Berita Utama

Berita tentang Indonesia

20 penangkapan selama protes terhadap tindakan Corona di Finlandia

Beberapa demonstrasi menentang tindakan Corona terjadi di Eropa utara pada hari Sabtu. Di Finlandia, polisi telah menangkap 20 orang karena melanggar aturan epidemi.

20 orang ditangkap di Finlandia selama protes terhadap tindakan Corona. Menurut polisi, hingga 300 orang berkumpul untuk demonstrasi tidak sah di ibu kota, Helsinki, pada hari Sabtu. Meski polisi berusaha membubarkan demonstrasi, para demonstran membentuk pawai protes. Kemudian polisi menangkap 20 orang. Di Helsinki, saat ini maksimal ada enam peserta rapat.

Finlandia memiliki salah satu tingkat infeksi korona terendah di Eropa hingga saat ini, yang terutama dikaitkan dengan kepadatan populasinya yang rendah. Namun, Finlandia juga sangat mematuhi aturan Corona, yang pada awalnya hanya merupakan rekomendasi.

Namun, jumlah infeksi meningkat sejak pertengahan Februari lalu. Kemudian pemerintah mengeluarkan langkah-langkah yang lebih ketat. Restoran sejak tutup. Namun, pemerintah mencabut undang-undang pada awal April yang akan sangat membatasi kebebasan bergerak orang Finlandia.

Resistensi bagian korona

Ada juga protes terhadap tindakan Corona di Denmark dan Norwegia. Ratusan orang berdemonstrasi menentang penerbitan “Paspor Corona” baru di ibu kota Denmark, Kopenhagen. Ini membuktikan fakta bahwa pembawa telah sepenuhnya divaksinasi terhadap virus Corona, dites negatif dalam 72 jam terakhir atau dites positif dua hingga dua belas minggu yang lalu, dan oleh karena itu saat ini kebal.

Sekitar 200 orang berkumpul untuk protes di ibu kota Norwegia, Oslo, beberapa di antaranya membakar masker pelindung.

READ  Italia: Roma membangun kembali Colosseum - seharga 18,5 juta euro! - Berita di luar negeri