Berita Utama

Berita tentang Indonesia

ZDF Magazin Royale: Jan Bomermann dan Krisis Pasir

Diperbarui 10 April 2021, 10:04

Bukankah anak-anak kita sama sekali tidak duduk di pasir, tapi sebenarnya di tambang emas? Pada suatu Jumat malam, Jan Bomermann dalam “ZDF Magazin Royale” menarik perhatian pada masalah yang baru-baru ini menghilang: pasir.

kritik

Dari Christian Fook

Krisis iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, penangkapan ikan berlebihan di lautan, pabrik peternakan, sampah plastik, rasisme, distribusi uang yang tidak merata, kekayaan, pendidikan dan kesempatan hidup, hilangnya habitat lingkungan, dan, dan. Sementara “politik” saat ini mencoba mengendalikan virus Corona, orang-orang di latar belakang memimpin berbagai krisis dunia.

Sekarang tidak sopan meminta Jan Bomermann mengakhiri krisis ini. Dia tidak bisa melakukannya dalam 30 menit seminggu. Tapi selain olok-olok, apa yang dilakukan Bomermann dalam 30 menit “ZDF Magazin Royale” adalah untuk menarik perhatian pada masalah. Bohmerman telah melakukannya banyak di masa lalu dan melakukannya lagi pada Jumat malam.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita TV dan streaming di sini

Namun sebelum itu terjadi tentunya Bohmerman tidak bisa terhindar dari pandemi Corona, khususnya perubahan rekomendasi terkait vaksin Astrazeneca.

Di sini Böhmermann memiliki “rekomendasi Astrazeneca untuk hari ini”: “Mulai besok di Rhineland-Palatinate, hanya pria CIS yang berusia di bawah 25 tahun, di Saarland yang akan divaksinasi manajer distrik dan ungulata hingga ketinggian 1,45 meter. Di Bavaria: putra dari tukang daging puber dengan sepatu Ukuran 44 2/3 ketika mereka memikirkan Sputnik ketika mereka divaksinasi, ”lelucon Bohmerman tentang campuran rekomendasi.

ZDF Magazin Royale: Seluruh pulau menghilang dari Indonesia

Kemudian tibalah giliran dua orang, yang sekarang harus berjuang melawan pandemi dan menampilkan calon kanselir potensial untuk posisi kanselir di bawah satu atap: Armin Laschet dan Marcus Söder. Dalam hal duel, Bomermann mengatakan: “Kelemahan terbesar Lachit – Marcus Soder. Kekuatan terbesar Soder – Armin Lachit.” Sedikit lelucon tentang topik saat ini, lalu Böhmermann datang ke masalah yang dia pilih minggu ini yang dimulai di Sylt.

READ  Maria Haas: "Matriarchinnen" | NDR.de - Budaya

“Setiap tahun satu juta meter kubik pasir dipompa dari dasar laut ke pantai dengan bantuan kapal keruk isap. Sejak 1972, Penjaga Pantai telah mengisi hampir 50 juta meter kubik pasir,” komentar audio dimulai dengan sebuah film pendek. tentang tema minggu ini.

Tapi tidak hanya lumpur yang menumpuk, pasir juga dibuldoser di seluruh dunia, seperti yang dikatakan juru bicara dari luar: “Pesisir India sedang digali. Seluruh pulau di lepas pantai Indonesia sedang menghilang. Dan tidak ada akhir yang terlihat dari gemericik pasir. .

Jan Bomermann: “Hari ini tentang pasir.”

Jadi pasir adalah masalahnya, atau lebih tepatnya, kebutuhan pasir yang sangat besar. Karena, kata Bomermann, ini bukan hanya “selusin sepeser pun”, itu juga diminati di mana-mana, dan karenanya jarang terjadi. “Bumi kehabisan pasir”, “Mengapa pasir menghilang” atau “Kelangkaan pasir: Apa cara yang tersedia untuk keluar dari krisis pasir?” , Boomerman mengutip laporan-laporan dari tahun-tahun sebelumnya dan menempatkan sebuah topik kembali ke dalam gambar saat topik itu masih topiknya, tetapi topik itu tidak benar-benar ada lagi. Atau, seperti yang dikatakan Bohmerman: “Hari ini semuanya tentang pasir.”

“Pasir? Kupikir hanya pasir yang ada. Seperti padang rumput atau ludah. ​​Atau dicintai oleh orang tuamu,” kata Bohmerman, apa yang mungkin dipikirkan banyak penonton tentang pasir dan itulah mengapa sudah saatnya Boomerman mendapatkan informasi yang serius. Ini adalah: apa itu pasir, terbuat dari apa, dan jenis apa itu, dan juga tidak hanya dalam beton, tetapi ditambahkan ke keju parut sebagai bantuan tanpa lemak, misalnya: “Setelah udara dan air , pasir adalah bahan mentah yang paling banyak digunakan di dunia ”- Tapi akhirnya di beberapa titik.

READ  Letusan gunung berapi di Indonesia: Gunung berapi di Indonesia memuntahkan abu dan bebatuan - Panorama

200 ton pasir untuk satu rumah keluarga saja

Misalnya, karena ada 200 ton di rata-rata rumah keluarga tunggal di Jerman. Dengan kata lain, karena kita ingin semakin percaya pada pertumbuhan, kita juga menginginkan lebih banyak pasir.

Penulis Kiran Pereira, yang menangani krisis pasir global, menjelaskan konsekuensi dari hal ini: “Ekstraksi pasir yang berlebihan dapat menimbulkan efek bencana. Dengan demikian, kami menghancurkan penghalang pelindung alami terakhir terhadap kenaikan permukaan laut.”

Ini dan lebih banyak lagi, seperti dasar laut, pantai, dan yang terakhir, mata pencaharian kita, seperti yang dijelaskan Bohmerman dan kemudian menyimpulkan: “Penambangan pasir memiliki konsekuensi yang menghancurkan di seluruh dunia.” Selain konsekuensi lingkungan, perampokan pasir ilegal telah terjadi, Pereira menjelaskan: “Mafia pasir adalah salah satu organisasi kriminal paling kejam dan brutal di dunia.”

Bohmerman tidak banyak membantu

Mafia pasir, dasar laut dan pantai yang hancur, 200 ton pasir untuk memimpikan satu rumah keluarga – Bohmerman sebaiknya mengambil tema itu dari tenggelamnya korona. Tapi apa yang Anda lakukan dengan informasi Bomermann? Bomermann sendiri menjawab pertanyaan ini dengan menunjukkan bahwa kita melakukan apa yang selalu kita lakukan dengan masalah eksistensial: kita menutup mata terhadap masalah tersebut.

Apakah ini benar? Berkeping-keping. Apakah ini berguna? Tidak, tetapi akan berlebihan untuk bertanya apakah Boomermann tidak hanya memperhatikan suatu masalah tetapi juga menawarkan bantuan swadaya.

Tapi itu memberikan dorongan pertama dan sekarang penonton tidak hanya dapat mencari solusi untuk ini, tetapi juga untuk menemukan solusi untuk banyak krisis. Karena krisis pasir, seperti semua krisis di dunia, adalah krisis sistemik.




Dengan spin-off baru dari “Let’s Dance Kids” bertindak sebagai pamannya yang manis – dengan selebriti Joachim Lambie menunjukkan dirinya dengan kejam lagi. “Tidak ada yang terjadi di ruang bawah tanah,” kata mantan juru bicara Tageschaw Jan Hoover dan aktor Errol Sander. Seseorang harus pergi.

READ  Serial dan Film Netflix Lebih Sedikit: Apakah Konten Masif Sekarang Senyap?