Berita Utama

Berita tentang Indonesia

▷ Tiga anak telah diselamatkan dari orangutan di tahun 2021 / anak bungsu baru berusia enam tahun …

07.04.2021 – 10:10

BOS Jerman e. Kelima.

Berlin (OTS)

Yayasan BOS Indonesia harus menyelamatkan tiga anak dari orangutan di Kalimantan Tengah sejak pertengahan Februari. Bayi berusia antara enam dan sepuluh bulan, dan oleh karena itu masih sangat tidak berdaya. Anda sekarang dirawat di Pusat Keamanan BOS Nyaru Menteng. Di sini mereka tidak hanya menerima perawatan medis yang diperlukan, tetapi dalam proses rehabilitasi yang berlangsung beberapa tahun, mereka mempelajari semua yang diajarkan ibu mereka kepada mereka di alam liar. Jika semuanya berjalan dengan baik, mereka akan siap untuk dibebaskan setelah tujuh hingga sepuluh tahun pelatihan.

Onier memulihkan diri di BOS Rescue Center

BKSDA BKSDA menyita bayi laki-laki berusia sepuluh bulan di Desa Dahyan Tambuk, Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah dan diserahkan ke pusat penyelamatan BOS Nyaru Menteng pada 15 Februari. Warga yang memiliki anak orangutan ini mengaku pernah menemukan Oner sendirian di hutan tak jauh dari ladangnya. Harus diasumsikan bahwa ibunya dibunuh. Karena induk orangutan tidak akan meninggalkan anaknya.

Saat pemeriksaan awal di Nyaru Menteng, dokter hewan BOS memastikan bahwa Onyer dalam keadaan sehat. Dia masih di karantina dan menjalani pemeriksaan kesehatan rutin. Hal ini biasa terjadi pada setiap penyelamatan orangutan sehingga tidak ada penyakit yang masuk ke pusat penyelamatan. Tindakan karantina lebih ketat di bawah COVID-19. Setelah dikarantina, Onyer akan diterima di Grup Anak Nyaru Menteng.

Oner sangat gugup di hari pertamanya di Nyaru Menteng. Ini bisa dimengerti ketika Anda mempertimbangkan bahwa dia tiba-tiba menemukan dirinya di lingkungan baru dengan banyak wajah yang tidak dikenalnya. Dia sangat cemas di malam hari dan akan menangis setiap kali babysitter bangun – mungkin karena takut ditinggal sendirian lagi.

Untungnya, Onyer memiliki nafsu makan yang baik, suka minum susu kedelai dan makan buah. Dia saat ini menderita infeksi flu ringan yang sedang dirawat oleh tim medis dengan menghirup, yang meresponnya dengan baik. Onyer lebih suka bermain di ayunan. Dia juga mencoba tangannya dalam latihan pendakian pertamanya di ketinggian rendah.

READ  Ban Al Jazeera: Seorang influencer dikeluarkan dari Bali karena tindakan yang sangat bodoh!

Ramangai membutuhkan perhatian medis yang mendesak

Pada 1 Maret, BOS Ramangai menyelamatkan anak berusia enam bulan yang bekerja sama dengan BKSDA. Tim penyelamat menempuh tujuh jam perjalanan ke pinggiran Marikit, Kabupaten Katingan di Kalimantan Tengah. Menurut penduduk desa yang menahannya di penangkaran, Ramangai melihatnya di hutan saat berburu burung. Warga mengaku kaget saat melihat bayi orangutan tiba-tiba jatuh dari pohon tanpa meninggalkan jejak ibunya. Dia tidak tahu harus berbuat apa karena akan sulit membawa bayinya jauh-jauh dari hutan hujan ke rumahnya. Tapi dia tidak tega meninggalkan anak orangutan sendirian. Mengetahui bahwa orangutan dilindungi secara hukum, pemburu memutuskan untuk membawa serta anak tersebut. Karena berada di kawasan hutan terpencil, pemburu harus menggendong Ramangai selama tiga hari sebelum kembali ke rumah dan hanya bisa memberinya kopi dan pisang dalam perjalanan. Akibatnya, orangutan muda mengalami dehidrasi parah dan lemah. Sesampai di rumah, warga menawarinya susu kental manis dengan harapan kondisi Ramanjai membaik.

Ia melaporkan penemuannya ke BKSDA di Kalimantan Tengah, yang langsung berangkat bersama staf Yayasan BOS. Dalam perjalanan menuju Rescue Center Nyaru Menteng, Ramangai diberi pompa cairan karena lemas dan dehidrasi.

Di pusat penyelamatan, anak itu langsung dirawat di stasiun karantina. Ramanjai sangat gelisah, terutama pada malam hari. Ia begitu terkejut dengan kehilangan ibunya dan pengalaman masa lalunya yang tiba-tiba mendorongnya ke lingkungan baru yang penuh dengan orang asing. Setelah dua hari pengobatan, tetes Ramangai dikeluarkan karena keseimbangan cairannya sudah normal. Namun, suhunya masih rendah dan dia di bawah pengawasan dokter hewan yang ketat. Berbeda dengan Onyer, Ramangai lebih suka duduk diam di keranjang, diawasi oleh babysitter yang berdedikasi dari BOS Foundation.

