Berita Utama

Berita tentang Indonesia

WWF: Uni Eropa adalah pusat perdagangan hiu

WWF: Uni Eropa adalah pusat perdagangan hiu

pesan WWF
Uni Eropa adalah pusat perdagangan hiu global

Menyeret bayi hiu di atas becak untuk dibawa ke pasar ikan di Banda Aceh, Indonesia

© Hotli Simanjuntak / epa / dpa

Menurut analisis oleh yayasan lingkungan WWF, hingga 100 juta hiu dan pari mati setiap tahun di perikanan. Negara-negara Eropa dan Uni Eropa memainkan peran sentral dalam hal ini

Hingga 100 juta hiu dan pari mati setelah satu Analisis oleh Yayasan Lingkungan WWF Setiap tahun memancing. Perdagangan produk hiu ternyata menjadi perdagangan global yang kompleks di mana negara-negara Eropa dan Uni Eropa memainkan peran sentral, menurut World Wide Fund for Nature (WWF) di Hamburg. Beberapa hiu telah runtuh lebih dari 95 persen karena penangkapan ikan yang berlebihan. Saat ini, 36 persen dari lebih dari 1.200 spesies hiu dan pari yang diketahui terancam punah.

WWF mendesak konsumen untuk menghindari produk tersebut jika memungkinkan. Hiu dijual di Jerman sebagai kerang dan steak hiu, antara lain.

“Spanyol adalah pengekspor daging hiu terbesar di dunia,” tulis WWF. 184.000 ton diekspor ke 85 negara dan wilayah antara 2009 dan 2019. Menurut WWF, Uni Eropa adalah pemasok utama ke pasar Asia Tenggara. Menurut WWF, lebih dari 200 negara dan wilayah mengimpor dan mengekspor produk hiu dan pari.

Jumlah hiu dan pari telah menurun tajam di seluruh dunia

“Seringkali fokusnya adalah pada permintaan sirip hiu dari Asia,” kata Heike Sidwitz, pakar hiu di WWF di Jerman. “Tetapi analisis kami menunjukkan bahwa ada permintaan global yang besar untuk daging dari hiu dan pari, yang mendorong penurunan spesies ini.” Dia menyerukan peningkatan keterlacakan untuk memastikan perdagangan tetap legal dan dapat dikelola. Klasifikasi hiu dan pari sebagai tangkapan sampingan juga bermasalah. “Di banyak perikanan tuna Eropa, hiu secara teratur ditangkap lebih banyak daripada spesies target itu sendiri dan dipasarkan sebagai penangkapan ikan yang menguntungkan.”

Pada bulan Januari, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature menunjukkan bahwa jumlah hiu dan pari di lautan dunia telah menurun tajam selama 50 tahun terakhir. Sejak tahun 1970, jumlah hewan ini di lautan telah berkurang 71 persen, tulis peneliti yang dipimpin oleh Nathan Bakoro dari Simon Fraser University di Burnaby, Kanada.

dpa

READ  Luno mencapai 7 juta pengguna dan sedang menuju 1 miliar pengguna pada tahun 2030