Berita Utama

Berita tentang Indonesia

▷ Bank Plastik merayakan pencegahan satu miliar botol sampah plastik dari ...

▷ Bank Plastik merayakan pencegahan satu miliar botol sampah plastik dari …

07.04.2021 – 00:46

SC Johnson

Racine, Wisconsin (OTS / PRNewswire)

Kemitraan juga menciptakan jalan untuk kesuksesan ekonomi yang lebih besar bagi komunitas yang kurang beruntung

The Plastic Bank, sebuah perusahaan sosial untuk rantai pasokan global daur ulang sampah plastik laut, hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mencapai tonggak sejarah dalam mencegah botol ke-miliar di lautan. Kemitraan global Plastic Bank dengan SC Johnson, produsen terkemuka merek rumah tangga dan konsumen, mewakili setengah dari pencapaian ramah lingkungan ini.

“Di SC Johnson, kami didorong oleh gagasan untuk menciptakan dunia yang lebih berkelanjutan di mana setiap tahap operasi kami, dari sumber bahan mentah hingga pembuangan konsumen, membuat dampak yang lebih kecil di planet kita, saat ini dan di masa depan,” kata Fisk Johnson, CEO dan CEO SC Johnson “Melalui kekuatan bersama kami, bersama dengan Bank Plastik, kami membangun ekosistem daur ulang yang akan membantu mencegah sampah plastik mengancam kesehatan dan planet kita serta membuka jalan bagi gerakan ekonomi yang lebih besar untuk komunitas miskin. Kami sangat senang dengan hal ini, ketika semakin banyak perusahaan dan individu yang bekerja di bank plastik untuk menciptakan ekonomi plastik terbarukan. ”

Polusi plastik adalah salah satu masalah paling umum di ekosistem dan planet laut kita, dengan lebih dari delapan juta ton sampah plastik di lautan kita setiap tahun. Polusi ini berbahaya bagi kehidupan laut, kesehatan manusia dan keamanan pangan. Satu juta botol plastik setara dengan mencegah lebih dari 20 juta kilogram plastik yang jika tidak akan berakhir di lautan kita.

“Sampah plastik di laut dan samudera merupakan salah satu tantangan internasional terbesar. Di saat dunia menuntut tanggung jawab yang lebih besar, tonggak sejarah ini menjadi bukti bahwa kita dapat memberikan kontribusi yang tepat bagi lingkungan, masyarakat, dan ekonomi,” ujarnya. . David Katz, pendiri dan CEO The Plastic Bank. “Kemitraan kami dengan SC Johnson telah mengubah bank plastik dari perusahaan kecil menjadi mesin besar yang membantu mengubah dunia.”

READ  Berinvestasi di Indonesia: Yang Perlu Diketahui Investor

SC Johnson dan Plastic Bank: Dampaknya pada Angka

Kemitraan global antara SC Johnson dan Plastic Bank merupakan kontribusi yang berarti bagi manusia dan planet kita dan bertanggung jawab atas lebih dari setengah plastik yang dikumpulkan di Plastic Bank. Hingga saat ini, kemitraan tersebut memiliki:

- Seit 2018 mehr als 250 Sammelpunkte in Indonesien, auf den Philippinen und in Brasilien errichtet mit Expansionsplänen nach Thailand und Vietnam bis 2022. 
- Mehr als 10,4 Millionen Tonnen Plastik (entspricht 500 Millionen Plastikflaschen) daran gehindert, das Ökosystem der Ozeane zu zerstören. 
- Für über 15.000 Menschen ein zusätzliches Einkommen erschaffen. 

Pada tahun 2019, SC Johnson meluncurkan produk pertamanya yang menggunakan 100% plastik laut untuk merek deterjen utama Windex®, dan baru-baru ini memperluas jangkauan produk plastik laut 100% ke merek Inggris Mr Muscle®. Target perusahaan adalah mengumpulkan 30 juta kilogram plastik pada tahun 2022, atau setara dengan lebih dari 1,5 miliar botol plastik, di lebih dari 500 titik pengumpulan di Indonesia, Filipina, Thailand, Vietnam, dan Brasil.

Dalam fase pemblokiran botol miliar, Bank Plastik telah bekerja sama dengan lebih dari 17.000 kolektor individu di Haiti, Filipina, Indonesia, Brasil, dan Mesir. Untuk plastik yang terkumpul, pengumpul mendapatkan bonus yang membantu mereka memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarga seperti sembako, gas untuk memasak, biaya sekolah, dan asuransi kesehatan.

Bahan yang dikumpulkan di ekosistem peredaran bank plastik terlahir kembali atas nama Social Plastic®, plastik daur ulang yang etis melindungi lautan kita dan membantu memerangi kemiskinan dengan memberikan nilai kepada mereka yang membantu mengumpulkan plastik. Setelah diproses, plastik sosial dapat digunakan kembali dalam proses produksi global untuk membuat dan mengemas produk baru.

READ  Opini: Setara dengan China | Komentar | DW

Tentang SC Johnson

SC Johnson adalah perusahaan milik keluarga yang berkomitmen pada produk inovatif berkualitas tinggi, kesempurnaan tempat kerja, dan komitmen jangka panjang terhadap lingkungan dan komunitas tempatnya beroperasi. Perusahaan yang berbasis di AS adalah produsen global terkemuka untuk pembersih rumah tangga, produk penyimpanan rumah, perawatan udara, pengendalian hama dan perawatan sepatu, serta produk profesional. GLADE®, KIWI®, dan OFF! ®, PLEDGE®, RAID®, SCRUBBING BUBBLES®, SHOUT®, WINDEX® dan ZIPLOC® di AS dan pasar lainnya. Merek yang dijual di luar AS termasuk AUTAN®, BAYGON®, BRISE®, KABIKILLER®, KLEAR®, MR MUSCLE®, dan RIDSECT®. Perusahaan berusia 135 tahun, dengan omset 10 miliar USD, mempekerjakan sekitar 13.000 orang di seluruh dunia dan menjual produk di hampir setiap negara di dunia. www.scjohnson.com.

Tentang bank plastik

Plastic Bank® membangun ekosistem daur ulang yang etis di wilayah pesisir dan memproses bahan sehingga dapat digunakan kembali dalam rantai pasokan global. Para kolektor diberi penghargaan atas materi yang mereka kumpulkan, yang membantu mereka memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarga mereka, seperti makanan, gas untuk memasak, biaya sekolah, dan asuransi kesehatan. Platform blockchain bersertifikat Plastic Bank menangani seluruh proses dan menyediakan data waktu nyata, memungkinkan transparansi, keterlacakan, dan kemampuan beradaptasi yang cepat. Bahan yang dibundel menjadi Social Plastic®, yang dapat digunakan kembali dalam produk dan kemasan sebagai bagian dari siklus dalam rantai pasokan. Saat ini, Plastic Bank beroperasi di Haiti, Brazil, Indonesia, Filipina, dan Mesir. Pelajari lebih lanjut melalui www.plasticbank.com.

Logo – https://mma.prnewswire.com/media/620114/SC_Johnson_Logo.jpg

Beritahu saya:

Urusan Publik di SC Johnson
[email protected]

Konten asli oleh: SC Johnson, disebarkan melalui berita aktuell