Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Turki: SofaGate Erdogan! Video tersebut memperlihatkan reaksi von der Leyen terhadap pengaturan tempat duduk

Itu adalah gerakan kecil yang sering mengucapkan lebih dari seribu kata. Namun, pengaturan tempat duduk pada pertemuan dengan Erdogan tersebut menuai kritik di media sosial.

Pembaruan dari 10 April, 1 siang: Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel memiliki hati nurani yang bersalah. Usai kasus “Sofagate” saat para pemimpin Uni Eropa berkunjung ke Ankara, Michel mengungkapkan kesedihannya kepada “Handelsblatt” Dusseldorf dan media komersial Eropa lainnya. “Saya tidak menyembunyikan fakta bahwa saya belum tidur nyenyak di malam hari sejak saat itu karena pemandangan masih berputar di kepala saya,” kata Michelle kepada Handelsblatt. Jika diberi kesempatan, dia akan kembali dan memperbaiki “masalah”.

Dalam konteks kunjungan Michel dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen ke Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, sebuah skandal diplomatik meletus, yang sekarang disebut di media sebagai kasus “Suvajit”. Pada awal pertemuan, Erdogan dan Michel duduk di dua kursi berlengan berdiri bersebelahan – dan kursi berlengan ketiga untuk Von der Leyen belum siap. Dia harus duduk lebih jauh di atas sofa.

Skandal diplomatik di Ankara: Michel diganggu dengan hati nurani yang buruk

Momen ini direkam dalam kaset video: Anda dapat melihat bagaimana Komisaris berhenti dalam situasi ini dan berinteraksi dengan seorang “ibu”. Penghinaan Leyens di depan kamera menyebabkan kritik keras dari Brussel. Pemerintah Turki telah dituduh misogini. Michel kembali dituduh gagal memprotes perlakuan tersebut.

Michel membela diri terhadap “Handelsblatt”: “Saya takut jika saya bereaksi dengan cara apa pun, saya akan menyalakan sumbu dari kecelakaan yang lebih serius,” katanya. Pada hari Rabu, bagaimanapun, ketua dewan bersaksi bahwa perlakuan von der Leyen di Ankara “disayangkan”. Sementara itu, pemerintah Turki tidak menyadari adanya kesalahan dan menganggap kritik itu tidak bisa dibenarkan. Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan bahwa pengaturan kursi telah “sesuai dengan proposal Uni Eropa.”

Pembaruan dari 9 April, 6:39 pagi.: “SofaGate” menggambar lingkaran. Sekarang, Perdana Menteri Italia Mario Draghi menyebut Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sebagai “diktator” karena hubungannya baru-baru ini dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. (Lihat laporan pertama).

“Saya sangat sedih dengan penghinaan yang dilakukan Ketua karena ini – sebut saja dengan nama – diktator,” kata perdana menteri pada hari Kamis pada konferensi pers di Roma. Tetapi UE harus bekerja dengan kepala negara seperti Erdogan.

READ  Administrasi Trump tampaknya telah memantau telepon jurnalis

“SofaGate” tentang Erdogan: Cavusoglu menggambarkan komentar Draghi “jelek dan tidak masuk akal”

Ankara segera menanggapi. Kementerian Luar Negeri Turki menunjuk seorang duta besar untuk Italia. Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menggambarkan pernyataan Draghi sebagai “jelek dan tidak masuk akal” dan men-tweet: “Kami sangat mengutuk pernyataan populis yang tidak dapat diterima ini (…).”

Kasus “SofaGate” menyebabkan keributan beberapa hari yang lalu. Insiden tersebut antara lain memicu dugaan misogini yang ditujukan kepada pemerintah Turki.

Skandal di pertemuan Erdogan – Sebuah klip video menunjukkan reaksi von der Leyen terhadap pengaturan tempat duduk

Pembaruan dari 8 April, 14:18: Dua kelompok terbesar di Parlemen Eropa telah menyerukan debat publik tentang masalah “SofaGate” – bagaimana menangani Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen selama kunjungan ke Turki. Partai Rakyat Eropa yang konservatif dan Sosial Demokrat menuntut hari Kamis agar von der Leyen dan Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel diundang ke Parlemen pada akhir April. Kasus yang dijuluki “SofaGate” itu menuai kritik dan tuduhan misogini terhadap pemerintah Turki.

Hubungan dengan Turki “penting,” kata pemimpin kelompok sosial demokrat Eratex, Garcia Perez. “Tapi persatuan Uni Eropa dan penghormatan terhadap hak asasi manusia, termasuk hak-hak perempuan, juga penting.” Itulah mengapa von der Leyen dan Michel harus menjelaskan di Parlemen “apa yang terjadi dan bagaimana lembaga harus dihormati”. Pemimpin kelompok parlemen Partai Rakyat Eropa (CSU) Manfred Weber (CSU) mengatakan, diskusi dengan kedua presiden tersebut juga harus memberikan informasi tentang apa yang disampaikan kepada Erdogan di Ankara. Grup EPP “sangat prihatin” bahwa mungkin ada janji untuk memfasilitasi visa masuk bagi warga negara Turki atau untuk memperluas serikat pabean, “tanpa perubahan nyata dan permanen dalam kebijakan Turki di Mediterania timur, menuju Siprus dan perbatasan eksternal kami.”

