Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Yunani membela penggunaan senjata sonik terhadap migran

JReichenland membela penggunaan senjata sonik terhadap pengungsi di perbatasan dengan Turki. “Apa yang dilakukan polisi, mereka harus melakukan dengan caranya sendiri,” kata Menteri Imigrasi Notis Mitarashi pada hari Rabu saat berkunjung ke Brussel. Pada konferensi pers bersama, Komisaris Dalam Negeri Uni Eropa Ylva Johansson menggambarkan penggunaan meriam sial sebagai “cara aneh untuk melindungi perbatasan seseorang”.

Komisi Uni Eropa meminta Athena untuk klarifikasi awal bulan ini setelah pemerintah Yunani mengumumkan rencananya. Pistol dipasang di dua truk untuk membombardir migran dengan gelombang suara keras dan mencegah penyeberangan Sungai Evros di perbatasan dengan Turki. Mencapai 162 desibel, yang merupakan sepertiga lebih keras dari deru mesin jet.

“Ini bukan sesuatu yang dibiayai Komisi Eropa,” kata Komisaris Dalam Negeri Johansson, yang lembaganya mendukung Yunani dalam mengamankan perbatasan. “Dan saya harap ini sejalan dengan hak-hak dasar.” Ini harus diklarifikasi sekarang.

Baca juga

Kelompok hak asasi manusia telah mencela perangkat ini sebagai berbahaya. Organisasi Hak Asasi Manusia Euro-Mediterania yang berbasis di Swiss menjelaskan bahwa “gelombang suaranya yang kuat dapat menyebabkan rasa sakit dan kejutan yang signifikan pada tubuh manusia.” Konsekuensi dari penggunaannya dapat berkisar dari “masalah kesehatan yang serius dan rasa sakit yang parah hingga mati rasa”.

READ  Rekaman corona: Dewan Kota menentang penutupan pusat vaksinasi besarتطعيم