai Demokrat, membandingkan pelecehan terhadap lawan Kremlin sebelum pemilihan parlemen di Rusia dengan cara para kritikus tindakan Corona ditangani di Jerman. “Lihatlah jalan-jalan kami. Penentang tindakan Corona menjadi sasaran pelecehan massal di sini. Demonstrasi oleh kritikus pemerintah dilarang,” kata Weidel kepada surat kabar Badischer Tagblatt.

“Kita harus menghindari sebisa mungkin menuding negara lain mengenai pembatasan hak-hak dasar yang diberlakukan di sini,” kata Weidel. Ketika ditanya, dia menambahkan, “Prinsipnya, penghinaan dan pelecehan terhadap kritikus, tentu sebanding, tetapi tentu saja.”

Baca juga

Teks biasa. Stefan Ost tentang situasinya

Sekitar 110 juta orang Rusia diundang untuk memilih parlemen baru mereka mulai Jumat. Kemenangan partai Kremlin, Rusia Bersatu, dianggap sudah pasti. Partai-partai oposisi sejati memiliki sedikit peluang untuk memenangkan satu atau lebih dari 450 kursi di Duma Negara. Pendukung lawan Kremlin Alexei Navalny, yang dipenjara di kamp konsentrasi, tidak diterima sebagai kandidat. Mereka memperingatkan kecurangan suara besar-besaran.

READ  Perang Eropa Tengah? Konflik Balkan mengancam akan meningkat - ultimatum 24 jam untuk NATO