Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Yulia Navalnaya menyerukan protes selama pemilihan presiden Rusia

Yulia Navalnaya menyerukan protes selama pemilihan presiden Rusia

di luar Janda Navalny

Navalnaya menyerukan protes selama pemilihan presiden Rusia

“Hari yang sangat penting bagi mereka yang menginginkan Rusia yang berbeda”

Meski ada peringatan dari pihak berwenang Rusia, ribuan orang berbondong-bondong mendatangi lokasi pemakaman Navalny di tenggara Moskow. Massa yang berkumpul meneriakkan slogan-slogan seperti “Tidak untuk berperang.” Pakar Rusia Dr. berkata: Stefan Meister.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Presiden Rusia Vladimir Putin ingin dikukuhkan menjabat pada pertengahan Maret. Janda pembangkang Alexei Navalny, yang meninggal di kamp konsentrasi Rusia, kini menyerukan protes nasional selama pemilu. Anda harus menunjukkan bahwa “kita banyak”.

DrJanda kritikus Kremlin, Alexei Navalny, menyerukan protes nasional untuk pemilihan presiden Rusia pada 17 Maret. Dalam video YouTube yang diposting pada hari Rabu, Yulia Navalnaya juga meminta mereka yang berhak memilih untuk memilih menentang Presiden saat ini Vladimir Putin atau memberikan suara yang tidak sah. Navalnaya, yang tinggal di pengasingan, mengatakan dia mendapatkan harapan dari banyaknya orang yang menghadiri pemakaman suaminya di Moskow pada Jumat lalu.

Navalny, politisi oposisi paling populer di Rusia dan kritikus paling keras terhadap Putin, dinyatakan tewas di kamp konsentrasi Serigala Kutub di Siberia pada 16 Februari. Putin hampir pasti akan dipastikan menjabat dalam pemilu yang akan diadakan pada tanggal 15 hingga 17 Maret, dan oleh karena itu akan dapat tetap menjadi presiden Rusia setidaknya hingga tahun 2030. Navalnaya meminta masyarakat Rusia untuk mendukung protes nasional yang diumumkan suaminya sebelum kematiannya pada siang hari tanggal 17 Maret. “Kita harus menggunakan Hari Pemilu untuk menunjukkan bahwa kita ada dan jumlah kita banyak,” kata Navalnaya.

Baca juga

Sepeninggal Navalny, jandanya mengumumkan akan melanjutkan perjuangan suaminya. Untuk mencapai tujuan ini, ia bertemu dengan Presiden AS Joe Biden, berpartisipasi dalam Konferensi Keamanan Munich, dan berbicara di Parlemen Eropa. Mereka, seperti pemerintah Barat, menuduh Putin bertanggung jawab atas kematian Navalny.

Kepemimpinan Rusia menyangkal keterlibatannya, dan menegaskan bahwa penyelidikan menunjukkan bahwa pria berusia 47 tahun itu meninggal karena sebab alamiah. Navalny dijatuhi hukuman lebih dari 30 tahun penjara. Tuduhan yang diajukan beragam, mulai dari penipuan hingga ekstremisme. Dia selalu membantah tuduhan tersebut dan menggambarkannya bermotif politik.

READ  Jenderal Rusia lainnya tewas di Ukraina