Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Yang membuat Jeffy terkesan di Jakarta

Yang membuat Jeffy terkesan di Jakarta

Negara Bagian Berlin ingin bekerja lebih erat dengan kota kembarnya Jakarta di Indonesia untuk memodernisasi administrasi kota. Senator Ekonomi Franziska Givi (SPD) menandatangani perjanjian serupa pada hari Kamis di Jakarta dengan Sri Hariyati, Komisaris Ekonomi dan Keuangan Gubernur Jakarta.

Acara tersebut adalah pembukaan pusat yang didanai oleh Berlin dan Uni Eropa, dimana Pemerintah Kota Jakarta ingin mengembangkan dan menguji metode baru pengelolaan kota modern dengan mitra dari perusahaan swasta dan publik. Ruangan besar yang disebut “Pusat Kota Masa Depan” terletak di lantai 23 gedung perkantoran modern di pusat kota berpenduduk sepuluh juta orang dan menyediakan ruang kerja untuk sekitar 50 orang atau untuk acara hingga 300 orang. . Peserta

“Pusat Kota Masa Depan” terletak di menara perkantoran modern, Jakarta Box Tower.

© Kevin Hoffman/TSP

29 tahun yang lalu, perwakilan kedua ibu kota telah menandatangani kemitraan resmi kota. Pada tahun 2016, pemerintah mulai mendukung pertukaran startup yang sedang berkembang, yang diikuti pada tahun 2017 dengan kesepakatan awal di bidang tata kelola digital dan layanan masyarakat (“kota pintar”).

3.7

Satu juta euro Uang Uni Eropa mengalir untuk kerja sama tersebut

Pada tahun 2019, tepat sebelum merebaknya pandemi Covid-19, program “Perubahan Cerdas” diluncurkan dengan nilai total €3,7 juta dengan 95 persen pendanaan UE untuk mencakup kota-kota besar Berlin, Jakarta, dan kota mitra lainnya, Berlin. – Bangkok. Di Thailand – agar lebih terhubung. Menurut administrasi Senat, pembangunan ruang kantor, termasuk studio konten media sosial profesional di Jakarta, menelan biaya sekitar 400 ribu euro yang didanai dari program ini.

READ  “Alam adalah aset kita yang paling berharga.” Opini | Hadiah

Contoh praktis: aplikasi pemerintah “Jackie”

Banyak staf Departemen Ekonomi Givi yang juga banyak terlibat dalam pendirian pusat tersebut selama tiga setengah tahun terakhir, dan secara rutin melakukan perjalanan ke Jakarta. Pada upacara pembukaan dan konferensi, operator “Future City Hub” juga mempresentasikan proyek besar pertama mereka: aplikasi manajemen kota “Jaki”, yang telah diinstal oleh sekitar lima dari sepuluh juta penduduk Jakarta di ponsel pintar mereka. .

Pembukaan
Pembukaan “Pusat Kota Masa Depan”. Senator Bidang Ekonomi Franziska Giffey (gaun biru) dan tuan rumahnya membentuk huruf “J” dengan jari mereka. Ini seharusnya mewakili Jakarta.

© Kevin Hoffman/TSP

Jeffy terkesan dengan perangkat lunak seluler, yang menggabungkan lebih dari 50 layanan bagi warga — mulai dari membayar pajak kendaraan kota, membuat janji temu dengan dokter, hingga melaporkan kerusakan jalan.

Pemerintah kota pesisir, yang wilayahnya selalu terkena risiko banjir dan terletak di wilayah yang sangat aktif secara seismik, memberikan informasi tentang kemungkinan banjir atau letusan gunung berapi. Warga juga dapat melaporkan lampu jalan yang rusak. Personel penyedia listrik setempat harus mengambil foto ponsel setelah diperbaiki dan mengunggahnya ke platform.

Katka Nagyova, direktur Betahouse di Berlin, berbicara dengan dua pria yang mengenakan kaos perusahaan tempat mereka bekerja, Otoritas Transportasi Jakarta.
Katka Nagyova, direktur Betahouse di Berlin, berbicara dengan dua pria yang mengenakan kaos perusahaan tempat mereka bekerja, Otoritas Transportasi Jakarta.

© Kevin Hoffman/TSP

Semua staf administrasi memiliki akses ke halaman ikhtisar yang merangkum dengan tepat topik mana yang paling banyak menerima keluhan. Givi dan delegasinya mengunjungi pusat kendali di belakang aplikasi Jackie keesokan harinya. Senator terkesan dengan kinerjanya. “Kami pasti akan banyak mendiskusikan hal ini di kampung halaman kami di Berlin,” dia mengumumkan. “Namun, kami tentu tidak akan dapat mengadopsi semua fitur tersebut.” Dia menunjuk pada masalah perlindungan data dan keselamatan kerja.

READ  Suasana optimisme di Jakarta com.economicssuisse

Giffey mengevaluasi perjalanan itu

Mengingat semua diskusi seputar perjalanan tiga hari delegasi Givi dengan sekitar 30 perwakilan perusahaan, yayasan, LSM dan media di Berlin, Jakarta dan Berlin menghadapi tantangan yang signifikan: mereka harus mewujudkannya, tulis Givi dalam siaran pers pemerintah. Mencapai kemajuan pesat dalam transformasi digital. Mengurangi emisi transportasi, mendorong perluasan energi terbarukan, melindungi lingkungan dan iklim, serta mendorong talenta digital.

“Tiga hari terakhir ini menunjukkan bahwa kita dapat belajar banyak dari satu sama lain,” termasuk dalam hal perekrutan pekerja terampil. Indonesia adalah negara demokrasi yang sedang berkembang dan, dengan kekuatan inovatif dan spesialis berkualifikasi tinggi, menciptakan kekuatan ekonomi yang juga sangat menarik bagi Berlin.