SofaGate: Turki membela diri terhadap tuduhan setelah kunjungan Von der Leyen ke Erdogan

Pembaruan 8 April 11.42: Turki membela diri terhadap klaim Brussel karena pengaturan kursi. Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada hari Kamis bahwa ada “tuduhan tidak adil terhadap Turki.” “Pengaturan tempat duduk telah diberlakukan sesuai dengan proposal yang dibuat oleh Uni Eropa. Titik.” Pertemuan tersebut diadakan sesuai dengan standar internasional dan “keramahan Turki”.

READ  Liburan di Italia mulai pertengahan Mei: pemerintah memanaskan rencana pariwisata

Usai pertemuan di Ankara, Komisi Uni Eropa mengkritik pengaturan tempat duduk. Seorang juru bicara mengatakan bahwa dalam pandangannya, Ketua Komisi Ursula von der Leyen seharusnya sejajar dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel. Juru bicara von der Leyen juga menegaskan, insiden seperti yang terjadi di Istana Kepresidenan di Ankara tidak boleh terulang. Michel menjelaskan pengaturan tempat duduk dengan interpretasi sempit aturan protokol oleh Turki, tetapi menegaskan bahwa dia juga menemukan situasi yang tidak menguntungkan.

Pembaruan dari 8 April 9:34: Orang-orang bertanya-tanya di media sosial bagaimana distribusi kursi yang tidak merata terjadi. Ada video klip yang mendokumentasikan situasi aneh tersebut. Setelah pembicaraan, von der Leyen, Erdogan dan Michel ingin duduk di ruangan lain. Namun, hanya ada dua kursi, seperti terlihat dalam video di media sosial. Presiden Turki Erdogan dan Presiden Dewan Uni Eropa Michel duduk di sana, meninggalkan von der Leyen berdiri di sana. Kepala “ibu” Komisi Uni Eropa bereaksi terhadap pemandangan yang tidak biasa dan akhirnya duduk di sofa di pinggir, bersama menteri luar negeri Turki.

Laporan pertama dari 7 April, 14:07:

Ankara – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan * Para pemimpin Uni Eropa bertemu di Ankara. Percakapan yang akurat. Mulailah kembali hubungan di dalam ruangan. Ada juga banyak uang yang terlibat. Bantuan keuangan untuk pengungsi dari Suriah di Turki. Lebih banyak perselisihan perlu dihindari.

Turki: Pengaturan tempat duduk kursi Erdogan di atas sofa

Pengaturan tempat duduk untuk pertemuan dengan Erdogan memicu kemarahan dan kritik di media sosial. Sementara kursi besar dialokasikan untuk Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel bersama kepala negara Turki, kursi dialokasikan untuk Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, di sofa agak jauh dari Erdogan dan Michel selama percakapan pada hari Selasa. Di sana saya duduk di depan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, yang juga ikut serta dalam percakapan.

READ  Penguncian selama tiga minggu dimulai untuk mencegah infeksi yang meningkat

Antara lain, Twitter kemudian diingatkan bahwa mantan Presiden Komisi Uni Eropa Jean-Claude Juncker diizinkan duduk sejajar dalam pertemuan dengan Erdogan. Anggota Green Bundestag Jim Ozdemir berkomentar: “Penindas otoriter dan cerdas seperti # Putin, Erdogan dan perusahaannya sengaja memasang tanda-tanda seperti itu. (…) Jika Anda mampu membelinya, maka jangan. Bagaimanapun, dia tidak mendapatkan rasa hormat seperti itu dari pria! “

Turki: Pertemuan tingkat mata – Uni Eropa mengacu pada urutan prioritas berbasis protokol

Komisi Uni Eropa mengindikasikan bahwa von der Leyen menggunakan pertemuan dengan Erdogan untuk berdiskusi panjang dan sangat terbuka dengannya tentang hak-hak perempuan dan penarikan Turki masing-masing dari Konvensi Istanbul untuk Perlindungan Perempuan dan Anak dari Kekerasan. Awalnya, bagaimanapun, tidak ada kritik terbuka terhadap pengaturan tempat duduk. Salah satu alasannya adalah Michel, sebagai Presiden Dewan Eropa, mengalahkan presiden Komisi Uni Eropa dalam urutan prioritas dalam protokol.

Dalam pertemuan dengan Erdogan pada hari Selasa, para pemimpin Uni Eropa ingin menjajaki kemungkinan memperluas hubungan dengan Turki. Latar belakangnya adalah keputusan KTT Uni Eropa satu setengah minggu lalu. Bersamanya, para kepala negara dan pemerintahan Uni Eropa sepakat untuk secara bertahap memperluas kembali hubungan dengan Turki. Dengan keputusan ini, Uni Eropa ingin menghindari eskalasi konflik lebih lanjut.

Terkait kebijakan imigrasi, terutama dalam konteks kesepakatan migrasi yang diselesaikan dengan Ankara pada 2016, Uni Eropa bergantung pada Turki sebagai mitra untuk mencegah pengungsi melanjutkan perjalanan ke Eropa. Tahun lalu, perselisihan antara Yunani dan Turki mengenai penelitian gas alam kontroversial Ankara di Mediterania timur mencapai titik yang berbahaya. Uni Eropa mengancam Turki dengan sanksi berat pada bulan Desember. Ankara kemudian mengakhiri eksplorasi gasnya yang kontroversial dan menunjukkan kesediaannya untuk angkat bicara (dpa / afp) *Merkur.de Ini adalah tampilan dari IPPEN.MEDIA

Daftar foto: © Dario Pignatelli / dpa