Gadis itu belum punya nama

Pada tanggal 23 Maret, Yayasan BOS menerima bayi orangutan ketiga dari BKSDA. Nama anak sembilan bulan tidak disebutkan. Seorang petani dari Desa Moroy, Kabupaten Kapuas di Kalimantan Tengah, menemukan anak tersebut. Petani tersebut mengaku telah menemukan bayi tersebut saat sedang berburu. Dia merawat seorang gadis orangutan selama sekitar satu minggu dan memberinya susu bubuk sebelum menyerahkannya secara sukarela kepada pihak berwenang. Dokter hewan BOS menemukan bahwa orangutan kecil itu sehat – dan memiliki nafsu makan yang besar untuk pisang dan susu. Gadis itu kini dikarantina di Pusat Penyelamatan BOS Nyaru Menteng bersama Onyer dan Rawang. Beberapa hasil tes dari lab masih menunggu keputusan.

READ  Review buku tentang "Keaslian" - spektrum sains

Ruang hidup menjadi semakin langka

“Tiga orangutan muda yang kami terima hanya dalam beberapa minggu menunjukkan bahwa deforestasi dan eksploitasi ekosistem hutan di Kalimantan terus berlanjut,” kata Denny Kurniawan, Direktur Program Pusat Penyelamatan BOS Nyaru Menteng. “Karena perusakan habitat mereka yang memaksa orangutan liar bermigrasi ke kebun dan ladang manusia untuk mencari makanan – yang mengarah pada konflik manusia-satwa liar.” Untuk itu, mendidik masyarakat Kalimantan menjadi bagian penting dari kerja Yayasan BOS. Saat orangutan muncul di ladang petani untuk mencari makan, mereka perlu tahu apa yang harus dilakukan. Artinya, menginformasikan kepada BOS atau pihak berwenang alih-alih angkat senjata untuk melindungi pendapatan mereka atau kebutuhan keluarga mereka.

“Tidak satupun dari ketiga orangutan yang berhasil diselamatkan mengalami luka fisik seperti luka tusuk atau luka tembak,” menurut Dr. Agus Fahroni, dokter hewan di Nyaru Menteng. “Namun, Ramanjai mengalami dehidrasi parah karena orang yang menemukannya tidak tahu cara merawat orangutan dengan baik.” Kami berharap sekarang bayi dan dua anak lainnya segera pulih dari trauma mereka. Proses penyembuhan bisa memakan waktu lama. Kata Dr. “Mengingat kondisi fisik yang stabil dan nafsu makan yang sehat, kami yakin mereka dapat menjalani proses rehabilitasi setelah karantina berakhir.” Agus Al-Fakhroni.

“Berita penyelamatan rangkap tiga ini melahirkan kegembiraan dan kesedihan sekaligus: kegembiraan telah merenggut tiga nyawa dari kepunahan spesies – kesedihan karena kebenaran di baliknya selalu berarti tiga induk orangutan telah terbunuh,” kata Daniel Mirdis, MD , ”Dari BOS Deutschland e. V .. Denny Cornyuan menambahkan: “Dengan pembatasan saat ini terhadap pekerjaan kami, dimana pandemi COVID-19 terus memaksa kami untuk melakukannya, kami semakin membutuhkan dukungan dari semua sisi dan dari semua daerah untuk mendukung upaya kami melindungi orangutan sehingga kami mampu melakukannya. Mata pencaharian mereka. ”

READ  Meninggal akibat gempa bumi di lepas pantai Indonesia

Foto dan video untuk penggunaan editorial:

Klik di sini untuk grup

https://bos-de.pixxio.media/share/?token=2AdPAr19yi887Y5k6

Foto dan video dapat digunakan secara gratis dalam konteks pelaporan editorial BOS Deutschland eV jika BOS Foundation disebut sebagai hak cipta.

Informasi lebih lanjut, foto, video dan mitra wawancara:

BOS Jerman eV, 99 Potsdamer Street, 10785 Berlin, Telp: 030890 60 76-0, www.orangutan.de[email protected]

Tentang BOS Germany eV

Melalui jaringan organisasi mitra internasional, BOS Germany eV melindungi monyet Kalimantan. Di dua pusat penyelamatan di Indonesia, hewan yang terluka dan yatim piatu diambil, dirawat, dan direhabilitasi agar dapat dilepasliarkan setelah dilatih. BOS Jerman sedang mengembangkan kawasan lindung baru di mana orangutan dapat hidup liar dan bebas serta menghutankan kembali kawasan hutan hujan yang rusak. Asosiasi ini melakukan pekerjaan pendidikan dan hubungan masyarakat untuk mendidik masyarakat tentang keadaan darurat akut orangutan yang terancam punah. Mengamankan hutan dan menginformasikan penduduk adalah dua bidang kegiatan utama lainnya sebagai prasyarat untuk pelepasan hewan yang berhasil. www.orangutan.de

Kami memerlukan salinan sampel atau pemberitahuan publikasi.

Beritahu saya:

[email protected]

Daniel Mirdis, Direktur Pelaksana
030/890607 6-22, [email protected]
Susan Terima kasih Pers dan Humas
030/890607 6-21, [email protected]
Denga Rose, Pers dan Hubungan Masyarakat
Telepon. 030/890607 6-21 [email protected]

Konten asli dari: BOS Deutschland e. V., ditransmisikan oleh Aktuell News